MENU
icon label
image label
blacklogo

Memasuki Gua Cocktail Tersembunyi Terkeren di Seoul

DEC 15, 2020@14:30 WIB | 505 Views

Seoul membawa konsep bar/tempat minum ke tingkat yang benar-benar baru. Dan inilah satu tempat paling Instagrammable di Seoul : Jean Frigo, kafe yang nyaman di siang hari, bar koktail di malam hari, tersembunyi di balik pintu lemari es di toko buah.

Beberapa tahun yang lalu, bar seperti ini mungkin tidak pernah ada di ibu kota Korea Selatan, mengingat kehidupan malam yang terkenal dan budaya minum yang tertanam kuat. Orang Korea minum dua kali lebih banyak daripada orang Rusia, rata-rata  empat kali lebih banyak dari orang Amerika.

Negara ini sama terkenalnya dengan inovasi (seperti K-pop, K-beauty, K-fashion) dan begitu tren koktail ada, dan hal ini tidak terlalu sulit ada. Hanya dalam satu dekade terakhir, suasana bar Seoul telah berevolusi dari daftar tempat wiski dengan pencahayaan redup menjadi salah satu tempat minum paling imajinatif dan terkenal di Asia.

Yang mendominasi adalah bar kelas atas yang menggabungkan interior yang sangat terkalibrasi dengan beberapa minuman terkenal. Dan beberapa detail arsitektur dan hiasan juga terpajang dibeberapa tempat.

Tapi bar koktail paling keren di Seoul jauh lebih bagus. Mereka menciptakan pengalaman minum dengan konsep tinggi, paling bagus, dan bisa sangat dijangkau. Dan meskipun kami tidak dapat mengunjungi Korea sekarang, ketika nanti perjalanan dibuka, bar yang layak untuk dicoba ini akan menjadi tempat yang ideal untuk mengatakan geonbae (cheers).

Alice Cheongdam

Di distrik Gangnam yang modis di Seoul, potret kelinci putih menandai perjalanan Anda ke dalam fantasi buku cerita tipu daya yang terinspirasi oleh Petualangan Alice di Negeri Ajaib. Diruang bawah tanah sebuah toko bunga sederhana, para tamu bersantai dengan furnitur bergaya Victoria di ruang tamu yang megah, dan berkumpul diam-diam di belakang sudut bata dan tirai serut berpisah. Koktail teatrikalnya adalah yang terbaik — seperti "Cheshire’s Tail", ramuan gin yang disajikan dalam gelas lampu jin dan diselimuti permen kapas.

Le Chamber

Ini adalah kedai minum OG Seoul, menjadi pencetus setelah pembukaannya pada tahun 2014. Turun ke perpustakaan kecil, pengunjung yang haus mendapatkan entri dengan memilih buku tebal yang tepat dari rak buku. Begitu masuk, langit-langit tinggi, tirai rimbun, dan lampu gantung yang rumit menciptakan suasana Gatsby untuk koktail klasik. Menurut pemilik Lim do Han, tujuannya adalah untuk menciptakan sebuah tempat untuk "melihat dan dilihat," yang mencakup klien terkenal dan seleb Korea yang sedang bersantai di kursi sofa bermonogram.

Pussyfoot Saloon

Pussyfoot adalah konsep bar mewah yang bernuansa nostalgia perjalanan kereta api masa lalu. Tempat duduk di lantai atas memberikan ilusi gerbong kereta antik yang bergerak: pemandangan bergulir melewati monitor yang menyerupai jendela, sementara pembawa bagasi dan kompartemen yang elegan diembos dengan nama taipan kereta api. Tapi minuman yang tidak boleh dilewatkan adalah Ramos Gin Fizz, asam kuno dari gin, krim kental, putih telur, dan jus lemon. Konon pada masa kejayaannya di New Orleans, diperlukan hingga 20 "anak pengocok" untuk mendapatkan konsistensi berbusa dengan benar (tapi hari ini, ada mesin untuk itu).

Charles H.

Di balik pintu tak bertanda di ruang bawah tanah Four Seasons Hotel, Charles H. memberikan penghormatan kepada penulis koktail Amerika Charles H. Baker Jr. Desainnya yang mewah mengingatkan kita pada tahun 1920-an di New York — periode pembentukan bagi Baker — dengan sentuhan langka seperti furnitur mahoni yang kaya. dan lemari apotek berisi botol antik dan botol tembakau. Elemen khas Korea juga dikerjakan, termasuk lantai mosaik kaca dan permadani yang dikepang seperti rambut istri kekaisaran. Penerbangan wiski yang rumit, sering kali dipasangkan dengan cokelat, adalah ciri khas mereka: Penerbangan Manhattan memungkinkan Anda mencicipi tiga versi berbeda dari koktail wiski yang dibuat sesuai dengan periode waktu dan potensi yang berbeda.

Whynot

Salah satu rahasia di Seoul, tempat minum kecil di larut malam ini adalah tempat para bartender bersantai setelah shift sibuk mereka. Terletak di distrik Hannam-dong, dekat dari Pussyfoot Saloon, Whynot buka pada akhir pekan pukul 3 pagi. Disana, sofa kulitnya yang halus dipenuhi oleh orang-orang industri dan penduduk setempat yang tahu tempat nongkrong sampai pagi. Apa yang membuat mereka tertarik selain dari suasana hening setelah jam kerja? Bar yang sangat lengkap dan minuman yang dibuat dengan ahli.

The Factory

Salah satu tempat minum paling mapan di Seoul, Pabrik bergaya industri ini sangat disukai oleh para wanita peminum wiski. Itu sebagian besar berkat layanan yang sangat baik dari dua wanita pemilik mixologist yang menyajikan Old Fashioned yang sempurna dan mencicipi wiski. “Kami ingin memberitahukan wanita yang minum sendirian di bar dan menciptakan lingkungan yang ramah,” kata master wiski dan pemilik Park Si Young. “Dulu, wanita sering berdiri di bar wiski dan merasa tidak nyaman. Kami menginginkan tempat di mana mereka dapat merasa seperti di rumah untuk berbicara dan belajar tentang wiski dari wanita lain. "

Bar Cham

Tersembunyi di hanok, atau rumah tradisional Korea, di salah satu lingkungan tertua di Seoul ada gaya baru minuman beralkohol dengan suasana yang lebih hangat, lebih cerah. Cham, yang berarti "oak" dalam bahasa Korea, adalah anggukan dari perlengkapan kayu asli hanok, dipasangkan dengan tanaman berdaun dan batu bata ekspos. Mixologists melewatkan kancing yang ketat dan dasi kupu-kupu di mana-mana demi kemeja flowy dan celemek bahan ramah lingkungan. Mereka juga menerapkan teknik pembuatan koktail modern dengan fokus pada minuman beralkohol lokal, pahit, dan herbal — memungkinkan orang Korea menemukan rasa baru yang berani dari tanah air mereka. [yat/asl/timBX]

Tags :

#
gua cocktail tersembunyi,
#
cafe jean frigo,
#
rekomendasi bar,
#
rekomendasi spot