MENU
icon label
image label
blacklogo

Tudor Rilis Jam Tangan Baru dari Perunggu

SEP 04, 2021@18:00 WIB | 83 Views

Sebagian besar jam tangan dibuat dengan tepat agar tak lekang oleh waktu, yang umumnya berbahan baja tahan karat atau logam mulia.

Perunggu memiliki daya tarik modern sendiri dalam urusan jam tangan, justru karena usianya. Alih-alih berkarat seperti besi, paduannya hanya menjadi gelap dan kusam. Itu artinya, semakin Anda sering mengenakan jam tangan perunggu, itu akan jadi jam tangan yang semakin unik untuk Anda.

Inilah yang menjadi alasan dari produsen jam tangan dunia, Tudor, merilis model terbarunya di bulan ini dengan berbahan perunggu. Tudor meluncurkan Black Bay Fifty-Eight yang populer dengan gelang perunggu dan menampilkan gesper penyesuaian cepat yang juga baru.

Baca juga: Koleksi Baru Breitling Angkat 3 Muscle Car Legendaris

Fifty-Eight sendiri dinamai untuk tahun spanduk dalam sejarah Tudor, tahun peluncuran penyelam Big Crown pertamanya 7924. Jam tangan pertama tersebut mampu menahan tekanan air hingga 200 meter.

Beralih ke popularitasnya, jam tangan ini sukses memenangkan hati penggemar jam tangan berkat ukurannya yang sama dengan penyelam asli. Dengan diameter 39mm, jam ini terasa sangat kecil saat ini dan dinilai pas menghiasi pergelangan tangan.

Baca juga: IWC Membuat Arloji Keramik Biru Pertamanya

Black Bay Fifty-Eight Bronze dari Tudor dibanderol seharga $4.525 dolar AS atau Rp64,4 juta rupiah. Jam tangan ini merupakan kronometer bersertifikat COSC, yang berarti telah menjalani pengujian tingkat yang lebih tinggi oleh laboratorium independen pemerintah Swiss.

Secara estetika, Tudor yang satu ini tidak mengecewakan. Untuk menekankan getaran perunggu secara menyeluruh, pelat jamnya berwarna coklat matte gradasi, mengisyaratkan keinginan kolektor yang terobsesi dengan barang antik patina tropis.

Baca juga: Arloji Ini Terbuat dari Daur Ulang Sampah Laut!

Adapun bagian belakang terdiri dari casing berulir yang terbuat dari baja dengan perlakuan pvd untuk meniru perunggu casing dan gelang. Tali anyaman Perlon juga tersedia dalam warna cokelat yang cocok untuk penggunaan sehari-hari apabila Anda ingin suasana yang berbeda dari strap perunggu.

Dalam pembuatannya, teknisi Tudor wajib menggunakan sarung tangan setiap saat untuk mencegah kontak manusia mempercepat patinasi, bahkan sebelum jam tangan keluar dari pabrik. Perunggu versi Tudor ini dibuat dari paduan tembaga, timah, dan aluminium, untuk mengontrol tingkat patinasi dan pembentukannya.

Baca juga: NATO Strap: Tali Jam Tangan Favorit Tentara Inggris

Jika Anda kolektor jam tangan yang menginginkan keindahan antik namun modern, tunggu apalagi. Anda sudah dapat membawa pulang Black Bay Fifty-Eight Bronze dari Tudor dengan mengunjungi website resminya.[yub/shf/timBX]

Tags :

#
arloji tudor,
#
tudor,
#
arloji untuk pria,
#
arloji terbaru tudor