MENU
icon label
image label
blacklogo

Cara Melakukan Root pada Ponsel dan Tablet Android

DEC 21, 2020@08:30 WIB | 310 Views

Rooting Android adalah cara ideal untuk mendapatkan lebih banyak kendali atas ponsel cerdas, dan membuka dunia dengan kemungkinan yang tidak diketahui, tetapi penting untuk mendekatinya dengan hati-hati. Rooting tak berarti tanpa risiko – jadi jika terjadi kesalahan, hal itu dapat membatalkan garansi, yang artinya kehilangan smartphone atau tablet karena dianggap sudah rusak.

Jadi sebelum melanjutkan, penting untuk dipahami bahwa rooting tidak selalu mudah. Jika benar-benar perlu melakukan root pada perangkat Android, maka ketahuilah bahwa ini artinya harus memiliki pengetahuan teknologi yang baik.

Produsen dan operator akan mencegah pengguna melakukan rooting, karena dalam skenario terburuk, jika tidak mengikuti petunjuk dengan benar, hal itu dapat merusak perangkat secara permanen.

Jadi baca panduan tentang cara melakukan root pada ponsel Android ini dalam artikel ini.

Apa itu rooting?

Melakukan root pada ponsel atau tablet Android mirip dengan melakukan jailbreak pada iPhone - yang memungkinkan pengguna untuk menyelami sub-sistem ponsel lebih dalam. Setelah rooting, pengguna dapat mengakses seluruh sistem operasi untuk menyesuaikan apa saja di perangkat Android, dan dapat mengatasi batasan apa pun yang mungkin diterapkan oleh pabrikan atau operator seluler.

Rooting paling baik dilakukan dengan hati-hati, sehingga pengguna harus mencadangkan perangkat lunak ponsel sebelum menginstal - atau "flash", dalam istilah rooting - ROM khusus (versi Android yang dimodifikasi).

Mengapa harus melakukan root?

Salah satu insentif terbesar untuk melakukan root pada ponsel Android adalah agar pengguna dapat menghapus bloatware yang tidak mungkin dicopot pemasangannya (walaupun terkadang pengguna dapat menonaktifkannya jika sudah tahu cara tentang menonaktifkan bloatware). Pada beberapa perangkat, rooting akan mengaktifkan pengaturan yang sebelumnya dinonaktifkan, seperti tethering nirkabel. Manfaat tambahan termasuk kemampuan untuk menginstal alat khusus dan flash ROM kustom, yang masing-masing dapat menambahkan fitur tambahan dan meningkatkan kinerja ponsel atau tablet.

Beberapa manfaat lain adalah sejumlah aplikasi otomatis akan memungkinkan pengguna mencadangkan semua aplikasi dan data ke cloud, memblokir iklan web dan dalam aplikasi, membuat saluran aman ke internet, melakukan overclock prosesor, atau menjadikan perangkat sebagai hot spot nirkabel.

Mengapa tidak melakukan root?

Ada empat hal kontra saat me-rooting Android.

Membatalkan garansi: Beberapa produsen atau operator akan membatalkan garansi jika melakukan root pada perangkat yang digunakan, jadi perlu diingat bahwa pengguna tak selalu dapat membatalkan root. Jika perlu mengirim perangkat kembali untuk diperbaiki, cukup flash cadangan perangkat lunak yang dibuat, dan itu akan menjadi seperti baru.

Merusak ponsel: Jika terjadi kesalahan selama proses rooting, maka berisiko merusak perangkat. Cara termudah untuk mencegah hal itu terjadi adalah dengan mengikuti instruksi dengan hati-hati. Pastikan menggunakan panduan terbaru dan ROM yang di flash khusus untuk itu.

Risiko keamanan: Rooting menimbulkan beberapa risiko keamanan. Bergantung pada layanan atau aplikasi apa yang di gunakan di perangkat, hal itu dapat membuat keamanan rentan. Malware tertentu memanfaatkan status root untuk mencuri data, menginstal malware tambahan, atau menargetkan perangkat lain dengan lalu lintas web yang berbahaya.

Aplikasi yang dinonaktifkan: Beberapa aplikasi dan layanan yang sadar keamanan tidak berfungsi pada perangkat yang di-rooting - platform keuangan seperti Google Pay dan Barclays Mobile Banking tidak mendukungnya. Aplikasi yang menayangkan acara TV dan film berhak cipta, seperti Sky Go dan Virgin TV Anywhere, juga tidak akan mulai di perangkat yang di-root - begitu pula Netflix.

Bagaimana mempersiapkan perangkat Android untuk rooting

Salah satu cara termudah untuk melakukan root pada perangkat Android adalah dengan menggunakan beberapa aplikasi rooting yang telah ada selama bertahun-tahun, diantaranya Framaroot, Firmware.mobi, Kingo Root, BaiduRoot, One Click Root, dan Root Master. Layanan ini biasanya akan membasmi perangkat dalam waktu yang sama untuk menyikat gigi. Tetapi beberapa dari aplikasi itu hanya mendukung perangkat yang menjalankan versi Android yang lebih lama. Jadi jika melakukan root pada perangkat yang lebih lama, mungkin perlu memeriksa Firmware.mobi.

Jika ponsel tidak kompatibel dengan aplikasi rooting sekali klik, pengguna harus meluangkan sedikit waktu untuk meneliti alternatif di forum Android. Tempat terbaik untuk memulai adalah Forum Pengembang XDA - cari utas tentang ponsel atau tablet, dan kemungkinan akan menemukan metode.

Mempersiapkan root

Cadangkan semua yang tidak bisa hidup tanpanya sebelum memulai, selain itu juga harus selalu mencadangkan ROM ponsel sebelum mem-flash yang baru.

Aktifkan USB Debugging dan OEM Unlocking. Lakukan ini dengan membuka Pengaturan pada perangkata. Jika tidak melihat Opsi Pengembang di bagian bawah layar Pengaturan, ikuti langkah-langkah ini untuk mengaktifkannya.

Ketuk About Phone dan temukan Build Number. Jalur persisnya bergantung pada ponsel yang Anda gunakan, tetapi biasanya dapat ditemukan bersama informasi perangkat lunak lain.

Ketuk Build Number tujuh kali, dan Opsi Pengembang akan muncul di halaman utama Pengaturan. Anda mungkin perlu mengkonfirmasi kode sandi keamanan untuk mengaktifkan ini.

Ketuk tombol Kembali untuk melihat opsi pengembang baru.

Ketuk Opsi Pengembang.

Centang untuk mengaktifkan USB Debugging.

Centang untuk mengaktifkan OEM Unlocking.

Menginstal Alat Platform Android SDK

Rooting biasanya melibatkan pengunduhan seluruh perangkat pengembangan Android Google. Untungnya, hal itu tidak terjadi lagi, dan yang dibutuhkan hanyalah Alat Platform Android SDK.

Unduh dan pasang Alat Platform SDK Android dari situs pengembang Google. Ada pilihan untuk Windows, Mac, dan Linux. Instruksi ini untuk mesin Windows. Ekstrak file zip. Saat ditanya direktori mana untuk menginstal perangkat lunak, kami merekomendasikan untuk menyetelnya ke C: android-sdk. Jika memilih lokasi lain, pastikan Anda mengingatnya.

Menginstal driver perangkat

Untuk memastikan komputer Anda dapat berkomunikasi dengan baik dengan smartphone atau tablet Anda, Anda perlu menginstal driver USB yang sesuai.

Perangkat dari beberapa produsen dilengkapi dengan driver yang disertakan dalam perangkat lunak ponsel, jadi yang perlu Anda lakukan untuk menginstal driver USB yang sesuai adalah menghubungkan ponsel Anda ke PC dengan kabel USB. OnePlus adalah contohnya, tetapi ada baiknya menghubungkan ponsel Anda terlebih dahulu untuk melihat apakah driver USB akan dipasang secara otomatis.

Jika tidak, berikut adalah daftar driver dari pabrikan paling populer: Asus, Acer, Alcatel, Coolpad, Google / Nexus / Pixel, HTC, Huawei / Honor, Lenovo / Motorola, LG, Samsung, Sony, Xiaomi.

Ikuti petunjuk penginstal. Setelah driver diinstal, lanjutkan ke langkah berikutnya. [eli/asl/timBX]

Tags :

#
root hp,
#
cara root hp,
#
tips root hp,
#
rooting android,
#
tips