MENU
icon label
image label
blacklogo

Bagaimana Menyelesaikan Konflik di Tempat Kerja Secara Efektif?

NOV 02, 2020@12:00 WIB | 188 Views

Konflik adalah bagian dari hidup. Kita bisa mendapatkan sudut pandang yang bertentangan dengan rekan kerja, pasangan, anak-anak, pria di toko swalayan, dll. Kenyataannya adalah bahwa meskipun kita berusaha untuk bersikap baik dan bergaul dengan orang lain, konflik adalah bagian alami dari kehidupan yang dapat terjadi di mana pun kita memiliki hubungan dengan orang lain. Itulah mengapa penting untuk mengetahui cara menyelesaikan konflik.

Beberapa dari kita lebih baik dalam menangani konflik daripada yang lain. Secara pribadi, saya tidak memiliki masalah untuk mengonfrontasi perbedaan pendapat saat itu terjadi. Istri saya, sebaliknya, tidak suka konflik dan biasanya membutuhkan setidaknya beberapa jam untuk memproses dan memikirkan apa pun yang tidak kami setujui. Kami kemudian dapat membicarakan perbedaan kami.

Metodenya dalam menghadapi perselisihan kita mungkin lebih baik daripada metodeku karena rutinitas cepat-untuk-menghadapi saya telah membuat saya mendapat masalah lebih dari sekali. Hal ini terbukti benar dalam kasus saya di tempat kerja pada lebih dari satu kesempatan, yang membawa kita pada pertanyaan: bagaimana menyelesaikan konflik di tempat kerja secara efektif?

Apakah Konflik Itu?

Jadi kita semua berada di tempat yang sama. Saya pikir itu ide yang baik untuk mendefinisikan dengan jelas kata konflik. Menurut kamus, konflik adalah “pertarungan atau bentrokan antara kekuatan yang berlawanan; pertempuran atau keadaan pertentangan antara ide, kepentingan, dll. Juga dikenal sebagai perselisihan atau kontroversi, atau bentrokan. "

Versi sederhana: saat dua orang atau lebih tidak setuju pada sesuatu dan itu meningkat sedikit ke tingkat apa pun. Ini bisa dari dua orang yang menyatakan sisi mereka sendiri dari masalah dan kemudian berjalan menjauh dari satu sama lain ke pertandingan teriakan atau bahkan mengumpulkan orang lain di pihak mereka untuk mencoba memenangkan pertempuran. Kami melihat hal ini terjadi dalam banyak versi dan variasi dalam semua aspek kehidupan kita.

Konflik di Tempat Kerja

Mari kita lihat beberapa situasi konflik paling umum di tempat kerja. Setelah kami melakukannya, kami akan mempelajari lebih dalam cara menyelesaikan konflik di tempat kerja secara efektif.

1. Konflik Kepribadian

Di sinilah Anda harus ingat bahwa kita semua adalah manusia yang berbeda. Saya suka banyak bicara. Mungkin saya bekerja di samping rekan kerja yang lebih suka diam saat bekerja, tetapi saya terus mengobrol sepanjang hari. Mungkin orang yang duduk di sebelah Anda adalah penggemar olahraga dan gaun dengan seragam tim favoritnya setiap hari Jumat, tetapi Anda tidak menyukai olahraga. Ada banyak variasi dari hal yang sama ini.

2. Konflik Kepemimpinan

Meskipun ada beberapa gaya manajemen terkenal seperti micromanager, visioner yang berani, atau orang yang membuka pintu, kenyataannya adalah ada banyak gaya yang berbeda karena jumlah orang. Dan seperti yang kita semua tahu, tidak semua orang cocok dengan setiap jenis gaya kepemimpinan.

Saya dulu mengelola orang, tetapi saya telah menjadi kontributor individu selama 15 tahun. Tipe kepribadian saya sedemikian rupa sehingga saya menyukai banyak ruang untuk menciptakan cara saya sendiri dalam melakukan pekerjaan. Pada akhirnya, saya sangat ahli dalam apa yang saya lakukan dan sangat sukses. Meski begitu, saya tidak pernah bisa bekerja untuk seorang micromanager yang mengawasi setiap gerakan saya dan perlu tetap berkomunikasi tentang semua yang saya lakukan. Itu akan membuatku gila dan pasti menyebabkan banyak konflik.

3. Konflik Saling Ketergantungan

Anda melihat ini sepanjang waktu. Di sinilah satu orang harus bergantung pada tindakan orang lain untuk menyelesaikan pekerjaannya sendiri, dan itu tidak terjadi.

Katakanlah Anda sedang bekerja untuk menyusun tumpukan untuk presentasi yang akan datang. Anda memerlukan beberapa angka untuk hasil penjualan kuartal terakhir. Bob dalam akuntansi seharusnya memberi Anda angka-angka itu pada tanggal tertentu, tetapi dia tidak bisa. Tenggat waktu Anda hampir tiba dan Anda menunggu Budi yang tidak menjawab teleponnya atau membalas email. Ini membuat darah Anda mendidih dan mengarah ke tempat di mana tidak ada orang yang bahagia.

4. Diskriminasi

Sayangnya, konflik diskriminasi juga terjadi di tempat kerja. Ini, tentu saja, saat mungkin ada pelecehan atau konflik karena ras, usia, agama, jenis kelamin, dan sebagainya. Biasanya, ini ditingkatkan ke Sumber Daya Manusia dengan cepat karena untungnya, banyak perusahaan memiliki kebijakan tanpa toleransi.

5. Konflik Gaya Kerja

Konflik gaya kerja terkait dengan cara kita bekerja baik secara individu maupun sebagai tim. Seperti disebutkan di atas, saya membutuhkan kebebasan untuk menyelesaikan pekerjaan dengan cara yang saya rasa terbaik. Itu tidak berarti saya tidak mengikuti aturan dan prosesnya. Saya kadang-kadang mencari cara agar lebih efisien untuk menyelesaikannya lebih cepat. Dengan demikian, jika seseorang mengatakan kepada saya bahwa saya perlu mencentang 40 kotak untuk melakukan pekerjaan saya, kami akan mendapat masalah.

Beberapa orang suka bekerja sendiri sementara yang lain dalam kelompok. Beberapa orang seperti saya tidak suka diatur secara mikro, sementara beberapa orang suka mendapatkan masukan dari orang lain secara teratur. Saya suka musik yang diputar pada saat-saat saya bekerja, tetapi banyak orang yang tidak menyukainya. Ini adalah konflik gaya kerja.

6. Konflik Ide Kreatif

Konflik ide kreatif terjadi selama sesi brainstorming. Dua orang memiliki visi atau gagasan yang berbeda tentang bagaimana sebuah proyek atau gagasan seharusnya. Jenis konflik ini sebenarnya bisa sangat bermanfaat jika kedua orang cukup berpikiran terbuka untuk mendengarkan satu sama lain dan bekerja sama dalam gagasan. Sering kali, ini bisa menjadi yang terbaik dari kedua dunia.

Ini bukan daftar yang lengkap, tetapi mencakup sebagian besar jenis konflik di tempat kerja.

Bagaimana Menyelesaikan Konflik di Tempat Kerja Secara Efektif

Sekarang setelah kita melihat beberapa jenis konflik yang paling umum di tempat kerja, mari kita lihat cara menyelesaikan konflik di tempat kerja secara efektif.

1. Tenang

Pertama dan terpenting, ajari diri Anda untuk menarik napas dalam-dalam dan menenangkan diri. Menggunakan diri saya sebagai contoh sekali lagi, saya dapat memberi tahu Anda bahwa saya telah membuat diri saya kesal dengan tidak menenangkan diri ketika saya marah pada sesuatu yang menyebabkan konflik.

Menenangkan diri berkali-kali dapat membantu mencegah konflik. Beri tahu saya jika ini terdengar familier: Anda menerima email yang membuat Anda langsung marah. Anda segera membalas tanggapan yang pedas dan merasa lebih baik — setidaknya untuk satu menit, sampai Anda menyadari apa yang mungkin baru saja Anda lakukan terhadap kecaman Anda.

Ini adalah sesuatu yang telah membuat saya bersalah lebih dari beberapa kasus. Ketika saya lebih pintar, saya meluangkan waktu untuk menenangkan diri sebelum menjawab. Ini biasanya memberikan hasil yang jauh lebih baik.

Ketika konflik telah terjadi, lakukan yang terbaik untuk tetap tenang ketika Anda bersiap untuk terlibat dengan orang yang tidak Anda setujui. Mendekati percakapan dengan kepala yang lebih dingin akan sangat membantu untuk menyelesaikan masalah.

2. Komunikasi yang Jelas

Saya adalah pendukung besar kekuatan komunikasi yang jelas dalam setiap aspek kehidupan kita. Sayangnya, seringkali saya terlihat seperti minoritas. Banyak konflik terjadi karena komunikasi yang tidak jelas. Hal ini biasanya menyebabkan seseorang salah memahami maksud orang lain (bahkan jika ada niat).

Kami cenderung menganggap hal-hal pribadi. Begitulah cara kita dibangun. Pada kenyataannya, sangat sedikit hal yang benar-benar ditujukan kepada kita — ini hanya cara kita menafsirkannya. Dengan mempraktikkan komunikasi yang jelas, Anda akan membantu meminimalkan konflik dan itu akan membantu Anda memahami orang lain dengan lebih baik, yang mengarah pada penyelesaian konflik yang lebih cepat dan efektif.

3. Berlatih Mendengarkan Secara Aktif

Ingat, mendengarkan secara aktif adalah ketika Anda benar-benar memperhatikan apa yang dikatakan seseorang — tidak melihat ponsel Anda saat berbunyi bip, tidak mengetik email saat seseorang berbicara dengan Anda, dll.

Anda harus memfokuskan semua perhatian Anda pada apa yang dikatakan orang tersebut kepada Anda. Ini penting untuk menyelesaikan konflik karena sangat kuat untuk benar-benar memahami apa yang dikatakan seseorang daripada apa yang menurut Anda mereka katakan. Latih keterampilan mendengarkan proaktif Anda sehingga Anda dapat menjadi ahli dalam menangani konflik di tempat kerja.

4. Refleksi Diri

Kemampuan untuk merefleksikan diri dan melihat cermin akan menguntungkan Anda ketika Anda menemukan diri Anda dalam perselisihan di tempat kerja. Sayangnya, cukup banyak orang yang tidak meluangkan waktu untuk memperlambat dan melihat peran mereka sendiri dalam konflik. Mampu melakukan ini dan bersikap jujur tentang peran yang Anda mainkan dalam konflik sangat penting untuk bekerja menuju kesimpulan yang disetujui bersama dalam masalah tersebut.

Ketika Anda dapat melihat ke dalam dan melihat bagian-bagian yang telah Anda sebabkan, Anda kemudian memiliki kemampuan untuk menerima bagian Anda dan yang terpenting, beri tahu orang lain bahwa Anda tahu bahwa Anda adalah bagian dari penyebab ledakan.

Saat seseorang memberi tahu orang lain, “hei, saya minta maaf. Saya tahu ketika saya membagikan pemikiran saya melalui email dengan anggota tim lainnya yang sebenarnya bukanlah hal yang benar untuk dilakukan, "itu akan sangat membantu memperbaiki pagar tersebut.

5. Dapatkan Resolusi Konflik

Akhirnya, bekerja sampai pada kesimpulan di mana semua orang merasa nyaman dengan hasilnya adalah cara yang sangat efektif untuk menyelesaikan konflik di tempat kerja. Jika Anda memikirkannya, jika Anda tidak pernah benar-benar menyelesaikan perselisihan maka perasaan buruk akan cenderung bertahan.

Berusahalah untuk mencapai resolusi konflik sehingga semua orang dapat kembali bekerja bersama secara efektif dan bahagia. Saat Anda tiba di tempat di mana semua orang merasa nyaman, tempat kerja menjadi tempat yang Anda inginkan lagi.

Kesimpulan

Itu dia, bagaimana menyelesaikan konflik di tempat kerja secara efektif. Konflik terjadi di setiap area kehidupan kita yang melibatkan hubungan. Masing-masing dari kita berbeda, jadi wajar jika kita akan mengalami gesekan dan perselisihan dari waktu ke waktu.

Saat Anda menyadari beberapa cara utama untuk menyelesaikan perselisihan di tempat kerja dan area lain dalam hidup Anda, Anda akan mengembangkan beberapa keterampilan hebat dalam menjalani hidup yang sehat dan memuaskan. [eli/asl/timBX]

Tags :

#
tips tim work,
#
tips kerja,
#
tips,
#
resolusi konflik,
#
tips menyelesaikan konflik