MENU
icon label
image label
blacklogo

Sony Rilis Kamera Mirrorless Pertama di Dunia Dengan Sensor 61MP

JUL 18, 2019@10:25 WIB | 159 Views

Sony kembali menempatkan para pesaingnya di belakang dengan peluncuran kamera mirrorless barunya, A7R IV . Perangkat teranyarnya ini mengemas 61-megapixel back-side illuminated sensor dengan 15 stop dynamic range, memberikan resolusi tertinggi yang ada untuk kamera full frame saat ini. Jika itu belum cukup, Anda dapat mengambil foto hingga 240 megapiksel menggunakan mode piksel-shift. Sebaliknya, jika Anda tidak perlu atau ingin mengambil file RAW yang sangat besar, ia dapat memberikan foto dengan ukuran hingga 26,2 megapiksel dalam mode crop APS-C.

Rentang ISO berangkat dari 100 hingga 32.000, atau 50 hingga 102.400 dalam mode diperluas. Meskipun resolusi sangat tinggi, A7R IV dapat menangkap gambar pada 10 fps dalam mode pelacakan AF, dan hingga 68 gambar dalam satu burst. Spesifikasi tersebut sangat mengesankan, mengingat ukuran potensial dari gambar. Kamera ini memiliki 567 titik AF deteksi fase penuh (325 dalam mode sensor crop) dan 425 titik AF kontras.

Itu memungkinkan untuk cakupan autofokus 100 persen, yang seharusnya memungkinkan fokus akurat bahkan di tepi bingkai. Selain itu, tentu saja, fitur real time Eye AF - baik untuk manusia dan hewan - berkat prosesor gambar BIONZ X generasi terbaru yang canggih.

Sony juga mendesain ulang bodi dengan cengkeraman yang lebih besar dan lebih dalam, memperbaiki salah satu masalah yang paling dikeluhkan pada A7R III. Kamera ini juga telah memiliki penstabil gambar lima sumbu, yang berguna untuk merekam bergerak atau diam, bersama dengan viewfinder elektronik OLED 5,76 juta dot yang semuanya baru - resolusi tertinggi yang ada pada kamera Sony saat ini. Tampilan belakang sepenuhnya diaktifkan oleh sentuh, tetapi sayangnya tidak bisa berputar 180 derajat – fitur yang sebenarnya sangat dicari oleh vloggers.

Untuk video, A7R IV dapat menangani 4K pada 30 fps (1080p pada 120 fps), dengan kemampuan S-Log 2/3, perekaman HDR dan tidak ada pixel binning dalam mode Super 35mm. Terlebih lagi, A7R IV mendukung real time Eye AF dalam mode film, menjadikannya kamera Sony pertama dengan kemampuan ini. Anda juga mendapatkan fungsionalitas pelacakan sentuh, memungkinkan Anda menggeser fokus dari satu subjek ke subjek lain dengan memilihnya di layar.

Anda dapat merekam 4K menggunakan sensor lebar penuh, tetapi seperti A7R III, ia juga dapat melakukannya dengan binning piksel yang signifikan. Meski demikian kamera ini belum mendukung perekaman 10-bit 4K, baik secara internal atau melalui output HDMI, membuatnya di belakang model lain dari Fujifilm, Panasonic dan Nikon dalam hal itu. Walaupun itu juga menjadi tanda bahwa Sony masih melindungi pasar kamera video profesionalnya.

Sony A7R IV memiliki Multi Interface Shoe baru yang memungkinkan koneksi digital dari mikrofon shotgun ECM-B1M atau kit adapter XLR XLR-K3M. Dengan yang terakhir, Anda tidak hanya dapat menyesuaikan level langsung pada mic, tetapi juga mengubah arah relatif pada mic baru (shotgun ke omni) berkat delapan kapsul mic dan prosesor sinyal digital canggih.

Fitur lain termasuk transfer data yang lebih cepat melalui USB-C 3.2 Gen 1 dan WiFi, slot kartu SD UHS II ganda, pegangan yang ditingkatkan, dan tahan debu serta kelembaban. Pengiriman kamera baru ini ditetapkan mulai bulan September nanti, dan harganya dipatok di kisaran 3.500 dolar AS (sekitar 4,9 juta rupiah).

[Ard/tim BX]

Tags :

#
sony,
#
sony mirrorless camera,
#
sony a7r iv