MENU
icon label
image label
blacklogo

Nissan Rancang Ekosistem Kendaraan Listrik

OCT 28, 2019@10:00 WIB | 1,151 Views

Nissan telah menciptakan visi untuk membuat kendaraan listrik lebih bermanfaat bagi pelanggan dengan memperkenalkan cara-cara baru yang nyaman untuk memanfaatkan kemampuan baterai menyimpan dan berbagi energi.

Sebagai bagian dari rencana tersebut, yang dinamakan Nissan Energy, pemilik kendaraan listrik Nissan akan dapat dengan mudah menghubungkan mobil mereka dengan sistem energi untuk mengisi baterai mereka, memberi daya kepada rumah dan bisnis, atau memasok energi kembali ke jaringan listrik. Nissan juga akan mengembangkan cara baru untuk menggunakan kembali baterai mobil listrik.

Nissan telah memulai sejumlah program di AS, Jepang dan Eropa yang bertujuan menciptakan "ekosistem" yang menaungi jajaran kendaraan listriknya, termasuk Nissan Leaf. Nissan Energy menyatukan inisiatif ini sebagai bagian dari strategi Nissan Intelligent Mobility. Nissan Energy akan menerapkan standar-standar baru untuk menghubungkan kendaraan ke sistem energi melalui tiga inisiatif utama.

Nissan Energy Supply, Nissan Energy Share dan Nissan Energy Storage.

 Sejumlah inisiatif Nissan Energy yang berskala besar mencakup berbagai lokasi, termasuk kantor pusat Nissan di Amerika Utara:

Franklin, Tennessee: Nissan Amerika Utara akan melakukan ujicoba penggunaan kendaraan Leaf untuk membantu memberi tenaga pada fasilitas kantor pusatnya selama masa puncak permintaan listrik, mengantisipasi penghematan biaya yang signifikan.

Hagen, Jerman: Nissan Leaf akan digunakan sebagai cadangan untuk jaringan listrik Jerman, dalam proyek uji coba inovatif yang melibatkan Nissan, perusahaan teknologi The Mobility House, pemasok energi Enervie, dan operator sistem transmisi Amprion

Jepang: Nissan bekerja sama dengan sejumlah mitra seperti perusahaan listrik dan telekomunikasi, melakukan uji coba lapangan sistem “vehicle to grid” dan pembangkit listrik virtual untuk mengkonfirmasi dan mempromosikan peluang kendaraan listrik untuk membantu mengelola energi.

(Ryusuke Hayashi, manajer senior operasi EV di Nissan)

Nissan Energy Supply: Menyediakan Solusi Pengisian Daya Terhubung

Pelanggan ingin mengisi ulang kendaraan listrik mereka pada saat yang paling sesuai untuk mereka, dan sebagian besar pengisian dilakukan di rumah. Upaya Nissan untuk membantu pelanggan termasuk melakukan verifikasi peralatan pengisian, seperti soket listrik atau outlet listrik, untuk memastikan agar dapat dihubungkan ke kendaraan listrik Nissan dengan aman (tergantung pasar).

Nissan Energy Storage: Memperpanjang masa penggunaan baterai kendaraan listrik

Masa penggunaan baterai kendaraan listrik Nissan belum berakhir setelah selesai menjalankan tugasnya untuk menyalakan mobil. Baterai dapat didaur ulang dan diperbaharui untuk sejumlah kegunaan yang berbeda – mulai dari menyalakan forklift listrik dan generator hingga memasok energi ke arena olahraga. Karena semakin banyak pelanggan beralih ke mobil listrik, ketersediaan baterai lithium-ion bekas diperkirakan akan meningkat secara signifikan sejalan dengan semakin banyak pemilik mengganti kendaraan mereka.

Ketika sedang tidak berada di rumah, pelanggan dapat menggunakan jaringan pengisian CHAdeMO yang berkembang cepat  dan salah satu yang terbesar di dunia, dengan lebih dari 22.000 titik pengisian cepat secara global.

Pencarian lokasi pengisian daya dan menghubungkan kendaraan ke jaringan untuk menghidupkan sistem Nissan Energy Supply, dimungkinkan melalui sistem navigasi LEAF yang telah diperbarui dan aplikasi NissanConnect yang tersedia.

Nissan Energy Share: Bekerja Dengan Mitra Untuk Memanfaatkan Potensi Integrasi Energi

Baterai dalam mobil listrik dapat melakukan lebih dari sekedar memberi daya pada kendaraan. Bateari tersebut juga dapat berfungsi sebagai perangkat penyimpanan energi yang bersifat mobile. Kendaraan Nissan yang sudah berada di jalan memiliki lebih dari 10 GWh potensi penyimpanan gabungan. Nissan Energy Share memiliki kemampuan untuk menghubungkan kendaraan dengan infrastruktur masyarakat untuk mempermudah mereka berbagi daya baterai berkapasitas tinggi dengan rumah atau bangunan yang terhubung. Hal ini juga memungkinkan mobil untuk terhubung ke jaringan energi lokal untuk berfungsi sebagai pembangkit listrik virtual - memasok daya kendaraan ke jaringan dan berkontribusi pada manajemen energi yang efisien. Berkat kemampuan ini, pelanggan akan dapat berbagi kapasitas baterai cadangan tanpa mengurangi mobilitas mereka.[prm/timBX]

Tags :

#
autonews,
#
nissan,
#
mobil listrik,
#
ekosistem kendaraan listrik