MENU
icon label
image label
blacklogo

Daenerys Tewas dan Westeros Terbagi Dua, Itukah Ending GOT?

MAY 15, 2019@12:50 WIB | 46 Views

Game of Thrones tampaknya menggoda para penggemar mengenai ide pemberontakan Utara serta hasil akhir di mana Westeros terbagi dua untuk seri finalnya. Episode kedua sebelum akhir dari Game of Thrones memang mengecewakan beberapa penggemar. Tapi seri itu membuat semuanya bergerak maju - King's Landing jatuh, Daenerys menjadi Mad Queen yang sepenuhnya, dan Cersei akhirnya mati di puing-puing Red Keep saat mencoba melarikan diri. Dengan hilangnya Cersei dan Dany yang gila, jelas bahwa final akan menjadi semua tentang konflik antara Jon dan Daenerys. Itu hanya bisa berarti satu hal, pemberontakan Utara.

Episode terakhir nanti mungkin akan dimulai dengan King's Landing berada di reruntuhan, tetapi mungkin, Daenerys masih berencana menjadi Ratu dari sisa - sisa kehancuran yang dibuatnya sendiri. Namun, tindakannya dalam episode The Bells akan membuat Jon dan Tyrion menentangnya, meninggalkannya sendirian. Meski masih memiliki pasukannya, tetapi kondisi itu membuat Dany tanpa penasihat yang jelas atau sekutu di Westeros.

Sebelum kematiannya Varys bahkan sempat mengirim surat yang menyatakan Jon sebagai Raja yang sah, meskipun tidak jelas kepada siapa dia mengirimnya. Sansa yang juga mengetahui rahasia ini pastinya akan memutuskan untuk menggunakan informasi tersebut untuk mengumpulkan pasukan Utara kepadanya, dan mencoba menggulingkan Daenerys serta menempatkan Jon di Iron Throne. Jon mungkin tidak menginginkannya, tetapi pemberontakan Utara sangat masuk akal untuk episode terakhir - terutama mengingat satu adegan tertentu dalam episode kedua dari terakhir kemarin.

Adegan yang dimaksud adalah ketika Cersei berusaha melarikan diri dari King's Landing. Dia kehilangan Qyburn, Mountain, dan Queensguard, sampai terlihat sendirian di ruang peta dengan kastil meruntuh di sekelilingnya. Ketika dia bergegas melintasi peta di lantai, naga mengaum, dan lantai itu retak, dengan satu celah jelas di seberang peta yang dilukisnya. Retakan masif ini membentang dari satu sisi peta ke sisi lainnya, secara efektif membagi peta (dan daratan) menjadi bagian Utara dan Selatan.

Perpecahan ini mungkin saja dimaksud sebagai kejadian acak, tapi setidaknya  celah itu secara simbolik menunjukkan bahwa rencana besar Cersei untuk memerintah hancur. Namun kita juga tidak boleh menampikan bahwa itu juga bisa menjadi petunjuk lain.

Musim ini sering kali seperti melakukan kilas balik atau mengambil peristiwa dengan referensi ke musim pertama. Adegan garik memecah persis peta Westeros menjadi dua sisi, dibanding kemungkinan retakan yang tidak beraturan, mungkin jadi petunjuk akan akhir cerita GOT.

 Memiliki pemberontakan Utara juga masuk akal dari sudut pandang pendongeng. Jika ditelaah sekarang tokoh besar Westeros yang tidak menyukai Daenerys bukan hanya Sansa, yang saat ini memegang Utara. Jon dan Tyrion sekarang juga anti-Daenerys setelah pembantaian yang dilakukan Dragon Queen di King’s Landing. Menyatukan mereka sebagai pemberontak akan menjadi cara yang sempurna untuk membawa semua orang kembali bersama, tanpa bergantung pada di pihak mana mereka sekarang.

 Retakan ini bahkan mungkin mengisyaratkan di mana pertempuran terakhir akan terjadi - karena semua orang berkumpul di suatu tempat di sepanjang garis itu. Itu akan menjadi referensi yang puitis untuk sejarah Targaryens, karena salah satu pertempuran utama Pemberontakan Robert terjadi di sepanjang garis itu, di dekat penginapan di Crossroad.

Jika retakan tersebut adalah benar sebuah petunjuk pada hal-hal yang akan datang, itu bisa berarti bahwa Game of Thrones akan berakhir tanpa penguasa baru dari Seven Kingdom. Alih-alih mungkin berakhir dengan dua kerajaan, satu di Utara (diperintah oleh Starks) dan satu di Selatan (diperintah oleh pewaris takhta lain antara Jon, Gendry, atau orang lain). Pemberontakan Utara dan kerajaan yang terpecah juga secara teknis memenuhi rencana Dany untuk mematahkan roda norma Seven Kingdom,meski kemungkinan terpenuhi dengan mengorbankan nyawanya.

Kemungkinan itu juga akan menjadi puitis bagi rumah Stark, Baratheon, dan Lannister untuk memberontak melawan Targaryens saat salah satu dari keturunan Naga menjadi gila. Itu salah satu hal yang menjadi pemersatu ketiga klan dalam Pemberontakan Robert, dan bisa terjadi lagi untuk menutup kisah Game of Thrones. Puitis bukan?

Tentu saja, tidak ada cara untuk mengetahui apakah celah itu adalah petunjuk, atau apakah itu hanya bagian dari penghancuran King's Landing. Yang bisa kita lakukan hanya menunggu dengan sabar hingga saat episode terakhir keluar akhir pekan ini.

[Ard/tim BX]

Tags :

#
game of thrones,
#
cersei lannister,
#
daenerys targaryen,
#
jon snow