MENU
icon label
image label
blacklogo

Zuckerberg Ingin Leburkan Facebook dan Instagram Jadi Satu

AUG 09, 2019@17:50 WIB | 261 Views

Facebook tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan Instagram. Namun pernyataan banyak pengamat itu tidak berarti bahwa perusahaan tersebut tidak tahu cara menjalankan Instagram - karena Facebook membeli platform itu sebesar 1 miliar dolar pada 2012, lalu menumbuhkannya untuk memiliki lebih dari satu miliar pengguna bulanan. Tetapi kepemimpinan perusahaan ini tampaknya tidak memahami bahwa banyak orang yang menggunakan Instagram tidak menginginkannya menjadi Facebook.

Belakangan jelas bahwa Facebook ingin menggabungkan tiga platform besar miliknya - Instagram, WhatsApp, dan Facebook - menjadi satu. Baru minggu lalu, Facebook mengkonfirmasi akan mengubah nama Instagram dan WhatsApp menjadi “Instagram by Facebook” dan “WhatsApp by Facebook”. Bloomberg melaporkan bahwa Facebook berupaya menggabungkan Facebook Messenger dan Instagram Chat, dengan para insinyur membangun kembali Instagram Chat memakai teknologi Messenger.

Beberapa hal ini masuk akal dari perspektif bisnis. Mengapa memiliki dua aplikasi perpesanan yang berbeda (tiga, jika Anda menyertakan WhatsApp) jika bisa hanya satu? Tampaknya juga ada sedikit ego CEO Facebook Mark Zuckerberg di sini. Dia dikabarkan marah karena Facebook tidak mendapat pengakuan atas pertumbuhan eksplosif Instagram dan WhatsApp, menurut The Information. Langkah ini menunjukkan bahwa Facebook memiliki kesalahpahaman mendasar tentang mengapa Instagram berhasil - dan mengapa Facebook gagal (setidaknya di AS).

Facebook adalah merek yang ternoda. Antara clickbait, berita palsu (hoax), denda 5 miliar dolar oleh Federal Trade Commission atas pelanggaran privasi, layanan pelanggan yang tidak disukai, dan CEO yang sangat tidak disukai, platform ini telah melihat penurunan signifikan dalam penggunaan. Menurut survei riset pasar oleh Edison Research, basis pengguna Facebook di Amerika telah menurun sekitar 15 juta sejak 2017. Penurunan terbesar terjadi di kalangan pengguna yang lebih muda, remaja dan milenial.

Facebook tidak keren lagi, itu adalah tempat di mana orang tua Anda berkumpul, menurut data Edison. Faktanya, satu-satunya bagian dari basis pengguna Facebook di AS yang sedang berkembang adalah demografis berumur 55-plus.

Pada saat yang sama, Instagram terus menambahkan pengguna Amerika - dan data Edison menunjukkan sebagian besar orang yang meninggalkan Facebook tampaknya melarikan diri ke Instagram. Para remaja dan milenium berbondong-bondong ke Instagram - untuk saat ini.

Jika Zuckerberg terus mendorong Facebook-ize Instagram, kemungkinan dia akan mematikan pengguna yang sama. Orang-orang tidak ingin diingatkan tentang koneksi Instagram yang kuat dengan Facebook. Pengguna yang lebih muda sudah merangkul platform yang tidak dimiliki Facebook seperti TikTok dan Snapchat – hanya karena mereka tidak memiliki stigma yang dimiliki Facebook.

Ada juga masalah platform itu sendiri. Instagram lepas landas karena kesederhanaannya. Di sini Anda tidak membagikan tautan atau artikel, hanya gambar dan video. Ini adalah platform visual. Bandingkan pengalaman membuka Facebook - di mana Anda akan melihat dinding teks, opsi di kanan dan kiri - dengan Instagram, yang segera menempatkan fokus pada gambar. Facebook akan membuat Anda gila dengan pemberitahuan tanpa henti untuk mendorong keterlibatan. Facebook adalah tentang membaca, Instagram adalah tentang melihat. Ini adalah pengalaman pengguna yang sama sekali berbeda.

Tidak ada grup, game, atau pasar di Instagram. Pengalaman inti aplikasi adalah berbagi (atau mengonsumsi) foto dan video. Stories, salah satu fitur Instagram paling populer, sekarang malah sepenuhnya diadopsi ke Facebook. Bukan sebaliknya. Orang ingin lebih banyak Instagram di Facebook mereka, bukan lebih banyak Facebook di Instagram mereka.

Bahkan orang yang menggunakan kedua platform tersebut menggunakannya dengan cara yang berbeda. Facebook telah menjadi tempat untuk melacak grup atau komunitas dan mungkin sesekali mencari barang yang ingin dibeli di Facebook Marketplace. Instagram tentang mengetahui kegiatan orang atau sesuatu yang kita kenal.

Tidak ada keraguan bahwa uang dan sumber daya Facebook telah membantu Instagram. Tetapi Zuckerberg salah. Instagram telah berkembang pesat terlepas bahkan sebelum kepemilikan Facebook, dan bahkan akan tetap begitu jika tidak dibeli Zuckerberg. Walaupun mungkin dengan kecepatan yang lebih lambat. Meski menggabungkan kedua platform itu adalah ide yang dipandang buruk oleh banyak orang, namun nampaknya saat ini sang CEO sudah mulai melangkah menuju itu.

[Ard/tim BX]

Tags :

#
mark zuckerberg,
#
facebook,
#
instagram,
#
whatsapp