MENU
icon label
image label
blacklogo

Review Sony A7C: Kamera Kecil dengan Sensor Besar

OCT 23, 2020@16:30 WIB | 518 Views

Ini merupakan kamera full-frame seharga USD$ 1.800 yang dibekali sensor, prosesor, dan sistem fokus otomatis yang luar biasa meski berdesain cukup minimalis. Bagi yang hobi memotret, ini merupakan kamera full-frame yang dapat disimpan dengan cepat ke dalam tas kecil seperti kamera kecil, namun tidak perlu melepaskan sensor besar atau akses ke jajaran lensa full-frame hebat Sony. Fitur lainnya yang menonjol dari kamera Sony A7C adalah layar artikulasi yang manis hingga bisa memudahkan dalam melakukan vlog atau kompartemen port yang memiliki pintu sebenarnya, bukan colokan floppy yang buruk.

Dan Sony akhirnya menyingkirkan penutup karet gantung yang menutupi port pada model A7 lainnya. Mereka mengambil presisi literal untuk dipasang kembali dan selalu menggantung di jalan. Sekarang ada pintu berengsel yang menutupi port mic, jack headphone, port micro HDMI, port USB-C, dan satu slot kartu SD pada kamera seri A7C. Ini mudah dibuka dan ditutup, tetapi yang terbaik dari semuanya, layar artikulasi tidak diblokir saat mikrofon dicolokkan. Layar yang sepenuhnya mengartikulasikan mudah untuk dilepas, dibalik, atau diposisikan sesuai kebutuhan Anda, namun tetap terasa kokoh. Satu-satunya masalah perangkat keras di kamera ini adalah penempatan tombol menu-nya yang kurang nyaman dan  masih menggunakan sistem menu Sony lama yang kurang disukai.

Untuk perfoma, sistem autofokus real-time kamera Sony A7C merupakan salah satu sistem fokus otomatis terbaik yang tersedia saat ini, dan dapat memotret 115 gambar RAW hingga 10 bingkai per detik, saya dengan cepat kecanduan kecepatan kamera ini. ISO dapat berkisar dari 100 hingga 51.200 dan meluas hingga 204.800. Itu masih merupakan kisaran yang sangat besar, dan merupakan keuntungan utama yang Anda dapatkan dari sensor full-frame A7C dibandingkan dengan format yang lebih kecil. Dalam preset warna standar, JPEG cerah, hidup, dan sangat tajam. Untuk mendorong rentang dinamis kamera, saya mulai menghilangkan sorotan dan mengambil foto objek yang sangat berwarna, yang menghasilkan warna yang sangat jelas dan banyak kontras tanpa harus mengedit foto.

Di sisi video, tidak banyak yang baru di sini. Kamera Sony A7C dapat merekam video 4K 4: 2: 0 8-bit pada 24Ffps dan 30fps, tetapi untuk mendapatkan 120fps atau bahkan 60fps, Anda harus menurunkan ke 1080p. Ada stabilisasi dalam kamera, tetapi ini adalah sistem lima sumbu standar Sony yang bagus hingga mampu menghasilkan video yang berkualitas. Kamera yang lebih baik untuk video di jajaran Alpha jelas adalah Sony A7S III, yang dapat merekam video hingga 4K 4: 2: 2 10-bit pada 120fps - tetapi spesifikasi tersebut akan dikenakan biaya USD$ 3.500, atau hampir dua kali lipat dari seri A7C ini.

Masa pakai baterai kamera Sony ini kuat. Ini dapat merekam dalam 4K selama lebih dari satu setengah jam (tanpa panas berlebih) sebelum baterainya mati. Dengan harga USD$ 1.800, Sony A7C tidak memiliki label harga yang kecil. Ini adalah kamera full-frame berbiaya rendah, yang membuatnya sedikit lebih mudah diakses oleh penghobi dan mereka yang baru memulai. Tapi harganya tidak seagresif Z5 Nikon atau EOS RP Canon. [inn/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
review sony a7c,
#
sony a7c,
#
kamera kecil sensor besar,
#
rekomendasi kamera,
#
kamera terbaik