MENU
icon label
image label
blacklogo

F1: Mick Schumacher Ingin Jadi Pembalap Yang Lengkap

APR 05, 2019@14:00 WIB | 1,201 Views

Mick Schumacher mengatakan dia ingin melangkah ke Formula 1 sebagai "pembalap yang lengkap" dan ingin menghindari terlalu terburu-buru terjun ke F1. Juara Formula 3 Eropa itu dan putra dari tujuh kali juara dunia F1, Michael Schumacher, melakukan debut tes F1 dengan Ferrari di Grand Prix pasca-Bahrain minggu kemarin.

Schumacher yang berkompetisi di Formula 2 pada tahun 2019 dan duduk di urutan ke-8 dalam klasemen pembalap setelah mengikuti babak pembuka di Bahrain setelah mencatat dua kali finish teratas, meraih hasil terbaik posisi ke-6 dalam sesi sprint race.

Pembalap Jerman itu mendapat banyak pujian untuk masa depan yang cerah, dengan juara dunia F1 dua kali, Fernando Alonso, di antara mereka yang memprediksi kesuksesan Schumacher. "Jelas ini adalah tahun pertama saya di F2 sehingga kita akan melihat bagaimana kelanjutannya," katanya.

“Saya ingin turun di F1 sebagai pembalap yang lengkap dan sedang mempersiapkan diri sebaik mungkin dan saya pikir waktu akan memberi tahu apakah itu tahun depan atau tahun berikutnya. Jika itu tahun depan atau tahun-tahun berikutnya, saya dengan senang hati menjalaninya. Saya mengambil langkah satu demi satu.

"Saya datang ke sini untuk bersenang-senang dan menikmatinya dan saya melakukannya 110 persen," tambahnya. “Saya kira Anda dapat melihat bahwa saya banyak tersenyum dan saya sangat menikmati, terutama saat putaran terakhir itu. "Dengan kekuatan penuh dan semua itu sungguh menakjubkan, perasaan yang lengkap di dalam mobil, sungguh menyenangkan."

Waktu tercepat Schumacher pada hari Selasa dikalahkan pembalap Red Bull, Max Verstappen, sebelum ia bertukar tim untuk mengendarai mobil F1 Alfa Romeo pada hari terakhir test, menyelesaikan dua hari tes di posisi ke-6 dalam catatan waktu.

Pembalap berusia 20 tahun itu percaya bahwa pelajaran yang ia dapat dari test F1 perdananya akan bermanfaat baginya dalam musim F2 rookie-nya.

"F1 sangat kompleks," jelas Schumacher. “Ada banyak cara untuk melihat dan belajar tentang mobil. Untuk berbicara dengan tim dan mencoba mengambil informasi untuk diri saya, benar-benar membantu. Saya belajar banyak sehingga saya benar-benar dapat menggunakannya di F2 juga. Saya pasti akan menggunakan setiap moment ini.

“Setiap kali saya memulai putaran, saya belajar sesuatu yang baru. Saya belajar sesuatu yang baru tentang cara mengendarai mobil F1, tentang perasaan yang saya miliki di dalam mobil, perasaan yang sebenarnya saya cari di dalam mobil F1. “Pengereman benar-benar sulit untuk menemukan batasnya, dan kadang batasnya semakin jauh ke tikungan. Saya seperti ingin menginjak rem 50 meter sebelum masuk Tikungan 1, tetapi jelas itu tidak mungkin.

“Saya mencoba setiap mengerem untuk lebih lambat dan jauh, dan yang terjadi selalu yang jauh. Itu sebabnya saya katakan ada margin. "Schumacher juga mengungkapkan pembalap Ferrari Sebastian Vettel telah memberinya arahan selama dua hari tes.



"Dia sangat membantu, kami sudah berbicara sebelumnya dan setiap tips yang saya dapat darinya cukup membantu," kata Schumacher. “Saya akan mencoba menggunakannya dan jika itu berguna untuk saya, saya akan menggunakannya tetapi jika tidak saya akan mencoba sendiri yang berbeda." [bil/timBX]

Tags :

#
formula 1,
#
f1,
#
mick schumacher,
#
michael schumacher,
#
ferrari,
#
alfa romeo,
#
sf90,
#
auto news