MENU
icon label
image label
blacklogo

F1: Aston Martin Masukkan Teknologi Balap F1 ke Mobil Konvensional?

MAR 10, 2021@10:00 WIB | 560 Views

Aston Martin meluncurkan mobil Formula 1 pertamanya setelah enam dekade berlalu. Merek Inggris itu memiliki sejarah yang sangat panjang dalam balap grand prix tetapi, sampai tahun ini, hanya dekoratif sebagai sponsor utama untuk tim F1 Red Bull, sebelum pengambilalihan Lawrence Stroll dari perusahaan membawa mereka untuk mengambil alih merek Racing Point secara bergantian. .

CCO Aston Martin, Marek Reichman, dan kepala tim F1, Otmar Szafnauer, membahas bagaimana pabrikan mobil akan masuk ke dalam olahraga dan bagaimana balap akan memberi pasokan program mobil konvensional.

Menurut Reichman, sangat penting bagi Aston Martin untuk terlibat dalam olahraga motor, terutama mengingat keterlibatannya baru-baru ini di dunia balap ketahanan.

"Sudah 60 tahun lebih sejak kami terakhir di grid Formula 1," kata Reichman. "Kami memiliki balapan ketahanan lagi dalam beberapa waktu terakhir dan kami dapat menyebut diri kami juara dunia saat ini dalam balap ketahanan dunia.

“Kami adalah merek yang selalu ingin balapan dan akan selalu berpartisipasi di dalamnya karena itu adalah susunan fundamental dari siapa kami, kami memproduksi mobil sport."

Dia menambahkan: "Mengapa F1? Karena itu hanyalah platform terhebat di dunia. Ini puncak balapan. Ini puncak dari usaha keras. Ini puncak teknologi, ilmu material dan aerodinamika. Dan di sanalah Anda harus menjadi pesaing sejati dalam dunia mobil sport."

Dari sisi tim F1, investasi Lawrence Stroll menjadi tidak hanya tim F1, tetapi juga produsen mobil. Kepala tim Szafnauer menjelaskan bahwa mereka telah memperluas tim dan ekspektasi performa untuk mewakili Aston Martin

"Kami adalah tim yang lebih besar saat ini. Sejak Aston Martin diumumkan, kami sedang membangun pabrik baru, mendapatkan lebih banyak infrastruktur yang dibutuhkan untuk memiliki kinerja di jalur yang lebih baik daripada sebelumnya," Szafnauer mengungkapkan.

"Jadi dalam jangka pendek, artinya 2021, apa yang ingin kami lakukan adalah melanjutkan jalur yang sama dengan yang kami jalani menjelang akhir tahun lalu, pastikan bahwa kami lebih konsisten dalam upaya penilaian poin agar mengakhiri musim yang berada di puncak lini tengah.

"Bagi kami, Aston Martin adalah nama ikonik dan kami sekarang adalah tim Formula 1 Aston Martin Cognizant. Jadi itu berarti lebih dari sekadar membawa lencana itu di dada.

"Ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan di balik layar, termasuk infrastruktur yang lebih baik, lebih banyak orang yang berpikiran sama menarik semua ke arah yang sama, kelompok pembalap yang lebih besar daripada yang kami miliki saat Lawrence Stroll mengambil alih Racing Point."

Aston Martin sebelumnya mengembangkan Valkyrie, yang dijadwalkan untuk membawa teknologi balap ketahanan ke Le Mans, sebelum program hypercar dipotong untuk memfokuskan kembali upaya merek pada balap grand prix.

Reichman mengatakan F1 adalah platform yang sempurna. "Ini benar-benar mobil Formula 1 sebaik yang dapat dibawa ke jalan umum. Ia memiliki banyak teknologi yang akan Anda temukan di dalam mobil Formula 1 yang meletakkan bahasa aerodinamis mobil di jalan. Jika Anda mengambil bagian depan dan di kolom belakang mobil itu, Anda akan menemukan sesuatu yang sangat mirip dengan bak Formula 1 di bagian bawah," kata Reichman.

"Valkyrie sebagai bintangnya, Valhalla akan menjadi mobil bermesin menengah kedua dan kemudian konsep Vanquish.”

Seperti banyak produsen mobil, Aston Martin terkena imbas Covid-19, dengan kerugian empat kali lipat pada tahun 2020. Reichman mengatakan bahwa bisnis telah direstrukturisasi di bawah konsorsium investor Lawrence Stroll dan bos tim Mercedes-AMG Toto Wolff.

Menariknya, saat ditanya rumor mesin AMG milik Valhalla, Aston Martin membantah telah melakukan pemilihan. Namun, mereka mengatakan bahwa investasi Daimler pada merek tersebut (memiliki 20% saham) memang memberikan peluang kolaboratif dengan unit tenaga tim F1 juga berasal dari Mercedes.

"Jelas ada sinergi. Mereka ada di Vantage dan versi V8 dari DB11 dan DBX memiliki pembangkit listrik AMG V8," Reichman menjelaskan.

Reichman mengakui ada transfer langsung dari fasilitas tim F1 ke mobil konvensional Aston Martin, setelah bekerja dengan teknologi Red Bull untuk membangun Valkyrie.

Dia juga mengatakan laju perkembangan agresif di F1 mencerminkan kecepatan di mana industri otomotif harus beradaptasi dengan teknologi baru seperti elektrifikasi, dengan Aston Martin telah mengumumkan tahun lalu bahwa mereka bertujuan untuk melistriki 20% armadanya pada tahun 2024.

Mobil F1 pertama Aston Martin sejak 1960 akan diuji minggu depan di Bahrain, selama tiga hari pra-musim. [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
tim f1 red bull,
#
aston martin,
#
formula 1 2021,
#
f1 2021