MENU
icon label
image label
blacklogo

Keajaiban Kontemporer: Museum Astronomi Terbesar di Dunia

JUL 15, 2021@11:30 WIB | 131 Views

Melakukan perjalanan di bumi sudah biasa dilakukan oleh setiap kita untuk melihat pemandangan baru dan menikmati suasana baru.Namun untuk melakukan perjalanan-setidaknya cukup merasakan pengalaman-di luar angkasa selama ini baru bisa dilakukan di Virgin Galactic, tentu harus beli tiket masuk terlebih dahulu untuk bisa masuk.

Kini, BlackPals yang ingin mendapatkan pengalaman luar angkasa, hanya dengan membenamkan diri dalam pengalaman di luar dunia ini, di mana bentuk, cahaya, dan desain menciptakan ilusi berjalan (lebih tepatnya mengalir) tepat di antara benda-benda angkasa. Nah, saat mencoba mensimulasikan Alam Semesta melalui arsitektur, langkah pertama meninggalkan garis lurus dan sudut tajam. Tidak ada yang lain selain busur, bola, dan kubah yang membentuk Museum Astronomi terbaru di dunia yang meniru cara kerja pergerakan orbit.

Museum Astronomi yang disebut-sebut sebagai keajaiban kontemporer ini terinspirasi kearifan astronomi Tiongkok kuno, museum yang berbasis di Shanghai ini juga merupakan museum terbesar di dunia. Terbentang lebih dari 420.000 kaki persegi, lengkungan bangunan yang tumpang tindih yang megah mengungkapkan misteri Semesta, seperti kuil oracle yang telah lama terlupakan.

Pertama, BlackPals disambut oleh Oculus, yang berfungsi sebagai instrumen astronomi yang berfungsi, mengukur perjalanan waktu. Ditangguhkan di atas pintu masuk utama, ia melacak lingkaran sinar matahari di lantai. Seiring berlalunya hari, lingkaran cahaya bergerak melintasi lantai dan kolam refleksi, sebagai cara yang indah untuk menunjukkan waktu dan musim.

Setelah itu BlackPals akan terpesona oleh Sphere raksasa, yang memiliki dukungan minimal yang terlihat sehingga terlihat seperti mengambang. Separuhnya muncul melalui atap, memberikan ilusi planet yang sedang naik daun, sementara separuh lainnya tampaknya menentang gravitasi di dalam museum. Di sinilah teater planetarium berada.

Terakhir, Kubah terbalik membawa BlackPals sedekat mungkin ke langit terbuka. Ditempatkan di atas atrium tengah bangunan, tampak seperti piring kaca surealis di mana pengunjung bisa mendapatkan pemandangan langit yang tak terhalang dan tak terlupakan.

Pengalaman seperti mimpi inilah yang dapat diharapkan pengunjung di Museum Astronomi Shanghai, yang akan dibuka secara resmi minggu ini. Dikembangkan oleh firma arsitektur AS Ennead, ia mengintegrasikan planetarium, observatorium, teleskop surya setinggi 78 kaki, ditambah Pusat Pendidikan dan Penelitian. Sebagai cabang astronomi dari Museum Sains dan Teknologi Shanghai, keajaiban arsitektur ini akan membawa pengunjungnya ke dalam jenis penjelajahan ruang angkasa yang berbeda. [asl/timBX]

Tags :

#
keajaiban kontemporer,
#
museum astronomi terbesar,
#
museum astronomi,
#
inovasi teknologi