MENU
icon label
image label
blacklogo

Bull-e Edisi Terbatas, E-Scooter Impian yang Menjadi Kenyataan

MAR 04, 2021@08:00 WIB | 612 Views

Permintaan pasar untuk kebutuhan kendaraan roda dua, terutama yang bermesin terus meningkat. Sehingga para kreator memiliki banyak kesempatan untuk menghasilkan produk yang menjembatani kesenjangan yang dirasakan antar segmen.

Nikos Manafis empunya Nikos Manafis Design menawarkan gagasan baru tentang mobilitas perkotaan. Dengan kemasan sedikit lebih trendi dan dramatis layaknya gaya Café Racer. Sebagai creator yang berpengalaman di dunia motor custom, Manafis menerapkannya untuk kendaraan roda dua baru ini. Karya Manafis kali ini dinamai bull-e yang bukan sekadar konsep atau vaporware belaka, melainkan dijadidikan produk actual yang akan dijual kepada pelanggan di beberapa titik.

Bull-e adalah e-skuter yang dibangun di atas "sasis bergulir dari skuter yang tersedia di pasar." Desainer yang berbasis di Athena tersebut tidak menjelaskan lebih detail tentang garapannya ini. Sehingga belum ada yang dapat diperhatikan lebih detil dari apa yang dia kerjakan.

Terinspirasi dari Café Racer, bull-e menawarkan pengendara posisi berkendara yang condong ke depan dengan tambahan sedikit drama dan gaya pada solusi mobilitas perkotaan yang tidak luar biasa.

Sikap ini cukup memungkinkan kita bermain-main dengan jaket kulit dan meningkatkan level drama berkali-kali lipat. Tapi, Ini membantu mengurangi hambatan udara dan memperluas rentang per pengisian yang tersedia. Hal ini disebabkan karena roda dua ini dirancang dengan memperhatikan transportasi dalam kota dengan kecepatan rendah dan jarak pendek, maka komponennya perlu dipertimbangkan dengan matang.

Menurut sang perancang, bodi banteng yang terbuat dari fiberglass, menawarkan cengkeraman ke lutut pengendara dan banyak penyimpanan yang tidak dapat dilakukan oleh penumpang perkotaan.

Kendaraan menarik ini disediakan sebuah kotak alat dan sarung tangan yang "mudah diakses" dan "kompartemen penyimpanan yang lebih besar sehingga dapat diperluas". Mungkin beberapa ada yang menanyakan untuk apa jarak antara kaki pengendara itu baik, fungsinya adalah sebagai ruang yang menawarkan beberapa solusi untuk memenuhi kebutuhan apa pun yang mungkin kita miliki. Coba bayangkan menyimpan ransel di sana atau mungkin tas belanjaan kecil.

Selain itu, bull-e hadir dengan tempat gelas terintegrasi, sehingga dapat menonjolkan perannya sebagai kendaraan perkotaan yang praktis.  Adapun spesifikasinya, Manafis mengatakan tenaga berasal dari motor hub belakang 2.000W dengan paket baterai yang dapat dilepas 60V.

Jangkauannya diperkirakan 50 km (30 mil), yang cukup layak untuk sepeda kota tetapi agak di bawah standar untuk e-skuter. Kecepatan tertinggi adalah 45 kpj (28 mph), yang berarti semua penonton yang melongo dan skuter luar biasamu akan memiliki banyak waktu untuk mengambil semuanya.

Penekanan dengan bull-e  memberikan solusi mobilitas perkotaan yang praktis dan elegan. Setiap orang dapat membeli e-scooter dan zap di sekitar kota, tetapi tidak ada yang berani untuk mengambilnya, mengingat betapa tidak spektakulernya kendaraan roda dua ini. Bull-e dimaksudkan untuk membuat kita menonjol dari kerumunan, secara harfiah dengan membodohi orang lain untuk menganggap kita mengendarai sesuatu dari kelas di atas.

Sesuai dengan gagasan menawarkan sesuatu yang tidak dimiliki banyak orang, bull-e akan menjadi edisi terbatas. Manafis Design mengatakan bahwa hanya 250 unit yang akan dibuat, dan setiap unit akan menampilkan "pelat keaslian terukir khusus" sehingga kita memiliki sesuatu yang ditunjukkan untuk klaim bahwa kita mengendarai mobil langka.

Pre-order untuk bull-e sekarang dibuka, dengan harga mulai dari € 4.500, yang kira-kira $ 5.470 pada nilai tukar hari ini. Sebagai perbandingan, Metacycle dari Sondors, yang merupakan sepeda motor listrik sungguhan, mulai kurang dari itu, dengan harga $ 5.000. [dev/asl/timBX]

Tags :

#
bull-e edisi terbatas,
#
bull-e,
#
e-scooter,
#
inovasi teknologi,
#
nikos manafis design