MENU
icon label
image label
blacklogo

Temukan Jalan Rahasia Romawi Kuno di London

NOV 21, 2020@09:30 WIB | 129 Views

Di ibu kota Inggris, sebuah jalan bisa memiliki banyak nama bahkan kejutan-jika jalan itu sudah ada selama hampir 2.000 tahun. Jalan yang disebut-sebut menyerupai tabiat manusia ini tak banya yang tahu seluruh cerita yang mendidih di bawah permukaannya. Sejarawan Inggris cenderung tidak bercerita tentang penjajah yang berbaris melalui pusat kota London, tetapi jalan yang dikenal A10 adalah rute jalan raya dengan akar Romawi.

Sepanjang 90 mil, jalan ini membentang dari Jembatan London ke Cambridge dan seterusnya, menghubungkan segala sesuatu mulai dari gedung pencakar langit berkaca hingga padang rumput sebelum bercabang ke pemukiman kuno di Norfolk dan Yorkshire.

Kisah jalan ini dimulai hampir 2.000 tahun yang lalu, ketika orang Romawi menandai kedatangan mereka di Londinium dengan jembatan kayu di atas hamparan sempit Sungai Thames. Di tepi utara, mereka membangun barisan tiang. Di dermaga yang ramai tempat mereka menurunkan minyak zaitun, anggur, dan kecap ikan dari pedesaan mereka membuat makanan lokal yang enak.

Jalan yang dihasilkan di abad lalu, disebut sebagai Jalan Ermine, mendaki di atas bukit yang landai dan mendatar di ngarai besar, berukuran sekitar setengah dari luas Roma. Jalan itu kemudian menembus benteng batu pertahanan yang mengelilingi Londinium, sebelum lurus ke utara.

Sebuah tujuan itu sendiri

Bentangan jalan, yang membentang di belakang rumah saya di timur laut London, sangat dekat  dengan ibu kota Inggris. Hampir setiap pagi — saat kota tidak berada dalam penutupan pandemi — Anda dapat menemukan saya membeli pisang dari toko kelontong Bengali. Saya akan mendapatkan latte susu almond dari barista Italia di sebuah kafe dengan dinding yang memperlihatkan keramik dari toko daging yang beroperasi 100 tahun lalu. Saya dapat mengambil koran dari agen koran Mesir, yang dengan bangga menyatakan sebagai "bebas pornografi".

Kakek yang mengantri di luar toko kebab dan para rocker tua yang bermain di klub bawah tanah mengenali saya sebagai "orang Amerika", meskipun saya orang Kanada dan telah tinggal di lingkungan ini selama lebih dari satu dekade. Menjelajah trotoar sebagai orang asing yang ingin tahu, ternyata bukan sebagai cara membawa orang ke utara dan selatan, tetapi sebagai iming-iming, mereka dari barat dan timur. Ya, jalan bisa menjadi tujuan dari perjalanan itu sendiri.

Berjalan-jalan di waktu yang tepat akan melihat sedikit tembok terbuka peninggalan Kekaisaran Romawi ribuan tahun lalu di antara menara perkantoran. Pada Abad Pertengahan, orang London memulai perubahan dan pemulihan ekonomi. London Bridge yang lebih kokoh namun bergeser seratus kaki ke barat dari aslinya tampak lurus menuju ke pusat kota. Blok yang mereka tinggalkan menjadi Fish Street Hill yang terdengar kuno.

Jika ada sesuatu yang membuat pengunjung London tetap waspada, itu adalah kecenderungan mengganti nama setiap jalan kuno di beberapa blok. Di utara Fish Street Hill, menjadi Jalan Gracechurch yang kemudian, tiba-tiba jalan itu berubah menjadi Bishopsgate – sebuah nama untuk jalan masuk ke kota bertembok tua. Dua blok kemudian, ada jalan Norton Folgate. Menurut cerita Elizabethan, bagian ini adalah tempat penulis drama Christopher Marlowe pernah memukul satu atau dua musuh ke jalanan yang berbatu.

Dua untuk jalan

Eksploitasi saya berlanjut ke Norton Folgate, di mana ia berubah menjadi Shoreditch High Street. Ketika 20 tahun lalu saat datang ke daerah itu sebagai ekspatriat muda yang baru menikah dari Toronto, fasad jelaga mengingatkan tentang komunitas kerah biru yang memenuhi area ini. Kata-kata "barang besi komersial" terpampang di dekorasi mosaik, palimpsest pada piano iklan dinding bata.

Kami tiba dengan Tube dan memicingkan mata sepanjang malam untuk mencari bacchanal di bekas kandang atau gudang. Seorang teman membuka bar di toko bekas eksportir tas tangan, memamerkan seni grafiti karya calon selebriti yang tinggal di van mereka. Kami akan berhenti setelah bún xào di Little Hanoi, satu-satunya tetangga yang lampunya menyala.

Saya memiliki pemahaman yang samar bahwa Hadrian telah berada di sini lebih dulu, tetapi saya disibukkan dengan jalan yang menemukan kembali dirinya di sana. Ketika sebuah butik America Cloth muncul, kami mencemooh: ini bukanlah tempat untuk produksi hipster grit. Saya tidak dapat memperkirakan Ace Hotel akan menyusul dalam dekade ini, bersama dengan gedung tinggi serbaguna yang mewah yang disebut The Stage. Dinamakan demikian karena Shakespeare's Curtain Theater pernah berdiri hanya beberapa meter di belakangnya.

Menjadi orang tua memaksa kami untuk mencari rumah petak Victoria yang sempit di utara Kanal Regent — kanal yang sama tempat saya pernah melihat polisi mengeluarkan koper berisi tubuh wanita. Pembersihan besar-besaran setelah itu berarti hal paling menyeramkan yang mungkin Anda temukan.

Keragaman ribuan tahun

Di sini, kedai gin asli Original Sin dan toko wig Afro World, tempat Anda dapat membeli potongan rambut sintetis berwarna merah ceri seharga $ 25, beroperasi di sebelah ruang taruhan dan mekanik sepeda. Sementara itu, orang Siprus dan Pakistan, Bajan, dan Yahudi Hasid hidup berdampingan di London dengan cara menyendiri untuk mencapai harmoni.

Tentu saja orang Kanada juga. Meskipun saya tidak mengasimilasi diri, karena saya masih mendekati jalan seperti seorang turis. Ketika berjalan kaki ke halte bus sulit untuk tidak menawarkan portal budaya dan era lain.

Tetangga dan saya suka berbicara tentang betapa indahnya jalan multikultural. Kami mengklaim kemenangan ketika teman-teman dari Notting Hill atau Camden — yang dulu jauh lebih trendi — berziarah ke beberapa gubuk hina Jamaika yang diperbarui dengan baik di Guardian. Jalan ini sungguh luar biasa, bahkan bagi penduduk asli London.

Multikulturalisme bukanlah hal baru di sini karena itu mempengaruhi rute sejak zaman toga. Kedatangan saya sendiri mengikuti sejarah penjajah yang termasyhur sejak Ratu Boudicca menggeledah batu Romawi. Saya meneruskan generasi gentrifier, dari orang buangan Huguenot yang menenun sutra di luar tembok tua pada abad ke-17, hingga membangun sinagoga Hasidim seabad kemudian.

Minggu lalu saya membeli segelas bir di pub The Three Crowns. Ada sebuah pub di tempat ini, yang menawarkan bir putih, sejak 1634. Sekolah putri saya sering melakukan kunjungan lapangan tahunan ke sebuah rumah makan yang dibangun 300 tahun lalu dan diubah menjadi museum. Namun tanpa disadari, kami telah menjembatani jalan menuju milenium berikutnya.

Anda akan kesulitan menemukan banyak Brexiteer di sepanjang ini. Di mana Anda cenderung mendengar bahasa Polandia atau Yiddish seperti lidah Ratu. Dengan pandemi virus Corona, ada banyak masalah yang lebih mendesak untuk diperdebatkan. Dari membatasi perjalanan hingga menutup pub. Tapi orang London ini tetap tenang. Jalanan terlihat buruk atau lebih buruk. Bahkan orang Romawi tahu benteng batu mereka tidak akan menghentikan arus kedatangan orang luar dalam waktu yang lama. Terkadang Anda harus melihat ke belakang untuk bergerak maju. [eli/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
rekomendasi spot,
#
spot terbaik,
#
jalan rahasia romawi kuno