MENU
icon label
image label
blacklogo

Cina Berhasil Meluncurkan Misi Ambisius untuk Bawa Sampel dari Bulan

NOV 25, 2020@19:00 WIB | 131 Views

Hari ini, Tiongkok berhasil meluncurkan misi paling ambisiusnya ke Bulan. Misi ini dirancang untuk membawa segenggam batu sebagai sampel dari bulan ke Bumi sebelum akhir tahun. Jika berhasil, ini akan menjadi yang pertama dalam hampir setengah abad ada benda Bulan dikembalikan ke Bumi dan pertama kalinya Cina mengambil materi dari dunia lain.

Misi yang disebut Chang'e 5 ini merupakan yang terbaru dari misi panjang ke bulan yang telah dilakukan Cina selama dekade terakhir. Pada 2013, negeri tirai bambu itu melakukan pendaratan lunak pertamanya di Bulan dengan Chang'e 3, menjadikan China sebagai salah satu dari tiga negara yang menempatkan pesawat ruang angkasa di permukaan bulan. Desember 2018, Cina meluncurkan Chang'e 4 dan berhasil menempatkan pendarat dan penjelajah di sisi jauh Bulan pada awal 2019 - suatu prestasi yang belum pernah dicapai oleh negara lain.

Sekarang dengan Chang'e 5, Cina berencana membawa kembali sampel Bulan. Sejauh ini, hanya dua negara - Amerika Serikat dan bekas Uni Soviet - yang pernah mengembalikan materi dari Bulan. Chang'e 5 bisa segera menjadi yang berikutnya, dan pelajaran yang dipetik dari misi ini dapat menempatkan negara pada jalur yang benar untuk penerbangan yang lebih kompleks ke Bulan di masa depan.

Dilansir dari The Verge, Andrew Jones, seorang reporter lepas dengan spesialisasi program luar angkasa Cina mengatakan bhwa, "Ini adalah satu hal yang sangat bagus dalam program luar angkasa Cina. Mereka menetapkan target dan sasaran tambahan, dan mereka membangun di atas apa yang telah mereka capai dan membuat target yang lebih ambisius."

Tapi pertama-tama, banyak hal harus berjalan dengan benar, dan Chang'e 5 mungkin adalah misi paling rumit yang pernah diluncurkan Cina. Misinya cukup berat, dengan semua perangkat keras yang dibutuhkan untuk penerbangan pulang pergi Bulan dengan berat sekitar 8,2 metrik ton atau sekitar 18.000 pound. Untuk membawa Chang'e 5 dalam perjalanan ke Bulan, Tiongkok menggunakan roket terkuatnya, Long March 5. Roket tersebut lepas landas dari Situs Peluncuran Pesawat Luar Angkasa Wenchang yang terletak di Tiongkok selatan.

Long March 5 membawa total empat pesawat robotik untuk Chang'e 5, yang akan bekerja sama untuk membawa kembali antara 2 hingga 4 kilogram sampel bulan kembali ke Bumi, menurut Jones. Kuartet memulai perjalanannya bersama, melakukan perjalanan ke Bulan dalam paket besar. Salah satu dari empat pesawat termasuk pesawat layanan yang akan membantu menyediakan tenaga surya dan mendorong kelompok tersebut ke Bulan. Setelah memasuki orbit Bulan, dua pesawat ruang angkasa - pendarat dan kendaraan lepas landas dari pendarat - akan lepas dan turun ke permukaan. Pendarat kemudian akan menggunakan instrumen untuk mengebor ke Bulan, meneruskan material yang dikumpulkannya ke kendaraan pendakian yang ada di atasnya.

Kendaraan pendakian itu kemudian akan bertindak sebagai roket mini, lepas landas dari Bulan dan bertemu dengan perangkat keras yang masih berada di orbit bulan. Setelah berlabuh dengan pesawat ruang angkasa layanan, sampel bulan akan masuk ke pesawat ruang angkasa keempat - sebuah kapsul yang dirancang untuk mendarat kembali di Bumi. Ketiganya kemudian akan meninggalkan orbit bulan dan kembali ke Bumi. Akhirnya, kapsul kembali akan terlepas dengan bahan berharga di dalamnya. Karena akan datang begitu cepat dari Bulan, kapsul tersebut akan benar-benar memantul dari atmosfer bumi sebelum menyelam menuju planet dan akhirnya mendarat di Mongolia Dalam.

Secara keseluruhan, itu harus menjadi misi cepat, yang berlangsung hanya 23 hari atau lebih dari peluncuran hingga pendaratan material bulan, kata Jones. Itu karena Chang'e 5 tidak dirancang untuk bertahan hidup di malam bulan yang keras, periode dua minggu yang terjadi setiap bulan ketika sebagian permukaan Bulan tenggelam ke dalam kegelapan dan suhu bisa turun jauh di bawah -208 derajat Fahrenheit (-130 derajat Celcius) ). Untuk bertahan hidup di lingkungan yang ekstrim seperti itu, pesawat ruang angkasa permukaan perlu dilengkapi dengan alat pemanas khusus - seperti generator radioisotop yang secara radioaktif membusuk seiring waktu dan menghasilkan panas. Misi Chang'e sebelumnya termasuk generator ini untuk bertahan hidup di malam bulan, tetapi bahan seperti itu hilang di Chang'e 5 karena ini dirancang untuk menjadi misi "ambil dan pergi" dengan cepat.

Artinya, dalam waktu kurang dari sebulan, Cina bisa membawa kembali sampel pertama Bulan yang kembali ke Bumi sejak era Perang Dingin. Astronot AS terkenal membawa kembali batuan bulan yang dikumpulkan selama misi Apollo pada 1960-an dan 70-an, sementara bekas Uni Soviet melakukan beberapa misi pengembalian sampel bulan yang berhasil pada 1970-an. Faktanya, terakhir kali batuan bulan kembali ke Bumi terjadi pada tahun 1976 dengan robot probe Luna 24 Uni Soviet.

Chang'e 5 menargetkan bagian Bulan yang sangat menarik yang disebut Oceanus Procellarum. Daerah yang belum dijelajahi ini memiliki relatif sedikit kawah di permukaannya dibandingkan dengan bagian Bulan lainnya. Salah satu teori mengatakan bahwa aktivitas vulkanik mungkin telah terjadi di daerah ini pada akhir kehidupan Bulan, menghilangkan kawah yang ada sebelumnya. Mendapatkan sampel dari wilayah ini dapat memberi para ilmuwan pemahaman yang lebih baik tentang kapan aktivitas vulkanik ini mungkin terjadi, memberikan gambaran yang lebih baik tentang bagaimana Bulan terbentuk dan berevolusi dari waktu ke waktu.

Kompleksitas Chang'e 5 juga merupakan pilihan yang disengaja bagi China, menurut Jones, karena hal itu akan memungkinkan negara tersebut untuk menguji cara bertemu dan merapat pesawat ruang angkasa di orbit sekitar Bulan. China bisa saja memilih kendaraan pendakian untuk mengambil sampel bulan sepanjang perjalanan kembali ke Bumi. Tetapi Jones mencatat bahwa pertemuan di orbit bulan dimaksudkan untuk menguji kemampuan yang dibutuhkan pada misi masa depan. Sebuah misi yang dirancang untuk mengembalikan sampel dari Mars pasti bisa diambil dari Chang'e 5. Namun penting juga untuk dicatat bahwa misi ini sangat mirip dalam profil penerbangannya dengan misi Apollo NASA, yang menggunakan teknik serupa untuk menempatkan orang di Bulan. [asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
misi luar angkasa,
#
misi cina ke bulan,
#
change 5,
#
long march 5.,
#
teknologi inovatif