MENU
icon label
image label
blacklogo

Aerox 3 SteelSeries, Mouse Gaming Baru Ringan dan Tahan Air

NOV 05, 2020@10:00 WIB | 258 Views

Plus, varian nirkabel yang membuat terobosan pada model pengisian daya USB-C.

Jajaran mouse gaming Aerox SteelSeries adalah hal pertama yang menandai banyak produk untuk perusahaan. Mereka mengklaim mouse berkabel Aerox 3 seharga $ 60 (880 Ribu Rupiah) dan versi nirkabel $ 100 (1,5 Juta Rupiah) yang akan tersedia pada tanggal 10 November adalah mouse gaming pertama yang menerima peringkat IP54, yang tahan air dan juga debu.

Mereka juga merupakan mouse pertama dikeluarkan perusahaan tersebut dengan mengadopsi desain cangkang sarang lebah, yang dipopulerkan oleh lebih banyak pembuat periferal khusus seperti Finalmouse dan Glorious PC Gaming Race. Dengan desain tembus pandang, mouse ini ditujukan untuk orang-orang yang menginginkan mouse ringan. Aerox 3 Wireless memiliki berat 66 gram, sedangkan versi nirkabel memiliki berat 57 gram (dikurangi berat kabel).

Untuk Aerox 3 kabel, ini adalah mouse pertama SteelSeries yang sudah diperbarui yang terhubung melalui USB-C untuk pengisian ulang, dan ternyata disambut baik. Hanya beberapa perusahaan periferal game besar yang mulai beralih dari Micro USB ke pengisian daya USB-C dengan sungguh-sungguh. Senang melihat SteelSeries akhirnya mengambil langkah untuk mengintegrasikan standar pengisian yang tidak terlalu rumit dan cepat dalam produknya. Mouse ini dilengkapi adaptor nirkabel USB-C serta kabel yang dikepang untuk digunakan saat mengisi daya.

Perubahan ini sangat menarik, namun desain dari keduanya sebagian besar identik dengan mouse Rival seri 3 yang saat ini tersedia. Bagian tengah yang ditinggikan berisi pengalih DPI dan roda gulir terlihat sama, begitu pula tata letak ambidextrous palsu yang ramping yang menampilkan dua tombol ibu jari di lokasi yang sudah dikenal. Namun, lubang berbentuk berlian memberikan mouse ini tampilan yang unik, dan cara pencahayaan RGB yang bersinar menawarkan sekilas perangkat keras di dalamnya.

Untuk perbedaan harga $ 40 (586 Ribu Rupiah), Aerox 3 Wireless memiliki beberapa spesifikasi yang lebih baik daripada versi kabel, selain mendukung koneksi nirkabel 2.4GHz atau Bluetooth. SteelSeries mengatakan masa pakai baterai berbeda tergantung pada mode nirkabel. Ini diduga dapat bertahan 200 jam dalam mode Bluetooth atau sekitar 80 jam dalam mode 2.4GHz. Pada kenyataannya, klaim ini lebih buruk daripada masa pakai 400 jam Rival 3 Wireless, tetapi SteelSeries mengatakan perubahan itu disebabkan oleh perpindahan dari baterai AAA yang dapat diganti ke baterai internal untuk mengurangi berat. Dan ternyata, mengisi daya selama 15 menit akan menghasilkan penggunaan hingga 40 jam.

Aerox 3 Wireless memiliki fitur sensor TrueMove Air yang dikembangkan SteelSeries dengan PixArt, yang juga digunakan di Rival 3 Wireless. Aerox 3 kabel memiliki sensor TrueMove Core yang sama dengan yang digunakan pada Rival 3 yang lebih murah.

Tidak akan banyak hal yang menarik dengan Aerox 3 selain beberapa perubahan besar yang disebutkan di atas. Peningkatan bertahap pada sensor memang bagus, tetapi akan lebih bagus apabila memiliki fitur seperti yang diterapkan SteelSeries pada mouse nirkabel $ 100 (1,5 Juta Rupiah), seperti tahan air dan pengisian daya USB-C.

Tags :

#
blacktech,
#
mouse gaming,
#
aerox steel series