MENU
icon label
image label
blacklogo

11 Hotel Mewah Tertua di Seluruh Dunia

MAY 09, 2021@19:00 WIB | 408 Views

Hotel-hotel tertua di dunia yang masih beroperasi tidak hanya menawarkan banyak kemewahan bagi para tamu, tetapi juga membuat penduduk terkesima dengan sejarah dan arsitekturnya yang kaya. Selama berabad-abad, hotel ini telah berhasil menyeimbangkan pesona dunia lama dengan modernitas dengan sempurna. Jadi, meskipun struktur dan banyak elemennya akan membawa Anda ke masa lalu, tapi tetap bisa menikmati kenyamanan saat ini. Banyak dari hotel-hotel ini memiliki keuntungan karena terletak di pusat kota yang mudah dijangkau oleh pengunjung.

Berikut ini sekilas mengenai beberapa hotel mewah tertua di seluruh dunia dan apa yang mereka sediakan.

Nishiyama Onsen Keiunkan, Hayakawa, Japan

Didirikan pada tahun 705 oleh Fujiwara Mahito, resor Jepang ini diakui oleh Guinness World REcords sebagai hotel tertua di dunia yang masih beroperasi. Keiunkan terletak di dekat Gunung Fuji di wilayah Kai di Prefektur Yamanashi. Kepemilikannya telah dimiliki oleh keluarga yang sama sejak awal dan saat ini berada di tangan generasi ke-52.

Hotel ini senantiasa memadukan antara modern dan kuno. Daya tarik utamanya, pemandian yang dikenal Mochitani no Yu, masih dialiri oleh air yang mengalir dari mata air panas terdekat yang bisa langsung diminum. Ada 37 kamar - semua dirancang dengan gaya tradisional Jepang. Berada di wilayah pegunungan, Anda dapat melihat jurang dari salah satu kamar. Harga paket mulai dari sekitar $470 per malam.

Maids Head Hotel, Norwich, England

Sejarah terdokumentasi Maids Head Hotel kembali ke 1287 ketika pertama kali disebutkan dalam catatan pengadilan kota. Tetapi ada bukti yang menunjukkan bahwa pendiriannya lebih tua dan Maids Head mengklaim bahwa itu didirikan sekitar 1090-an. Bagian tertua dari apa yang berdiri berasal dari abad ke-15, termasuk Wine Press Restaurant dan Ruang Oak berpanel kayu yang luar biasa. Bar di hotel ditambahkan pada abad ke-16.

Terdapat 84 kamar tidur en-suit termasuk suite mewah. Di antara suite besar adalah kamar Ratu Elizabeth dengan wallpaper dibuat sesuai dengan kecintaan sanga ratu pada catur, dan suite Catherine of Aragon yang perabotannya kaya warna dan memiliki seprai indah dengan gambar tangan. Diantara kamar yang kecil adalah Surlingham Junior Suite dan Erpingham Gate Junior Suite. Desain dan gaya yang pertama terinspirasi oleh Hutan Thetford sedangkan yang terakhir dinamai sesuai dengan pintu masuk gerbang Katedral Empingham yang indah. Semua kamar dilengkapi dengan fasilitas modern yang mewah.

Zum Roten Bären, Freiburg, Germany

Terletak di antara Schwabentor (gerbang Swabia) dan Katedral, hotel ini adalah hotel tertua di Jerman. Nama hotel diterjemahkan menjadi ‘beruang merah’ dan didirikan pada tahun 1120 di kota Freiburg. Hotel ini telah berganti kepemilikan lebih dari 50 kali selama berabad-abad dan telah bertahan dari serangan peristiwa iklim di Eropa dan sejarah dunia seperti Wabah Hitam, dan Perang Dunia II.

Ada 25 kamar untuk dipilih, termasuk tiga suite. Setiap suite dihargai $190 per malam. Terletak di lantai dua gedung, mereka menghadap ke alun-alun Oberlinden. Kamar mandi terbuat dari granit dan suite dilengkapi dengan balik lemari.

The Old Bell, Wiltshire, England

Hotel ini dimulai dari rumah tamu dan kereta pada tahun 1135 di Malmesbury. Saat itu, tempat ini berfungsi sebagai tempat peristirahatan para peziarah yang datang dari tempat jauh dalam perjalanan ke biara St. Benediktus di sebelahnya. Tapi bukan hanya rakyat jelata, bahkan bangsawan tinggal di sini dan keberangkatan mereka ke biara diumumkan dengan membunyikan bel yang masih bisa dilihat di hotel.

Hotel telah direnovasi ini memiliki 34 kamar tidur berperabotan indah, termasuk dua suite utama. Salah satu suite dinamai Abbot Loring, pendiri biara Benediktin, sementara lainnya dinamai Raja Athelstan, Raja Inggris pertama yang memerintah dari 927 hingga 939. Bangunan yang arsitektur utamanya adalah Edwardian, terdaftar pada Tingkat I, yang berarti bangunan itu signifikansi tertinggi di Inggris.

Orso Grigio, Innichen, Italy

Hotel tertua di Italia terletak di pusat salah satu kota paling indah di Eropa - Innichen (atau San Candido), yang terkenal dengan Dolomites dan sebagai resor ski. Didirikan pada 1303, hotel ini selamat dari berbagai bencana politik dan kemanusiaan selama berabad-abad. Kepemilikan terus berubah hingga 1745, ketika leluhur dari pemilik saat ini membeli properti. Sekarang dijalankan oleh Franz Ladinser dan putrinya Verena, generasi ke-9 dan ke-10 dari keluarga tersebut.

Hotel butik dan gourmet ini memiliki 28 kamar yang elegan. Pegunungan Baranci dan Elmo terlihat dari semua kamar. Hotel memiliki sistem penilaian kamar menurut ‘beruang’ yang setara dengan bintang. Kamar-kamar beruang empat melambangkan kenyamanan setinggi mungkin yang dapat disediakan hotel. Kategori ini menawarkan tiga jenis kamar - antik, klasik, dan modern, dengan perabotan yang mencerminkan gaya eponim.

Salah satu fasilitas terbaik hotel ini adalah area kesehatan di puncak gunung. Anda dapat bersantai di sauna Finlandia atau pemandian Turki sambil mengagumi panorama yang menakjubkan di sekitar Anda, termasuk Gunung San Candido. Sementara itu, Anda juga akan disajikan teh dan jus buah berkualitas tinggi untuk membuat pengalaman Anda lebih sehat. Orso Grigio terkenal dengan anggurnya; ada sekitar 300 label di gudang bawah tanah atau varietas merah, putih, dan berkilau. Pemilih Franz Ladinser sendiri mengadakan acara mencicipi anggur mingguan.

Pilgrim Haus, Soest, Germany

Pembangunan Pilgrim Haus dimulai pada 1294 dan dibuka sebagai rumah perawatan pada 1304. Terletak di Soest, dibangun sebagai tempat peristirahatan bagi para peziarah dalam perjalanan mereka ke kuil santo James Agung di Santiago de Compostela di Galicia, Spanyol, yang saat ini menjadi situs Warisan Dunia UNESCO.

Direnovasi selama berabad-abad, hotel ini sekarang menjadi daya tarik di negara bagian Rhine-Westphalia Utara. Tampilan luarnya seperti rumah yang sempurna dari cerita rakyat Jerman dan interiornya dihiasi dengan barang-barang sejarah yang dikumpulkan dari generasi ke generasi pemiliknya. Dinding bangunan setebal satu meter dan terbuat dari batu.

Hotel ini memiliki single, double, triple tempat tidur dan empat kamar tidur, yang terakhir seharga $221 per malam. Anda tidak boleh membawa hewan peliharaan dan semua kamar bebas rokok. Meskipun setiap kamar mewah, Anda bisa mendapatkan tidur yang lebih nyaman dengan meminta sprei anti alergi. Hotel ini juga memiliki paviliun dan apartemen di dekat bangunan utama. Apartemen bertempat di sebuah bangunan berusia 200 tahun yang merupakan rumah pertanian tertua yang telah dipugar seluruhnya di Soest dan merupakan properti yang terdaftar di monumen. Kamar luxe berisi elemen kerangka kayu ek yang menonjolkan warisan bangunan.

Hotel Interlaken, Interlaken, Switzerland

Penyebutan hotel yang pertama kali didokumentasikan berasal dari tahun 1323 ketika itu adalah wisma biara bagi para pelancong di Interlaken. Wisma ini mengalami renovasi besar pada tahun 1491, saat itu memperoleh lambang Gotik. Anda dapat melihat relief yang dilindungi di facade selatan hotel. Jika Anda memasuki bar Kloster atau Restoran Taverne hotel, Anda akan melihat bagian-bagian dari dinding asli yang terawat baik.

Hotel ini memiliki 61 kamar berbintang empat, termasuk junior suite yang memiliki fasilitas seperti mini bar dan pembuat teh-kopi. Lantai lima hotel telah direnovasi baru-baru ini dan melayani wisatawan dengan anggaran yang ketat sejak pandemi.

Dua kamar di hotel dinamai penyair Inggris, Lord Byron dan komposer Jerman, Felix Mendelssohn, yang termasuk di antara tamu terkenal. Ada beberapa ruang ‘fungsi’ di mana perjamuan, pertemuan, atau resepsi untuk 18 hingga 100 orang dapat diadakan.

Hotel Elch, Nuremberg, Germany

Terletak di Nuremberg, hotel ini pertama kali disebutkan sebagai penginapan pada tahun 1342. Ini adalah tempat kecil yang dikelola keluarga tetapi menawarkan kamar-kamar yang menentukan tingkat kenyamanan tertinggi. Setiap kamar memiliki desain minimalis yang berpadu sempurna dengan dinding abad ke-14 dari bangunan kayu.

Setiap kamar dilengkapi dengan teknologi paling modern. Seperti, kamar tidur ganda memiliki dudukan TV berputar yang memungkinkan untuk menonton televisi dari sudut mana saja di dalam kamar. Bagi mereka yang mencari rekreasi, pilih salah satu daru dua hotel Elch Living Apartments yang ramah hewan peliharaan yang terletak di kawasan kastil Nuermberg di sebarang hotel. Masing-masing berukuran luas, memiliki dapur, kamar mandi keramik lengkap dengan peralatan yang dibutuhkan, dan perabotan modern. Apartment dapat dipesan selama sehari, seminggu, atau bahkan sebulan, dengan harga mulai $2636.

Jing’s Residence, Ping Yao, China

Seluruh kota Ping Yao bertembok adalah warisan dunia UNESCO. Anda akan merasa berada di abad pertengahan karena bangunan terawat baik dari zaman Ming dan Qing. bangunan berdiri sejak 260 tahun lalu oleh pedagang Sutra Dinasti Qing.

Kamar-kamar hotel terletak di dalam halamannya dan termasuk suite utama. Interior dilengkapi dan didekorasi untuk memberikan nuansa abad pertengahan dengan perabotan modern. Kamar utama, satu-satunya di kediaman, memiliki bak mandi buatan tangan di tengahnya. Anda dapat menginap di salah satu kamar suite, masing-masing memiliki desain yang berbeda tapi menawarkan tingkat kenyamanan yang sama.

Galle Face Hotel, Galle, Sri Lanka

Bangunan asli hotel berdiri tepat di sebelah Galle Face Green, kawasan pejalan kaki tepi pantai yang indah yang membentang satu kilometer. Pada saat itu adalah vila kolonial, tapi tepat 30 tahun kemudian diubah menjadi hotel mewah dua lantai dengan bantuan arsitek Edward Skinner. Hotel ini mengalami renovasi beberapa dekade, namun arsitektur hotel tetap mencerminkan pesona kolonial.

Kamar mulai dari kategori superior. Ada sekitar 40 junior suite, beberapa diantaranya dilengkapi dengan balkon. Ada tujuh suite di bagian Heritage, termasuk Presidential suite, Commonwealth suite dan Ceylon suite. Ini adalah yang terbesar dan memberikan fasilitas terbaik. Menurut hotel, suite Permaisuri seluas 140 meter persegi, merupakan salah satu dari tujuh yang memiliki luas terbesar di seluruh Sri Lanka. Memiliki tiga kamar tidur dan balkon.

Raffles Hotel, Singapore

Dinamai setelah pendiri Singapura Sir Stamford RAffles, hotel ini merupakan monumen nasional negara tersebut. Hotel ini dimulai sebagai rumah pantai pada tahun 1830-an dan dikenal sebagai Hotel Emmerson. Pada tahun 1887, Armenian Sarkies bersaudara menamainya Raffles Hotel. Salah satu fitur menarik dari hotel ini adalah taman tropis yang rimbun di sekitarnya. Tutupan hijau membentang lebih dari seperempat dari seluruh perkebunan.

Ada 115 kamar dan semuanya suite. Ada dua suite presidential dinamai menurut Sarkies bersaudara dan Stamford Raffles. Beberapa suite lainnya, yang digolongkan sebagai personality suites, diberi nama sesuai dengan tamu terhormat yang pernah menginap di hotel tersebut. [geo/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
hotel mewah tertua,
#
rekomendasi hotel mewah,
#
rekomendasi spot,
#
spot terbaik