MENU
icon label
image label
blacklogo

Nissan Menghentikan Pembicaraan Dengan Apple

FEB 16, 2021@18:00 WIB | 281 Views

Salah satu berita terbesar dalam beberapa pekan terakhir adalah potensi kemitraan antara Hyundai Motor Group dan Apple.

Produsen mobil asal Korea Selatan itu akhirnya memutuskan untuk tidak mengejar kesepakatan karena sejumlah alasan, di antaranya permintaan raksasa teknologi itu untuk memberi merek model baru 'iCar', daripada menjualnya sebagai Hyundai atau Kia.

Pada dasarnya hal ini akan mengubah produsen mobil menjadi pemasok perangkat keras berkat kemampuan produksi kendaraan massal. Seperti yang pernah dibahas, Apple mulai berbelanja di tempat lain setelah pembicaraan itu gagal.

Nissan dan Apple seharusnya mengadakan diskusi minggu lalu tentang kesepakatan mereka, tetapi menurut Financial Times, pembicaraan itu tidak pernah berlanjut ke tingkat manajemen senior. Salah satu alasan utama tampaknya sama dengan Hyundai: branding.

Meskipun saham Nissan sempat naik sekitar satu hari minggu lalu menyusul laporan potensi kesepakatan, produsen mobil Jepang itu menegaskan bahwa mereka tidak lagi tertarik. Bagaimanapun COO Nissan Ashwani Gupta membiarkan pintu terbuka untuk pembicaraan di masa depan dengan perusahaan teknologi lain, seperti Google, untuk kemungkinan kemitraan lainnya di bidang mengemudi otonom dan kendaraan yang terhubung.

"Kami harus memeriksa siapa yang memiliki kompetensi terbaik untuk mengetahui apa yang dipikirkan pelanggan," kata Gupta. "Untuk ini, kita bisa melakukan kemitraan, tapi itu menyesuaikan layanan mereka dengan produk kita, bukan sebaliknya."

Produsen mobil saat ini meluncurkan kendaraan baru dan/atau sangat pembaharuan di pasar terpentingnya, termasuk Amerika Utara.

Pekan lalu, Nissan Pathfinder dan Frontier baru diluncurkan dan crossover Ariya yang bertenaga listrik akan segera dijual.

Adapun Apple, kendaraan listriknya, dengan kode nama Project Titan, sebenarnya sudah ada sejak 2014 dan telah mengalami sejumlah perubahan kepemimpinan internal.

Selain Hyundai dan Nissan, BMW juga pernah dianggap sebagai mitra potensial. Apple menolak mengomentari laporan itu tetapi ini tidak berarti itu kembali ke titik awal. Ia masih ingin meluncurkan kendaraan listrik (EV) pada 2024.

Namun, mungkin perlu memikirkan kembali kemitraan yang diusulkan dengan produsen mobil. Alih-alih menuntut produsen mobil tidak lebih dari membangun kendaraan dengan logo Apple yang terkenal di bagian depan dan tengah, perusahaan teknologi tersebut harus memeriksa jalan kerja sama lain, seperti integrasi perangkat lunak. [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
hyundai,
#
nissan,
#
apple,
#
apple car