MENU
icon label
image label
blacklogo

Eksprorasi Petualanganmu dengan Pemecahan Rekor yang Menginspirasi Rolex

MAR 03, 2021@08:30 WIB | 468 Views

Arloji sebagai alat yang membantu kita mengetahui waktu, biasanya juga dijadikan aksesoris wajib oleh sebagain orang. Bukan hanya pengalaman tapi jam tangan memiliki kisah untuk diceritakan. Kali ini, Rolex siap membagikan kisah mereka melalui pencarian di balik rangkaian Oyster Perpetual.

Sebuah kisah yang dimulai ketika para penjelajah menguji jam tangan Rolex dengan menjelajah dari puncak tertinggi di dunia hingga bagian terdalam dari tujuh lautan. Melalui kondisi terberat di salju, gua, mendaki gunung, dan ekspedisi laut dalam, para penjelajah ini dapat menguji dan mengumpulkan masukan untuk membuat kategori jam tangan terbaik.

Pada tahun 1953, dua penjelajah, Sir Edmund Hillary dan Tenzing Norgay mengukir sejarah dengan menjadi orang pertama yang mencapai puncak Gunung Everest. Pencapaian terkenal ini mengarahkan merek jam tangan untuk meluncurkan Oyster Perpetual Explorer dan Oyster Perpetual Explorer II.

Di tahun 1960, penjelajah Jacques Piccard dan Don Walsh keduanya terjun ke titik terdalam lautan (10.916 meter) di Palung Mariana, yang juga dikenal sebagai Challenger Deep.

Kemudian tahun 2012, penjelajah dan testimonee Rolex James Cameron membuat penyelaman solonya yang memecahkan rekor di 10.908 meter ke Palung Mariana. Kedua ekspedisi tidak hanya menginspirasi tetapi merupakan sebuah pencapaian saat para pria ini mengenakan dan menguji jam tangan Rolex Oyster eksperimental selama petualangan ini.

Berbagai ekspedisi dan puluhan tahun kolaborasi dengan profesional selam kemudian, peluncuran Oyster Perpetual Sea-Dweller dan Oyster Perpetual Rolex Deepsea pertama lahir.

Ekspedisi terkenal ini ditakdirkan karena suatu alasan dan mengenakan jam tangan Rolex yang ditunjuk membuktikan kegunaaannya mata banyak penjelajah dan kesaksian.

Inilah pengenalan lebih lanjut mengenai jam tangan keren ini.

Penjelajah Perpetual Oyster dan Penjelajah Perpetual Oyster II

Oyster Perpetual Explorer berdiameter 39mm dalam baja tiram dengan lapisan satin. Pergerakan arloji dibuat dengan Kaliber 3132; Per rambut Parachrom biru tidak peka terhadap medan magnet untuk menawarkan stabilitas yang tinggi di seluruh variasi suhu.

 Sedangkan Oyster Perpetual Explorer II memiliki kesamaan dengan jam tangan sebelumnya, dengan beberapa perbedaan tajam. Dengan diameter 42mm yang dilengkapi dengan Calibre 3187, jam tangan ini juga menyediakan tampilan 24 jam. Hal ini memungkinkan pemakainya untuk membedakan siang hari dari waktu malam saat Anda sedang tinggi di pegunungan.

Oyster Perpetual Rolex Deepsea dan Oyster Perpetual Sea-Dweller

Dengan cangkang Oyster 40mm dan kedap air hingga kedalaman 3.900 meter, Oyster Perpetual Deepsea adalah salah satu yang menarik. Arsitektur casing sistem Ringlock memungkinkan jam tangan menahan tekanan di laut. Berkat kristal safir setebal 5,5 mm, cincin baja paduan nitrogen, dan casing yang terbuat dari titanium kelas 5, terlihat jelas betapa fungsionalnya bagi penyelam saat mengenakan ini.

Sea-Dweller adalah apa yang mereka sebut arloji penyelam teknis. Dengan casing 43mm dan Kaliber 3235, jam tangan ini juga dilengkapi dengan katup keluar helium dan Cerachrom 60 menit yang memungkinkan penyelam untuk memantau waktu mereka di bawah air. Terletak di pelat jam, penanda dan jarum Chromalight diisi dengan bahan berpendar yang membuatnya lebih mudah terlihat dalam gelap. [dev/asl/timBX]

Tags :

#
rolex,
#
sejarah rolex,
#
oystar perpetual