MENU
icon label
image label
blacklogo

3 Tugas Menjemukan yang Penting Dilakukan Semua Pengusaha Sukses

MAY 04, 2019@15:25 WIB | 297 Views

Bahkan bisnis dengan produk hebat dan pasar yang besar pun bisa gagal. Jika Anda tidak menangani hal-hal rutin ‘membosankan’, perusahaan Anda tidak akan bertahan cukup lama untuk memenuhi semua janji yang Anda buat pada pelanggan.

Itu bukan untuk mengatakan produk atau layanan Anda bukan komponen penting dari kesuksesan - kecocokan pasar dengan produk adalah pembunuh utama bagi startup yang gagal. Namun, faktor-faktor seperti kurangnya modal, manajemen yang tidak memadai, dan kesalahan pemasaran lebih sering disalahkan karena mengubah startup yang menjanjikan dan perusahaan yang mapan menjadi dongeng tentang apa yang seharusnya terjadi.

Untuk menghindari bergabung dengan liga perusahaan yang tidak cukup berhasil, pemilik bisnis perlu memperhatikan tugas-tugas back office yang menjaga operasi berjalan dengan lancar. Tidak peduli seberapa berdedikasinya karyawan Anda atau seberapa revolusionernya produk Anda: Jika gaji tidak datang tepat waktu, listrik padam, atau sengketa hukum yang tidak terduga muncul, peluang perusahaan Anda untuk bertahan dapat menurun.

Jaga tugas-tugas membosankan di bawah terus lancar terlebih dahulu sebelum Anda dapat fokus pada bagian yang menyenangkan dari menumbuhkan dan mengembangkan bisnis :

1. Proses dan Administrasi Penggajian

Tidak peduli seberapa ramping perusahaan Anda berjalan, karyawan harus menerima gaji tepat waktu setiap saat. Saat orang harus bertanya tentang status pembayaran gaji mereka adalah saat di mana karyawan-karyawan terbaik Anda mulai mencari peluang baru.

Ada beberapa langkah yang harus dikerjakan dalam perihal administrasi penggajian segera setelah perusahaan mulai merekrut karyawan. Paling utama adalah bisnis perlu mendaftar pada Dirjen Pajakn. Mereka juga harus menuntaskan logistik untuk membayar karyawan sebelumnya waktu yang ditentukan agar memastikan karyawan tidak pernah memiliki alasan untuk meragukan soliditas perusahaan tempat mereka berkerja.

Hal yang sama berlaku untuk manfaat di luar gaji. Pekerja bergantung pada perusahaan mereka untuk asuransi kesehatan dan fasilitas lainnya. Jika seorang karyawan ditolak di fasilitas kesehatan karena asuransi perusahaan tidak diterima, ia mungkin akan bertanya-tanya apakah bisnis sedang dalam masallah.

Jangan bermain-main dengan administrasi penggajian dan tunjangan. Selesaikan dulu - dan selesaikan dengan benar - untuk menjaga tim Anda tetap bersama.

2. Keamanan Informasi

Manajemen teknologi yang baik tidak seharusnya disediakan untuk perusahaan teknologi. Bisnis apapun dengan komputer di gedung memerlukan rencana TI yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan perusahaan.

Bisnis yang menggunakan data pelanggan harus proaktif di bidang ini. Tidak ada yang bisa membunuh startup yang menjanjikan lebih cepat dari pelanggaran data awal yang menghilangkan kepercayaan pelanggan.

"Memiliki teknologi yang tepat adalah garis pertahanan kritis ketika dihadapkan pada peretas, malware, dan ancaman dunia maya lainnya. Perusahaan kecil dapat melakukan ini secara manual, sementara organisasi yang lebih besar akan ingin mengotomatisasi sebanyak mungkin untuk menghemat waktu dan biaya.

Siapkan sistem dan basis data yang mematuhi aturan yang berlaku. Berinvestasi dalam keamanan yang baik sejak hari pertama. Temukan seseorang atau tim yang dapat melakukannya. Biaya di awal memang akan besar, tetapi perlindungan jangka panjang adalah sebuah investasi yang tidak akan merugikan.

3. Asuransi Bisnis dan Perlindungan Hukum

Peraturan perusahaan Anda tidak dapat melindungi Anda dari segalanya. Bahkan jika struktur perusahaan Anda mengisolasi Anda dari tuntutan hukum dan penilaian tertentu, Anda masih bisa dimintai pertanggungjawaban pribadi jika seseorang terluka di properti Anda. Atau jika Anda secara tidak sengaja melanggar hukum. Belum lagi jika Anda ceroboh dalam menyatukan bisnis dan keuangan pribadi.

Untuk harga yang cukup rendah, asuransi kewajiban bisnis melindungi pemilik bisnis dari ancaman di luar norma. Ada berbagai jenis asuransi mencakup berbagai jenis kemungkinan. Asuransi pertanggungjawaban produk, misalnya, melindungi perusahaan jika suatu produk melukai pelanggan. Asuransi kewajiban profesional mencakup bisnis berbasis layanan terhadap kesalahan yang menyebabkan kerugian. Dalam banyak situasi, bisnis mungkin diwajibkan oleh undang-undang untuk memiliki asuransi.

Pemilik harus berkonsultasi dengan firma hukum untuk memastikan mereka tetap pada koridor hokum yang berlaku. Daripada menunggu sampai masalah kecil berubah menjadi sengketa hukum yang mahal, perusahaan yang sedang bertumbuh harus bekerja dengan pengacara lebih awal dan sering untuk melindungi diri dari masalah di masa depan. Pengacara yang membantu mendirikan usaha kecil umumnya jauh lebih murah daripada litigator yang mewakili perusahaan dalam pertempuran hukum di pengadilan.

Itulah blackpals beberapa tugas dasar yang terkesan membosankan namun wajib dilakukan oleh praapemilik bisnis, apalagi jika baru memulai usaha. Tugas-tugas tersebut bisa dibilang akan menjadi fondasi sebuah perusahaan memilki GVC (Good Corporate Governance). Jadi jika ingin menjalankan bisnis yang sukses, Anda harus meletakkan fondasi dasar yang kokoh terlebih dahulu.

[Ard/tim BX]

Tags :

#
startup,
#
good corporate governance,
#
business