MENU
icon label
image label
blacklogo

Cara Bagaimana Anda Bisa Mengelola Energi Emosional Untuk Mendapatkan Hidup Sejahtera

AUG 26, 2021@19:00 WIB | 152 Views

Setiap manusia, tanpa memandang usia, lokasi, status keuangan, etnis, semua memiliki jumlah waktu yang sama dalam sehari: 24 jam, 1440 menit, 86400 detik.

Kedengarannya mungkin cukup mudah. Tetapi mengapa beberapa orang tampaknya dapat melakukan lebih banyak, pergi berlibur, terlibat penuh dalam semua aspek kehidupan mereka, dan masih memiliki lebih banyak energi fisik, mental, dan emosional? Bagaimana mereka tampaknya memiliki lebih banyak waktu?

Sementara itu, kebanyakan dari kita hanya mencoba bertahan. Hari kita tidak dimulai tanpa secangkir kopi (atau dua) hanya untuk bangun dan menyulap energi untuk melewati pagi. Tekanan dan tuntutan di tempat kerja menyebabkan kita kehilangan kesabaran. Kita mudah tersinggung, reaksioner, terburu-buru, sehingga membuat kesalahan ceroboh atau melupakan hal-hal sederhana.

Menjelang sore, kita merasa sangat lelah. Kita hanya ingin berbaring di sofa, melepaskan diri, bersantai dengan segelas anggur (atau dua, atau tiga). Kita merasa seperti tidak ada cukup waktu dalam sehari, kewalahan dan terkuras.Apakah semua ini terdengar familier bagi Anda?

Menurut Jim Loehr dan Tony Schwartz dalam buku The Power of Full Engagement: Managing Energy, Not Time, Is the Key to High Performance and Personal Renewal, ini sebenarnya bukan tentang mengatur waktu Anda, ini tentang mengelola energi emosional Anda.

Menurut mereka, “jumlah jam dalam sehari adalah tetap, tetapi kuantitas dan kualitas energi yang tersedia bagi kita tidak. Ini adalah sumber daya kita yang paling berharga. Semakin kita bertanggung jawab atas energi yang kita bawa ke dunia, semakin kita berdaya dan produktif.”

Apa itu Energi Emosional?

Sesederhana kedengarannya, energi emosional adalah energi yang kita peroleh dari emosi kita. Sederhananya, energi kita berasal dari emosi kita dan emosi yang berbeda bergetar pada frekuensi yang berbeda. Luangkan waktu sejenak untuk memikirkan kembali saat Anda merasa gembira dan penuh energy, seperti berada di puncak dunia. Mungkin itu promosi atau kenaikan gaji di tempat kerja, ciuman pertama dengan pasangan Anda, bepergian ke negara baru, atau hanya tertawa sampai perut Anda sakit dengan sahabat Anda.

Emosi kegembiraan, cinta, gairah, antusiasme yang Anda rasakan saat itu dianggap sebagai getaran frekuensi tinggi. Di ujung spektrum yang berlawanan, beberapa getaran frekuensi rendah adalah ketakutan, kesedihan, depresi, rasa tidak aman. Ketika Anda memikirkan kembali suatu saat dalam hidup Anda ketika Anda putus dengan seseorang yang sangat Anda cintai, melepaskan pekerjaan Anda, sedang depresi atau sedih, energi emosional Anda rendah, bukan?

Baca juga: 5 Hal Paling Penting dalam Hidup yang Akan Anda Sesali Jika Tidak Mengejarnya

Apa yang Menguras Energi Emosional Anda?

Berikut adalah hal-hal paling umum yang bisa menguras energi emosional Anda.

- Kekhawatiran yang berlebihan

- Energi Negatif

- Rasa bersalah

- Keragu-raguan

- Berkomitmen dengan  berlebihan/kewalahan

- Kurangnya batasan yang sehat

- Perenungan yang negatif

Bagaimana Anda Dapat Meningkatkan Energi Emosional Anda?

Energi kita berasal dari emosi kita. Dengan kata lain, emosi yang kita rasakan menjadi energi yang kita keluarkan ke dunia dan kita cenderung menarik energi yang kita keluarkan. Jika Anda melihat dengan jujur ​​kehidupan Anda dan orang-orang di sekitar Anda, apakah Anda akan mengatakan bahwa mereka sebagian besar adalah pengaruh negatif atau positif?

Apakah mereka mengeluh atau mereka membangkitkan semangat? Dunia luar adalah cermin Anda. Itu hanya mencerminkan apa yang terjadi di dalam Anda. Ini bukan "baik" atau "buruk". Tidak ada penghakiman di sini. Penting untuk dicatat bahwa ini bukan waktu untuk menghakimi diri sendiri. Ini hanyalah penilaian tentang apa yang ada.

Lakukan evaluasi yang jujur ​​tentang keadaan, keuangan, persahabatan, atau bidang apa pun yang ingin Anda fokuskan. Apakah itu semua yang Anda inginkan dan bayangkan? Jika tidak, penting untuk memeriksa beberapa keyakinan, pikiran, dan emosi yang berkaitan dengan area tersebut.

Jika energi kita berasal dari emosi kita, ini berarti bahwa Anda memiliki kekuatan untuk mengubah emosi Anda dan dengan demikian, mengubah energi Anda. Mari kita bahas energi itu, Berikut adalah lima ide tentang cara mengelola energi emosional Anda untuk kesejahteraan mental.

Baca juga: 10 Rahasia Agar Hidup Anda Lebih Bahagia yang Tidak Akan Lekang Oleh Waktu (Part 1)

1. Lakukan Hal yang Anda Sukai dan Nikmati

Ini terdengar cukup sederhana. Pikirkan kembali, kapan terakhir kali Anda dengan sengaja menyisihkan waktu untuk melakukan hal-hal yang Anda sukai dan nikmati? Jika Anda merasa kewalahan dan terkuras, itu mungkin sudah lama. Cobalah menjadwalkan dalam beberapa jam akhir pekan ini dan lakukan sesuatu yang benar-benar Anda sukai dan buat Anda bahagia. Anda layak mendapatkannya.

2. Kelilingi Diri Anda Dengan Orang-Orang Positif Yang Mengangkat Anda

Selanjutnya, kelilingi diri Anda dengan orang-orang positif dan singkirkan pertemanan dan hubungan yang toxic. Jika hubungan beracun adalah anggota keluarga, coba batasi jumlah waktu yang Anda habiskan bersama mereka dan pertahankan interaksi yang positif. Ini mungkin sulit pada awalnya, tetapi jika Anda beroperasi pada getaran frekuensi tinggi (lihat grafik di atas), maka energi Anda akan meningkatkan getaran interaksi itu.

3. Pelajari Bagaimana Mengatakan “Tidak” Tanpa Merasa Bersalah

Tidak apa-apa untuk mengatakan tidak. Mengatakan "tidak" kepada orang lain berarti mengatakan "ya" kepada diri sendiri. Dan Anda adalah orang yang paling penting di dunia. Jika tidak ada Anda, tidak ada yang menjaga orang yang Anda cintai. Kenakan masker oksigen Anda terlebih dahulu sebelum membantu orang lain. Perawatan diri tidak egois.

Baca juga: 10 Rahasia Agar Hidup Anda Lebih Bahagia yang Tidak Akan Lekang Oleh Waktu (Part 2)

4. Hentikan “Harusnya” Diri Sendiri

Percayalah kata-kata itu sangat kuat, dan bagaimana kita mengungkapkan dan menggunakan kata-kata memiliki kekuatan untuk menciptakan pengalaman kita. Hilangkan kata "tidak boleh" dari kosakata Anda. Kata itu membawa begitu banyak beban, beban, penyesalan, dan penilaian.

Hapus kata "tidak boleh" dan lihat bagaimana kata itu mengubah Anda. Menghapus "tidak boleh" membuat tindakan atau peristiwa benar-benar netral. Ini memindahkannya dari sesuatu yang "negatif" menjadi fakta, tidak baik atau buruk, hanya apa adanya. Dari tempat netral itu, memungkinkan Anda untuk pindah ke rasa tanggung jawab. Jika itu adalah sesuatu yang seharusnya tidak Anda lakukan.

Ketika Anda terus "menuntut" diri sendiri, peristiwa, atau tindakan, itu membuat Anda terjebak di masa lalu. Itu akan membuat Anda tetap dalam mentalitas korban atau menyalahkan diri sendiri. Pertanyaan yang lebih penting yang dapat Anda tanyakan pada diri sendiri adalah “apa yang bisa saya lakukan?” Belajar, merenung, dan bergerak maju. “Apa yang akan saya lakukan di masa depan?”

Ganti "harus" dengan "pilih untuk". Perhatikan bagaimana kata-kata ini mengubah cara Anda mengalami frasa ini.

5. Meditasi dan Perhatian

Praktik akan menarik perhatian pada emosi yang muncul, tidak mengidentifikasinya sebagai bagian dari diri tetapi hanya memperhatikannya dan menjadi penasaran. Ketika ada rasa ingin tahu, tidak ada ruang untuk penilaian. Ketika tidak ada penilaian, penerimaan jauh lebih mudah diikuti.

Banyak penelitian menunjukkan bahwa meditasi mindfulness efektif dalam mengurangi stres dan dapat meningkatkan kesehatan fisik dan mental dengan mengubah otak dan biologi secara positif. Para peneliti meninjau lebih dari 200 studi tentang kesadaran di antara orang sehat dan menemukan bahwa terapi berbasis kesadaran sangat efektif untuk mengurangi stres, kecemasan, dan depresi.[shf/timBX]

Tags :

#
tips,
#
tips untuk pria,
#
mengelola energi emosional,
#
mendapatkan hidup sejahtera