MENU
icon label
image label
blacklogo

Film Original Netflix Terbaik 2020

DEC 23, 2020@11:30 WIB | 528 Views

2020 mungkin tidak memiliki banyak bioskop terbuka, tetapi Netflix menghadirkan beberapa konten film asli yang luar biasa, termasuk beberapa pesaing Oscar asli. Dalam dunia yang dirampok dari pengalaman teatrikal, Netflix (dan yang disebut raksasa streaming lainnya) telah menjadi surga bagi pembuat film dan penggemar film, dan ada beberapa rilis luar biasa sepanjang tahun 2020.

Sementara acara TV yang layak pesta masih merupakan komoditas Netflix yang paling mudah dipasarkan, katalog film asli diminta untuk melakukan pekerjaan yang lebih berat dengan platform lain mengambil kembali saham mereka. Mungkin mahal, tetapi Netflix memiliki model untuk melawannya, membawa nama besar, bakat baru, dan merek yang khas dengan bank.

Sementara beberapa film yang menemukan jalan mereka ke platform streaming karena kebutuhan atau keputusasaan yang sekarang telah menentukan model rilis keseluruhan untuk tahun 2021, film asli Netflix sudah ditargetkan untuk dirilis langsung ke rumah.

Pertanyaannya, seperti kebanyakan hal di akhir tahun mana pun, terutama yang begitu mudah mengundang napas dalam-dalam dan inventarisasi, adalah film Netflix mana yang terbaik di tahun 2020, berikut daftarnya.

10. Eurovision Song Contest: The Story Of Fire Saga

Sementara banyak film Netflix terbesar dan terbaik tahun ini mengambil garis yang jauh lebih serius, Kontes Lagu Eurovision Will Ferrell dan Rachel McAdams: The Story of Fire Saga adalah kemenangan dari penanda yang sepenuhnya berlawanan.

Ferrell sering dituduh kehilangan cengkeramannya pada komedi, tetapi Eurovision menyerang akord yang tepat, berusaha untuk tidak mengorbankan siapa pun dan benar-benar memahami kasih sayang di balik kultus obsesi Eropa yang sering membingungkan. Memang konyol, tapi ada banyak hati di bawah permukaan, baik dalam cara merayakan persaingan hebat - yang seharusnya dirilis bersamaan pada bulan Mei - dan juga dalam persahabatan dan romansa sentral antara karakter Ferrell dan McAdams.

Mungkin agak terlalu lama, Eurovision mungkin menjadi salah satu film yang paling disalahpahami tahun ini, yang pendekatannya lebih lembut dikombinasikan dengan beberapa set-piece musik yang bagus untuk membuat pengalaman yang sangat menawan.

9. The Trial Of The Chicago 7

Seharusnya tidak perlu dikatakan, sekarang, bahwa Aaron Sorkin tahu cara menyusun kisah yang menarik, dan ketika dia berurusan dengan materi dunia nyata dengan bobot yang cukup besar di belakangnya, penulis master yang menjadi sutradara mengubah karakteristik ketangkasan sentuhannya. Ada, agak tak terhindarkan, kebebasan kreatif yang diambil atas nama bercerita - Sorkin, bagaimanapun, bukan dokumenter - tetapi hampir semuanya berfungsi untuk menyusun pesan yang beresonansi dengan audiens modern.

Para pemeran - mengumpulkan banyak bakat yang menggiurkan termasuk Sacha Baron Cohen, Yahya Abdul-Mateen II, Eddie Redmayne, Joseph Gordon-Levitt, Frank Langhella dan Mark Rylance antara lain - sangat menakjubkan dan pertunjukannya luar biasa, dan bukti nyata untuk keberhasilannya adalah yang sangat terkekang dalam menghadapi apa yang pastinya merupakan potensi tak tertahankan bagi Sorkin untuk benar-benar melepaskannya.

8. The Old Guard

Netflix memiliki rekam jejak yang sangat kuat baru-baru ini dalam film aksi, mungkin didukung oleh seberapa baik bahkan yang dibuat dengan kurang mengesankan (seperti Ava yang lumayan) cenderung dilakukan dengan audiens mereka dan The Old Guard benar-benar menonjol.

Berdasarkan komik Greg Rucka dan disutradarai oleh Gina Prince-Bythewood, Netflix original mengambil konsep kesombongan yang sangat tinggi - gagasan tentara bayaran abadi yang diburu sebagai subjek uji - dan membuatnya terasa sangat membumi.

7. I'm Thinking Of Ending Things

Charlie Kaufman memiliki bakat yang cukup untuk membangun narasi yang mengundang penonton untuk benar-benar tenggelam dalam jiwa karakternya. Dalam I'm Thinking Of Ending Things, dia sekali lagi dengan cekatan menavigasi masalah kondisi manusia dengan cara yang sangat dalam dan mengganggu sambil juga berkelok-kelok melalui fantasi dan realisme magis.

Seperti biasa, ia bermain-main dengan gagasan tidak hanya narator yang tidak dapat diandalkan tetapi juga narasi yang tidak dapat diandalkan, membuat sebuah film yang, entah bagaimana, secara konvensional "aneh" dan yang menantang penonton untuk bahkan memahami sesekali, apalagi menafsirkannya. Tetapi seperti semua proyek Kaufman, ada elemen dalam I'm Thinking Of Ending Things yang sebenarnya merayakan kurangnya makna. Memori tidak dapat dipercaya, seperti biasa, dan dengan demikian, ini adalah pengalaman yang menantang, tetapi bukan tanpa pahala atau penghargaan dan itu adalah film Kaufman lain yang benar-benar membutuhkan banyak jam tangan.

6. Enola Holmes

Sherlock Holmes ada di ruang artistik khusus yang begitu akrab sehingga gambar topi atau pipa yang sederhana segera menggugahnya, namun berhasil menghindari penyambutannya yang berlebihan meskipun ada adaptasi yang tak terhitung jumlahnya.

Dengan sempurna berperan dalam keempat peran utama (dan dengan anggukan khusus kepada Louis Partridge sebagai Tewkesbury), Enola Holmes adalah kendaraan bagi Millie Bobby Brown untuk menjelajahi batas-batas luar dari kisah Sherlock saudaranya dan gagasan bahwa dia mungkin tidak sepenuhnya sempurna. Didukung oleh sikap keras kepala yang menantang tetapi tidak pernah mengganggu, film ini terasa nostalgia dan revisionis, dan secara positif meneteskan daya tarik remaja, mengingat perayaan yang tidak terduga dan penghapusan.

5. His House

Satu dekade yang lalu, Biutiful Javier Bardem menawarkan pengalaman imigran dan horor yang sangat langka, tetapi drama Alejandro González Iñárritu lebih kontemplatif daripada menakutkan dan sebagai hasilnya, ketakutan itu jarang terjadi. Lompat maju ke tahun 2020 dan Remi Weekes 'His House mengambil banyak hal lebih jauh, menceritakan sisi lain dari cerita, tentang pengungsi yang mencoba berintegrasi ke tanah baru yang belum tentu menyambut, dengan alegori berteriak dari rumah berhantu yang dilemparkan ke campur untuk efek pengikat mantra.

Menggunakan metode menakut-nakuti yang lebih konvensional, Weekes menceritakan kisah pengungsi, dengan cerdik menarik kesejajaran antara "hutang" tuntutan penyihir malam dari pasangan sentral Rial (Wunmi Mosaku) dan Bol (Sope Dirisu) dan biaya upaya untuk menemukan kehidupan yang aman. Endingnya tidak memenuhi standar yang lain, tetapi sebagai debut, ini adalah contoh menakjubkan dari apa yang bisa dilakukan oleh Remi Weekes.

4. Ma Rainey's Black Bottom

Karena tragedi kematian Chadwick Boseman yang menghancurkan, Black Bottom Ma Rainey diberi subtitle yang tidak pernah dimaksudkan untuk dipasarkan: penampilan akhir dari seorang aktor yang benar-benar hebat kehilangan kesempatannya untuk menunjukkan batas potensinya.

Tapi film itu melambung dengan kekuatannya sendiri bahkan tanpa undangan untuk menonton dan merayakan Boseman, karena di samping penampilannya yang biasanya hebat, ada lagi oleh Viola Davis sebagai tituler Ma Rainey dalam adaptasi drama August Wilson ini. Netflix mengambil hak sebagai bagian dari paket bemper untuk produser Denzel Washington, yang diatur untuk membuat lebih banyak adaptasi Wilson (karena sudah membuat Pagar, tentu saja) dan untuk uang mereka mendapat pertimbangan menawan dari budaya hitam dan kepemilikan seni dan musik dan budaya secara lebih luas.

3. Da 5 Bloods

Di tangan orang lain, Da 5 Bloods bisa jadi merupakan latihan tipe Expendables yang berlebihan dengan para penembak jitu yang melapisi diri mereka dengan minyak nostalgia dan melawan ketidaktepatan mereka sendiri, tetapi dengan Spike Lee yang bertanggung jawab, itu jauh lebih meditative.

Itu sama sekali bukan saran bahwa Lee dengan cara apa pun tumpul dalam penceritaan pasca perangnya, karena Da 5 Bloods masih dikemas dalam banyak aksi, tetapi itu melakukannya dengan cara yang jauh lebih pintar, jauh lebih bernuansa, membuang gagasan untuk menghilangkan penuaan bintang-bintangnya agar mereka menghidupkan kembali kenangan menyakitkan mereka seperti di zaman modern - sebuah pilihan kreatif yang secara mengerikan menggandakan gagasan tentang sifat trauma yang abadi dan tak tergoyahkan.

2. Mank

Mengingat bahwa itu memetakan asal-usul Kane Warga Orson Welles, Mank David Fincher adalah, tepat, sebuah karya cinta yang tidak untuk semua orang. Ini juga merupakan iklan yang sempurna untuk program Netflix yang lebih fokus pada auteur karena karya Fincher tentang kehidupan Herman J.Mankiewicz dan bagaimana film itu terkait dengan perut keruh para pembuat raja Hollywood tidak akan pernah menjadi film populis, tetapi kualitasnya membuktikan bahwa film itu pantas untuk diterima.

Setiap orang adalah monster, termasuk yang harus kita kagumi, dan burung hantu tua bijak Gary Oldman yang menyaksikan apa yang dia yakini seharusnya menjadi hari-hari terakhir Sodom dan Gomora (tetapi dengan menantang membuktikan sebaliknya) jauh dari orang suci sendiri.

1. The Boys In The Band

Agak diabaikan secara tidak adil dibandingkan dengan beberapa rilis asli Netflix terbesar lainnya pada tahun 2020, adaptasi dari stageplay firebrand (dan sangat kontroversial) yang diproduksi oleh Ryan Murphy dengan nama yang sama oleh Matt Crowley adalah pencapaian yang menakjubkan dalam cuplikan film sejarah.

Meskipun para pemeran - dengan cara yang lebih baik-dari-hanya-Sheldon Jim Parsons - modern, estetika basah kuyup dalam pengaturan akhir 1960-an dan ada getaran yang bergolak pada potret hidupnya tepat di sisi yang salah dari sebuah kebangkitan LGBT. The Boys In The Band, dalam versi sebelumnya, telah menarik perhatian karena tampaknya menikmati penggunaan bahasa yang berbahaya, reduktif, dan fanatik, tetapi ini adalah reklamasi, dan film Joe Mantello menghitungnya dua kali lipat, karena drama itu awalnya ditayangkan- dianggap tidak relevan dalam gerakan LGBTQ progresif baru dan ini terasa seperti pengingat akan besarnya. [mar/asl/timBX]

Tags :

#
film original netflix terbaik 2020,
#
film original netflix terbaik,
#
film netflix terbaik,
#
film netflix terbaik 2020,
#
netflix