MENU
icon label
image label
blacklogo

Mad Queen Danny Ternyata Sudah Dirancang Sejak Awal

MAY 18, 2019@15:45 WIB | 214 Views

Dalam episode ke lima musim delapan Game of Thrones, Daenerys Targaryen menyerang kota King's Landing untuk memenangkan Iron Throne dan memilih untuk membunuh ribuan warga sipil tak berdosa dalam prosesnya. Langkah ini mengikuti satu kemunduran yang menghancurkan Daenerys, dan penggemar telah memperdebatkan pergantian sang ratu menuju kegelapan. Namun ternyata GOT telah meletakkan dasar untuk langkah ini selama bertahun-tahun. Ada beberapa adegan bahkan yang member semcama pertanda Dany membakar kota atau setidaknya mengisyaratkan bahwa amukan seperti itu tidak di luar zona nyaman sang Mother of Dragon. Berikut ini beberapa adegan yang sebenarnya sudah menjadi pertanda atau bahkan petunjuk bahwa Dany bisa dan akan mengambil sisi gelapnya:

Ramalan: Di House of the Undying di musim 2, Dany memiliki visi untuk berjalan melalui di ruang tahta Red Keep. Langit-langitnya rusak terbuka. Kita para penggemar saat itu mengira partikel putih yang jatuh ke dalam ruangan adalah salju dan musim dingin telah datang ke Selatan. Dalam episode 5 kemarin, Dany akhirnya mengambil King's Landing dan bangunan memang dihancurkan. Tapi tidak turun salju. Yang ada hujan abu dari kehancuran karya naganya. Adegan musim 2 adalah visi Daenerys mengambil King's Landing dengan menjadi ‘ratu abu’. Pada musim yang sama ia juga secara harfiah menyatakan, "Ketika naga saya besar, kita akan mengambil kembali apa yang dicuri dari saya dan menghancurkan mereka yang telah menganiaya aku. Kita akan memusnahkan semua pasukan dan membakar kota hingga rata!"

Penyaliban Massal: Di jalan menuju Meereen di musim 4, Dany menemukan 163 budak anak disalibkan. Dia memutuskan untuk menyalibkan 163 master sebagai pembalasan tanpa memedulikan rasa bersalah atau tidak bersalah masing-masing. Ser Barristan lalu menyarankannya untuk lebih berbelas kasih. Kemudian, seorang putra dari salah satu pria yang disalibkan menegaskan bahwa ayahnya sebenarnya adalah orang baik yang melobi perbudakan dan tidak pantas menerima nasibnya.

Balas dendam untuk Ser Barristan. Juga di musim 4, setelah Ser Barristan dibunuh oleh kelompok teror Sons of the Harpy. Sebagai tanggapan, Dany membawa tiga master ke dragonpit-nya. Semua bersumpah mereka tidak ada hubungannya dengan kelompok teroris tersebut. Dia membakar salah satu dari mereka hidup-hidup untuk mengirim pesan kepada yang lain. Apakah pria itu bersalah? Tidak bersalah? Kita tidak tahu dan Dany tampaknya tidak keberatan tidak mengetahuinya.

Pembakaran Massal: Di musim 6 di Vaes Dothrak, sebagai hukuman karena mengambil tahanannya dan menolak tuntutannya, Dany membakar semua Khal hidup dan membuat suku Dothraki yang tersisa bersumpah- seperti sumpah Khal Drogo di musim 1 - bahwa mereka akan membunuh musuh-musuh Danny dalam baju besi mereka dan merobohkan rumah-rumah batu mereka.

Rencana Pembalasan Meereen: Juga di musim 6, Dany kembali ke Meereen dan menemukan kota itu diserang dari kota-kota lain yang masih memiliki perbudakan. Ini adalah insting pertamanya: “Aku akan menyalibkan para master. Aku akan membakar armada mereka. Aku akan membunuh semua prajurit mereka dan meratakan kota mereka ke tanah. Untungnya Tyrion berhasil membujuk Danny untuk mengikuti rencananya.

Membakar Tarly: Di musim 7, Dany diberikan pilihan untuk membunuh atau memenjarakan Lord Tarly dan putranya Dickon setelah pertempuran dan memutuskan untuk mengeksekusi keduanya melawan saran dari Tyrion.

Rencana Pertempuran King's Landing: Di musim 8, Dany berulang kali didesak untuk tidak menyerang King's Landing guna menggulingkan Cersei. Dia tampaknya tidak pernah sepenuhnya menentang gagasan itu, tetapi sebaliknya setuju dengan penasihatnya bahwa itu adalah strategi hubungan masyarakat yang agak buruk.

Tentu saja, pertunjukan ini juga menghadirkan aksi Dany sebagai pahlawan bahkan ketika mereka brutal. Bagaimana kita memproses perilakunya sebagian ditentukan oleh pertunjukan, pengarahan, music, dan reaksi dari karakter lain. Kita tahu - atau berpikir kita tahu - bahwa Daenerys sebagian besar dimotivasi oleh niat baik berdasarkan begitu banyak momen selama bertahun-tahun di mana dia dihadapkan dengan pilihan moral.

Namun, pilihan baik hati Dany cenderung dibuat ketika dia merasa tenang dan aman. Acara ini telah cukup konsisten menunjukkan bahwa ketika Daenerys marah, dia dapat dengan cepat mengambil sikap untuk ‘membunuh mereka semua’ sebagai solusi terbaik terlepas dari apakah itu sepenuhnya dibenarkan atau tidak.

Pada akhirnya pertunjukan ini telah menggunakan musim terakhir untuk menguji pahlawannya dan membawa pertanyaan tentang moralitasnya ke latar depan. Ketika Dany memutuskan untuk ‘memerintah dengan rasa takut’ di episode 5 dia membuat pilihan untuk tidak hanya mengklaim Iron Throne, tetapi membuat contoh perlawanan King's Landing dan semua orang yang mungkin meragukan klaimnya. Meski dia tahu klaimnya untuk tahta sekarang bukan yang terkuat.

[Ard/tim BX]

Tags :

#
game of thrones,
#
daenerys targaryen,
#
mad queen,
#
got final