MENU
icon label
image label
blacklogo

Taruhan besar Selanjutnya Bagi Mantan CEO Uber Adalah Cloud Kitchen

FEB 04, 2019@18:00 WIB | 112 Views

Mantan CEO Uber, Travis Kalanick, mungkin telah keluar dari salah satu perusahaan swasta paling bernilai di dunia oleh para investor yang frustrasi atas masalah budaya, tetapi langkahnya tetap menjadi minat besar mengingat seberapa jauh ia membawa raksasa rideshare tersebut.

Satu langkah seperti itu, menurut sebuah laporan baru di South China Morning Post, tampaknya akan membantu mengembangkan konsep cloud kitchen yang tengah berkembang di Cina.

Berdasarkan laporan SCMP, Kalanick bermitra dengan Yanqi Zhang, mantan COO dari startup sepeda motor, Ofo. Proyek nyata mereka melibatkan perusahaan Kalanick yang berbasis di LA, CloudKitchens, yang memungkinkan bagi restoran untuk mengatur dapur untuk keperluan khusus bagi pelanggan yang memesan, karena itulah berapa banyak orang yang mengonsumsi makanan restoran dalam jumlah yang semakin banyak. Kitchen sendiri didirikan di real estate yang kurang dimanfaatkan yang diambil Kalanick melalui sebuah perusahaan induk yang disebut City Storage Systems.

Menurut The Spoon, sebuah blog industri makanan mengatakan tren ini mulai mendapatkan momentum di wilayah tertentu, di mana disini dikatakan banyak restoran berjuang untuk membeli model restoran tradisional, namun memiliki kendala dengan harga sewa, juga mencakup upah untuk karyawan, dari mesin pencuci piring, koki hingga server. Dengan menggunakan cloud kitchen memungkinkan pemilik restoran ini untuk berbagi fasilitas dengan yang lain, dan untuk menghilangkan masalah lainnya.

Beberapa restoran bahkan dijanjikan peralatan yang lebih terjangkau. Misalnya, menurut The Spoon, Zomato, melalui layanannya yang kini berusia dua tahun yang disebut Zomato Infrastructure Services, bertujuan untuk membuat "pod" yang dapat disewa restoran, dan menggunakan data tersebut untuk mengidentifikasi restoran yang baru saja tutup yang mungkin mencari untuk mengeluarkan peralatan dapur mereka untuk mereka dapatkan.

Shared kitchen juga telah diluncurkan di Cina, seperti yang dicatat SCMP, yang dikutip dari Panda Selected yang berbasis di Beijing dan Jike Aliance yang berbasis di Shanghai sebagai hanya dua perusahaan yang akan ditentang oleh Kalanick.

Kalanick bukan yang pertama di sini di AS yang memata-matai tren ini, tetapi ia tampaknya menganggapnya serius. Tahun lalu, ia menghabiskan $ 150 juta untuk membeli saham pengendali di City Storage Systems, perusahaan induk CloudKitchens, melalui dana yang ia dirikan sekitar waktu yang sama. Uang itu digunakan untuk membeli sebagian besar pendukung perusahaan sebelumnya, termasuk kapitalis ventura, Chamath Palihapitiya, menurut laporan dari Recode.

Laporan yang sama mengatakan bahwa Kalanick sekarang memiliki kepentingan dalam City Storage System. Ia juga mengatakan bahwa pengusaha Sky Dayton adalah salah satu pendirinya.

City Storage Systems tidak tertarik dengan dapur sesuai permintaan saja. Gagasan di balik itu adalah untuk membeli real estat yang tertekan, termasuk tempat parkir, dan menggunakan kembali untuk sejumlah usaha online.

Sementara twist di China ini terlihat seperti perkembangan baru, itu tidak akan menjadi langkah yang mengejutkan. Setelah harus mundur dari China dengan Uber pada tahun 2016, Kalanick mungkin akan berpikir untuk melompat ke negara itu lebih cepat, dan dengan mitra lokal yang memiliki hubungan dengannya. Zhang menghabiskan dua tahun sebagai manajer regional untuk Uber di China sebelum mendirikan Ofo.[tje/timBX]

Tags :

#
uber,
#
cloudkitcher,
#
startup