MENU
icon label
image label
blacklogo

Tangem Cetak Uang Kertas Crypto Sebagai Mata Uang Nasional Pertama Di Dunia

FEB 04, 2019@11:00 WIB | 204 Views

Startup dompet crypto Tangem direncanakan sebagai penyedia uang kertas untuk mata uang nasional pertama yang terdesentralisasi, di Republik Kepulauan Marshall.

Sovereign (SOV) - mata uang digital murni - akan bergabung dengan dolar AS sebagai mata uang resmi kedua dari negara kepulauan Pasifik ini, yang merupakan negara bagian AS yang terkait.

Hal ini mengikuti pengenalan undang-undang yang memungkinkan mata uang berdasarkan blockchain menjadi alat pembayaran yang sah. Pada saat itu, presiden Kepulauan Marshall, Hilda Heine menyebut perubahan itu sebagai momen bersejarah bagi rakyat Kepulauan Marshall.

Dalam sebuah pernyataan, dia mengatakan kemampuan negara dalam mengeluarkan dan menggunakan mata uang mereka sendiri merupakan langkah lain dalam mewujudkan kebebasan nasional.

Platform blockchain untuk mata uang digital (cryptocurrency) didukung oleh startup asal Israel, Neema.

Namun, pemerintah Kepulauan Marshall telah mengamanatkan startup asal Swiss, Tangem untuk mengeluarkan uang kertas dari mata uang berbasis blockchain, yang memungkinkan bagi penduduk pulau untuk mengakses aset mereka tanpa perlu koneksi internet.

Uang kertas biasa mengandung mikroprosesor dan chip yang diaktifkan dengan blockchain yang aman, dan pada dasarnya cara kerjaya masih sama seperti selayaknya uang tunai.

Sebuah pernyataan dari Tangem mengatakan bahwa catatan tersebut “akan memungkinkan sirkulasi fisik tidak resmi dari SOV di antara semua pemegang SOV dan tidak akan membebani infrastruktur teknis di Kepulauan Marshall”.

Berkantor pusat di Swiss, Tangem menyediakan dompet pintar untuk cryptocurrency, stable coins, token ICO dan aset digital lainnya, dan berspesialisasi dalam membuat cryptocurrency yang meniru uang tunai.

Startup ini memiliki kantor di seluruh dunia, termasuk di Singapura, di mana ia merilis uang kertas bitcoin pada bulan Maret tahun lalu.

Awal bulan ini, Tangem mengumpulkan dana US $ 15 juta dari perusahaan investasi aset digital asal Jepang, SBI Crypto Investments untuk membantu mempercepat penyebaran teknologi startup.

"Dunia terus bergerak menuju adopsi mata uang digital yang tersebar luas, dan kami sangat senang untuk mendukung kelahiran ekonomi digital global baru," kata pendiri Tangem Andrey Kurennykh.

Startup dompet crypto Tangem direncanakan sebagai penyedia uang kertas untuk mata uang nasional pertama yang terdesentralisasi, di Republik Kepulauan Marshall.

Sovereign (SOV) - mata uang digital murni - akan bergabung dengan dolar AS sebagai mata uang resmi kedua dari negara kepulauan Pasifik ini, yang merupakan negara bagian AS yang terkait.

Hal ini mengikuti pengenalan undang-undang yang memungkinkan mata uang berdasarkan blockchain menjadi alat pembayaran yang sah. Pada saat itu, presiden Kepulauan Marshall, Hilda Heine menyebut perubahan itu sebagai momen bersejarah bagi rakyat Kepulauan Marshall.

Dalam sebuah pernyataan, dia mengatakan kemampuan negara dalam mengeluarkan dan menggunakan mata uang mereka sendiri merupakan langkah lain dalam mewujudkan kebebasan nasional.

Platform blockchain untuk mata uang digital (cryptocurrency) didukung oleh startup asal Israel, Neema.

Namun, pemerintah Kepulauan Marshall telah mengamanatkan startup asal Swiss, Tangem untuk mengeluarkan uang kertas dari mata uang berbasis blockchain, yang memungkinkan bagi penduduk pulau untuk mengakses aset mereka tanpa perlu koneksi internet.

Uang kertas biasa mengandung mikroprosesor dan chip yang diaktifkan dengan blockchain yang aman, dan pada dasarnya cara kerjaya masih sama seperti selayaknya uang tunai.

Sebuah pernyataan dari Tangem mengatakan bahwa catatan tersebut “akan memungkinkan sirkulasi fisik tidak resmi dari SOV di antara semua pemegang SOV dan tidak akan membebani infrastruktur teknis di Kepulauan Marshall”.

Berkantor pusat di Swiss, Tangem menyediakan dompet pintar untuk cryptocurrency, stable coins, token ICO dan aset digital lainnya, dan berspesialisasi dalam membuat cryptocurrency yang meniru uang tunai.

Startup ini memiliki kantor di seluruh dunia, termasuk di Singapura, di mana ia merilis uang kertas bitcoin pada bulan Maret tahun lalu.

Awal bulan ini, Tangem mengumpulkan dana US $ 15 juta dari perusahaan investasi aset digital asal Jepang, SBI Crypto Investments untuk membantu mempercepat penyebaran teknologi startup.

"Dunia terus bergerak menuju adopsi mata uang digital yang tersebar luas, dan kami sangat senang untuk mendukung kelahiran ekonomi digital global baru," kata pendiri Tangem Andrey Kurennykh.[tje/timBX]

Tags :

#
tangem,
#
bitcoin,
#
cryptocurrency