MENU
icon label
image label
blacklogo

Angels Envys, Cask-Finished Bourbon Pertama Jepang yang Istimewa

AUG 13, 2020@19:30 WIB | 127 Views

Angel’s Envy's Kyle Henderson membutuhkan waktu setengah dekade untuk menawarkan lewat telpon, dan mendapatkan penolakan untuk akhirnya mendapatkan segenggam tong kayu ek Mizunara Jepang. “Butuh waktu lima tahun yang baik dari konsep tersebut untuk benar-benar menguasai barel dan membawanya ke AS,” katanya. Ia mengungkapkan bahwa banyak kendala yang dihadapi untuk mendapakatkan kayu yang didambakan ini begitu sulit diperoleh. “Sangat terkontrol, pertumbuhan pohonnya sangat lambat, tidak suka tumbuh lurus, mudah keropos sehingga banyak masalah dengan pembangunan [tong]…”

Dengan kata lain, bekerja dengan pohon ek Mizunara (bila Anda bisa mendapatkannya) menghadirkan sejumlah tantangan. Jadi, ketika Henderson, manajer produksi penyulingan Angel's Envy, berhasil mendapatkan beberapa tong kayu ek Mizunara baru dari sebuah koperasi di Jepang, ia dan rekan-rekannya — dua di antaranya adalah ayahnya, Pendiri Angel's Envy dan Chief Innovation Officer Wes Henderson, dan saudaranya, Operator Penyulingan Utama Andrew Henderson — tahu bahwa mereka harus membuat sesuatu yang istimewa dengannya.

Wiski yang dihasilkan, diberi judul Angel's Envy Kentucky Straight Bourbon Whiskey Finished in Japanese Mizunara Oak Casks, adalah campuran dari bourbons berusia empat tahun dan sembilan tahun yang dihabiskan selama dua tahun di pohon ek Jepang sebelum dibotolkan. Sekilas, itu mungkin terdengar biasa-biasa saja, karena wiski yang sudah jadi tong — wiski yang menghabiskan sedikit waktu di tong yang dulunya berisi cairan lain — sangat populer akhir-akhir ini. Tapi tong kayu ek Mizunara bukanlah tong konvensional, dan Angel's Envy tidak biasa menghasilkan wiski konvensional.

Satu dekade yang lalu Wes Henderson dan ayahnya Lincoln — seorang legenda industri — memperkenalkan bourbon pertama mereka ke dalam tong bekas, sebuah praktik yang dianggap tidak hanya tidak konvensional tetapi juga sesat pada saat itu. Angel’s Envy lahir, dan finishing port menjadi ciri khas merek tersebut meski terus mendorong batasan dengan rejimen tong eksperimental lainnya. Pembotolan terbaru ini merupakan penghargaan untuk warisan Lincoln Henderson (yang meninggal pada 2013) tetapi juga untuk Angel's Envy itu sendiri, yang merayakan 10 tahun sejak Wes dan Lincoln mengisi barel pelabuhan pertama dengan bourbon pada 19 Agustus dan ditetapkan untuk satu dekade eksperimen berpikiran modern.

Penggunaan kayu ek Mizunara untuk menyelesaikan bourbon, ini melambangkan tradisi untuk mendapatkan sebuah wiski yang baik. Mizunara adalah pohon ek yang sangat tua — pohon berumur 150 tahun akan dianggap muda untuk dipanen — namun sangat diatur oleh otoritas kehutanan Jepang. Seperti yang dicatat Kyle Henderson, itu tumbuh bengkok dan keropos, membuatnya sangat sulit bagi coopers untuk membuat tong kedap air. Dengan demikian, tong Mizunara langka, mahal, dan sangat sulit didapat bahkan oleh penyuling Jepang. Anda akan semakin kesulitan menemukan penyuling Amerika yang menyimpan barel Mizunara di gudang mereka.

Kayu yang lebih tua juga membutuhkan lebih banyak waktu untuk memberi rasa pada wiski, bahkan jika tong belum pernah menampung wiski sebelumnya. Menghabiskan wiski di tong kayu ek Eropa yang pernah menampung sherry atau anggur port hanya membutuhkan waktu beberapa bulan. Mizunara membutuhkan lebih banyak waktu dan kesabaran. Dua tahun merupakan penyelesaian tong yang sangat lama, tetapi karena ketekunan Henderson dalam pengadaan dan penempatan barel ini, menunjukkan, hal-hal baik benar-benar datang kepada mereka yang menunggu.

Dimasukkan ke dalam botol dengan 97,8, - tong Mizunara mereka yang sudah jadi bourbon keluar dari botol dengan aroma cendana panggang, apel merah potong, dan aroma kue sarapan beku berisi buah. Di langit-langit mulut datang aroma vanila dan rempah-rempah dari kayu ek, tetapi juga pisang karamel, kayu manis, apel, yang memberi hasil akhir yang pedas, sedikit berasap, dan menyenangkan. Meskipun kaya akan aroma dan agak dekaden dalam rasa, ada rasa ringan dan keaktifan tertentu, menutup lingkaran antara cairan sumber dan wadah finishing.

Sayangnya, kelangkaan tong Mizunara yang bagus mengakibatkan kelangkaan wiski. Jadi tong Mizunara, yang membuat persembahan terbatas untuk ulang tahun ke-10 dari Angel's Envy ini unik tetapi juga berpotensi sulit diperoleh seperti tong itu sendiri. Dengan anggota dari 500 klub penggemar utama penyulingan dapat mengakses pra-penjualan dari 1.200 botol yang tersedia — yang dikemas dalam botol kristal — mulai 19 Agustus seharga $ 350 (setara 5 Juta Rupiah). Selebihnya, botol akan tersedia di penyulingan dan pengecer terpilih di sekitar Kentucky. [eli/asl/timBX]

Tags :

#
angels envys,
#
cask-finished bourbon,
#
bourbon pertama jepang,
#
bourbon,
#
rekomendasi minuman