MENU
icon label
image label
blacklogo

F1: Red Bull Tetap Gunakan Mesin Honda Dengan Syarat

JAN 25, 2021@19:00 WIB | 381 Views

Helmut Marko mengatakan Honda capai kesepakatan dengan Red Bull untuk tetap menggunakan mesin Formula 1 setelah pabrikan Jepang itu keluar pada akhir 2021, tetapi rencana kelanjutan bergantung pada pemungutan suara FIA beberapa waktu kedepan.

Red Bull mendorong pembekuan pengembangan mesin mulai berlaku mulai 2022 sehingga dapat mengambil alih IP proyek Honda dan terus menjalankan unit daya saat ini, sehingga menghindari biaya peningkatan yang tinggi.

Skuat berbasis Milton Keynes bertekad untuk membekukan mesin, setelah mempertimbangkannya sebagai solusi terbaik untuk masalah unit daya yang dihadapinya menyusul keputusan Honda untuk mundur dari F1 pada akhir tahun.

Berbicara dalam sebuah wawancara dengan media asal Jerman Auto Motor und Sport, penasihat motorsport Red Bull Marko mengonfirmasi bahwa kesepakatan telah dicapai dengan Honda.

Semua yang tampaknya menghalangi Red Bull adalah e-voting Komisi F1 yang akan berlangsung awal minggu depan ketika tim dan FIA akan menentukan apakah pembekuan mesin akan mendapatkan lampu hijau mulai 2022. "Semuanya telah diselesaikan," kata Marko. "Waktunya sudah ada. Semua orang di blok start. Tapi ini semua akan tergantung FIA.

"Kami menunggu keputusan FIA. Klarifikasi terkait harus dibuat minggu depan. Kami memiliki batasan biaya, kami sedang membahas pembatasan dan pengurangan gaji pembalap.

“Hanya dengan mesin, semuanya harus tetap terbuka. Selain itu, sudah jelas ada kecenderungan regulasi mesin baru akan dimajukan pada 2025. Sayangnya, mesin ini termasuk cost driver. Tidak masuk akal untuk berinvestasi lebih jauh sekarang ini."

Para pesaing Red Bull yaitu Renault dan Ferrari pada awalnya menentang gagasan pembekuan mesin, tetapi kedua pabrikan sekarang lebih terbuka terhadap gagasan itu, seperti halnya Mercedes jika F1 memutuskan untuk membawa regulasi unit daya baru ke 2025.

Namun, sejumlah tim termasuk Mercedes diketahui menentang proposal yang disarankan oleh Ferrari dan Red Bull untuk memperkenalkan semacam sistem konvergensi performa mesin dalam upaya untuk memastikan tim tidak dapat memanfaatkan pembekuan tersebut.

Ditanya apakah Red Bull memiliki Plan B untuk mundur jika lobi terkait pembekuan mesin tidak disetujui, Marko menjawab: "Itu tidak ada. Itu artinya Red Bull harus memikirkan kembali situasi Formula 1 secara drastis. Ini bukan pemerasan. Untuk alasan dan biaya, pembekuan mesin adalah satu-satunya cara dengan mesin naas ini."

Menurut aturan FIA, pabrikan yang memasok tim paling sedikit akan dipaksa untuk memasok Red Bull dengan unit daya jika tidak ada solusi lain yang dapat diterapkan.

Itu akan menghasilkan kebangkitan kembali kolaborasi antara Red Bull dan Renault. Pabrikan Prancis, yang membawa Red Bull melesat pada 2010 sampai 2013, saat ini tidak memiliki tim pelanggan.

Hubungan antara kedua belah pihak memburuk di tengah frustrasi atas kurangnya kinerja dan keandalan selama era hybrid V6, sebelum perselisihan diselesaikan pada tahun 2018, membuka jalan bagi Red Bull untuk bergabung dengan Honda. [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
red bull,
#
helmut marko,
#
honda,
#
f1 2021,
#
formula 1 2021