MENU
icon label
image label
blacklogo

10 Buku Sejarah Terbaik yang Pernah atau Untuk Anda Baca (Part 1)

SEP 11, 2020@13:30 WIB | 124 Views

Jika "What’s past is prolog," seperti kutipan Shakespeare dalam The Tempest, Anda benar-benar perlu membaca prolog untuk memahami apa yang sedang terjadi saat ini. Terlepas dari peristiwa yang tidak relevan lagi, studi sejarah adalah penjelasan dari segala sesuatu yang telah membuat setiap kita menjadi siapa dan apa. Hanya dengan memahami apa yang telah kita punya, muncul harapan untuk mengelola apa yang akan datang. Karena itu masa depan tidak datang begitu saja; masa depan itu dibuat.

Sebagai spesies, kita telah mengalami kelaparan, wabah penyakit, dan perang yang tak terhitung jumlahnya. Sungguh menakjubkan kita masih berulah, jika kita jujur. Di luar itu, lebih menakjubkan lagi bahwa kita mampu mengembangkan sastra dan demokrasi, melintasi samudra luas, dan melewati periode seperti Renaisans dan Pencerahan.

Sejarah adalah barang yang berantakan, tetapi banyak diantaranya menjadi sebuah kenyataan yang tidak buruk dan tidak terlalu sulit untuk diproses. Semakin banyak Anda mengetahuinya, semakin banyak kekacauan yang masuk akal, baik dalam konteks historis maupun modern.

Berikut 10 buku sejarah hebat yang memberikan pengetahuan cemerlang. Pilihan teratas membentang dari waktu ke waktu dan dunia, tetapi Anda dapat melihat banyak favorit tentang peradaban Barat, sejarah terkini, dan Amerika Serikat. Secara teknis Anda dapat berargumen bahwa ini adalah 12 dari buku sejarah terbaik yang ada karena itu ditampilkan ke dalam tiga bagian sejarah PD II sebagai satu entri.

1. The History of the Ancient World oleh Susan Wise Bauer

Publisher's Weekly mengatakan buku Susan Wise Bauer, “The History of the Ancient World: From the Earliest Accounts to the Fall of Rome, “memandu pembaca dalam perjalanan cepat namun menyeluruh ke dunia kuno Sumeria, Mesir, India, Cina, Yunani , Mesopotamia, dan Roma. Ketika Anda menutup buku tebal hampir 900 halaman ini, Anda tidak akan tahu pukulan dari Pertempuran Thermopylae atau detail intim dari plot yang mengarah ke pembunuhan Caesar. Tetapi di samping bagaimana mereka mempengaruhi satu sama lain, Anda akan memiliki gambaran yang tajam tentang bagaimana setiap peradaban awal berkembang, tumbuh, dan akhirnya jatuh  (atau setidaknya berubah atau bergabung dengan yang lain).  Jika Anda telah melupakan sebagian besar kelas sejarah kuno, maka buku ini adalah pilihan yang baik untuk memulai pendidikan ulang Anda.

2. Guns, Germs, and Steel oleh Jared Diamond

Guns, Germs, and Steel: The Fate of Human Societies bukanlah sejarah satu tempat, orang, atau periode tertentu. Ini adalah pemeriksaan tentang apa yang terjadi pada berbagai orang di sejumlah tempat dan waktu berdasarkan pertanian, penyakit, dan faktor lainnya, seperti keberuntungan. Sejarah terjadi bukan karena satu kelompok orang secara alamiah lebih baik daripada yang lain, tetapi karena beberapa orang mengembangkan hal yang lebih baik atau belajar bagaimana menjadi lebih baik dari sebelumnya. Tetapi untuk sedikit perubahan, semuanya bisa saja berbeda. (Belum tentu lebih baik, ingat, hanya berbeda.)

3. A World Lit Only by Fire oleh William Manchester

Dalam A World Lit Only by Fire: The Medieval Mind and the Renaissance: Portrait of an Age, sejarawan William Manchester memanusiakan banyak leluhur kita yang berusia berabad-abad. Menghidupkan kembali orang-orang yang hanya kita kenal dari lukisan yang dibuat dalam profil aneh dengan tatapan tanpa ekspresi, permadani pudar selama bertahun-tahun, atau dari wajah terukir yang menatap tajam ke arah jendela kaca patri. Dalam buku ini juga menceritakan mereka yang pantas mendapatkan perlakuan kasar dan menjelaskan absurditas kejam tentang penyiksaan dan kematian yang dilakukan atas nama agama, dan kebiadaban peperangan Abad Pertengahan. Buku ini terbentang dari runtuhnya Roma melalui Abad Kegelapan dan sampai Renaissance, dengan banyak fokus pada Abad Pertengahan Tinggi.

4. The Crusades oleh Thomas Asbridge

Buku karya magisterial Thomas Asbridge, The Crusades, memberikan lebih banyak pengetahuan dan wawasan tentang tahun-tahun yang membentang dari akhir abad ke-11 hingga akhir abad ke-13. Buku satu jilid ini sama mengesankannya dengan jumlah informasi yang diteliti dengan tekun, dan juga karena kemudahannya untuk dibaca. Asbridge tidak hanya mencakup semua kampanye dan pertempuran besar di era Perang Salib, melukis potret yang jelas dari semua pemain utama yang terlibat (Richard the Lionheart, Saladin, dan Sultan Baybars menjadi contoh penting). Penulis juga menempatkan Perang Salib dalam konteks, menjelaskan apa yang menyebabkan banyak bentrokan dan bagaimana warisan mereka mengubah wajah dunia. Penulis melakukan ide yang sangat baik untuk menyajikan sesuatu dari perspektif Kristen dan Muslim tanpa menilai siapa yang benar atau salah, benar atau berdosa.

5. Over the Edge of the World oleh Laurence Bergreen

Jika Anda ingin tahu apa yang gila, bacalah buku Lauren Bergreen, Over the Edge of the World: Magellan’s Terrifying Circumnavigation of the Globe. Sebagai catatan, buku ini liar, luar biasa, mengerikan, lucu, dan sejumlah kata lain yang jauh dari hiperbola ketika membahas perjalanan berlayar tiga tahun melalui bagian yang sebagian besar tak diketahui. Dalam banyak hal, sungguh Magellan berlayar keliling dunia dengan sendirinya, sampai dia meninggal. Sungguh mengejutkan bahwa sejumlah anak buahnya benar-benar berhasil kembali. Di luar narasi mencekam dari perjalanan yang sebenarnya, ada sebuah akun yang mungkin mengungkap jurnal seorang awak kapal. Bergreen menetapkan perjalanan ke dalam kisah yang lebih besar dari Age of Exploration yang mengungkapkan apa yang disebut Dunia Baru di seberang yakni Atlantik. [eli/asl/timBX]

Tags :

#
buku sejarah terbaik,
#
rekomendasi buku,
#
buku recomended