MENU
icon label
image label
blacklogo

Ford v Ferrari, Adu Akting Bale dan Damon

MAY 27, 2019@16:20 WIB | 237 Views

Anda tentunya berpikir bahwa dua pemenang Oscar itu akan memainkan legenda mobil tituler dalam kisah nyata pertempuran untuk supremasi balap. Tapi sebaliknya, Bale dan Damon justru berada di pit sebagai bagian dari kru penggemar mobil yang berada di jantung pertempuran antara dua perusahaan raksasa tersebut. "Ini adalah David vs Goliath vs Goliath," kata Bale. "Anda mendapatkan Goliath industri bersama Ford dan Goliath karismatik reputasi dengan Ferrari, dan kemudian kisah nyata tentang kemenangan dari mereka yang berada di tepi dari semua itu."

Di zaman blockbuster superhero, Ford v Ferrari adalah ‘spesies yang terancam punah’, menurut direktur James Mangold (Logan, Walk the Line). Matt Damon sendiri juga mengatakan bahwa di awal syuting mereka sempat berkelakar akan kesempatan film ini maju di box office.

“Ketika kami membuatnya, kami bercanda bahwa itu adalah film terakhir yang pernah ada. Untungnya, kami memiliki drama karakter yang luar biasa ini yang ada di dalam cerita lain ini. Tetapi pendekatan cara klasik sangat penting dalam menjaga hati film ini. Ini adalah orang-orang nyata dengan cinta dan kehilangan serta ketakutan yang tidak ditangani dalam tiga momen kecil antara urutan aksi 100-desibel, 12 menit berikutnya," kata Mangold.

Berlatar belakang perlombaan 24 Jam Le Mans 1966 di Perancis, film ini mengikuti pembalap Inggris Ken Miles (Bale) yang tak kenal takut dan misi perancang mobil Amerika Carroll Shelby (Damon) untuk membangun sebuah mobil revolusioner yang akan memungkinkan Ford untuk menantang dominasi Ferrari.

"Ini adalah dua teman yang mencari tahu bagaimana Anda menghadapi orang dengan setelan yang tidak tahu apa-apa tentang balap," kata Bale, yang sudah mengurangi berat badan dari perannya di Vice untuk bermain Miles yang cerdik. "Ini melampaui balap dan menjadi sesuatu yang menangkap semangat orang-orang yang bersedia mempertaruhkan segalanya untuk cinta mereka."

Dengan banyak pemain berkualitas, yang juga termasuk Caitriona Balfe (Outlander), Tracy Letts (LadyBird), Josh Lucas (Sweet Home Alabama), dan Jon Bernthal (The Punisher), Mangold terpaksa membuat ‘Butch and Sundance di dunia balap’ dengan Damon dan Bale. "Ini lebih merupakan film mengenai jalinan hubungan dan bukan dokumen sejarah," katanya.

Namun balapan masih menjadi kunci, terutama bagi Mangold yang membawa pelajaran yang dipetik dari keputusannya merombak Wolverine. “Salah satu tujuan utama Logan adalah saya merasa genre superhero telah menjadi sangat CGI. Jadi saya ingin menjadikannya senyata mungkin secara emosional dan fisik,” katanya.

“Dan itu sangat terbawa ke Ford v Ferrari. Saya ingin melihat film balap di mana mobil-mobil itu bukan semua kreasi digital [dan] kami benar-benar di luar sana di trek. Bukan hanya supaya kita bisa membicarakannya ketika kita melakukan konferensi pers, tetapi karena itu benar-benar membuat perbedaan fisik ketika Anda melihatnya di layar".

Itu tentu membuat perbedaan bagi veteran Jason Bourn , Damon, yang tidak asing dengan syuting adegan mobil berkecepatan tinggi. “Untuk merasakan langsung mobil-mobil itu menderu, itulah sebabnya orang suka balap. Sangat menarik untuk melakukan syutingnya, karena tidak mengharuskan Anda menggunakan imajinasi bahwa semuanya terjadi di sekitar Anda".

Ford v Ferrari akan mulai memacu mesinnya untuk Anda di bioskop pada 15 November nanti.

[Ard/tim BX]

Tags :

#
christian bale,
#
matt damon,
#
james mangold,
#
ford v ferrari