MENU
icon label
image label
blacklogo

MotoGP: Dorna Sport Ingin MotoGP Mulai di Bulan Juli

APR 29, 2020@14:30 WIB | 306 Views

Kepala eksekutif Dorna Sport, Carmelo Ezpeleta, telah memberikan pembaruan tentang rencana untuk menyelamatkan MotoGP musim 2020. Dengan opsi yang lebih disukai yakni periode berbasis di Eropa berjalan antara Juli hingga November.

Dengan pandemi virus corona yang menghentikan semua motorsport dan memaksa mayoritas dunia di-lockdown, pimpinan Dorna telah menilai bagaimana memulai kembali MotoGP musim ini setelah pembatasan dikurangi pada akhir tahun.

Penyelenggara MotoGP tetap terbuka untuk semua opsi, termasuk balapan beruntun tanpa penonton dan beberapa balapan di sirkuit yang sama, dengan prediksi saat ini pada kejuaraan dunia adalah 10 balapan untuk semua kelas Grand Prix.

Sementara Ezpeleta mengakui keputusan-keputusan penting ‘tetap di luar kendali kami’ ketika menunggu pembatasan perjalanan dicabut, ia telah menggariskan musim yang berbasis di Eropa jika olahraga tersebut dapat melakukan perjalanan melalui jalan darat di seluruh benua.

"Kami telah melihat skenario yang berbeda dan yang paling optimis akan dimulai pada akhir Juli," kata Ezpeleta kepada BT Sport. “Maka itu akan tergantung pada situasinya tetapi kita perlu mengurus dua hal: pertama adalah setiap negara yang dapat memungkinkan kita melakukannya ketika pintu terbuka dan yang kedua adalah kemungkinan bepergian dari satu negara ke negara lain.

“Pada prinsipnya kami akan berkonsentrasi untuk membuat kejuaraan di Eropa mulai bulan Juli atau Agustus dengan balapan dan tergantung pada situasinya, maka kami akan mempertimbangkan kemungkinan untuk pergi ke tempat lain di akhir tahun, jika negara-negara mengizinkan kami untuk lakukan itu, tetapi selalu selesai tepat waktu.

“Ini adalah skenario terbaik dan setiap hari saya berpikir bagaimana itu akan terjadi. Mungkin membuat dua acara berturut-turut di sirkuit yang sama dan kemudian pindah ke yang lain. Di Eropa kita bisa bergerak dengan mobil dan itu lebih memungkinkan. Skenario yang sedang kita lihat sekarang adalah mulai pada bulan Juli dan selesai pada bulan November.”

Ezpeleta yakin balapan diadakan di balik pintu tertutup bagi penonton juga akan menjadi peluang terbaik untuk tetap menjalankan musim. Para pejabat MotoGP telah mendiskusikan dengan tim tentang prospek memiliki personil balap yang minim di lintasan, tetapi jika ketiga kelas Grand Prix dan MotoE dijalankan, kompetisi masih membutuhkan sekitar 1.300 orang yang bekerja di lintasan.

"Kami menganggap skenario yang paling mungkin saat ini adalah tanpa penonton karena kami pikir itu tidak akan mungkin terjadi, kecuali ada vaksin atau apa pun," katanya. “Akan sulit untuk memiliki penonton. Kami sedang mempertimbangkan sirkuit mana yang tersedia untuk mengatur balapan tanpa penonton.

“Kami akan mempertimbangkan menjalankan ketiga kategori, dan MotoE juga, dan apa yang kami lakukan adalah bekerja dengan IRTA dan tim untuk mencari tahu berapa jumlah maksimal orang di paddock. Kami pikir akan ada sekitar 1.300 atau sesuatu seperti itu untuk dikontrol dan melakukan tes untuk semua orang jika memungkinkan. Yang paling penting adalah balapan tampil di televise.” [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
dorna sport,
#
carmelo ezpeleta,
#
motogp musim 2020