MENU
icon label
image label
blacklogo

Dengan X-S10 Fujifilm Bermetamorfosa ke Kamera Vlogger

OCT 20, 2020@10:30 WIB | 181 Views

Kamera Fujifilm terbaru hadir dengan skema kontrol mutakhir, layar penuh artikulasi, dan stabilisasi gambar yang bagus. Itulah yang baru saja diumumkan dari kamera baru dalam jajaran mirrorless seri X-nya, X-S10 Fujifilm.

Model baru ini sedikit berbeda dari kamera Fujifilm lainnya, karena dilengkapi dengan skema kontrol yang sudah biasa bagi penembak sistem kamera lain. Ini juga memiliki banyak fitur ramah vlogger, termasuk stabilisasi gambar dalam tubuh dan input mikrofon.

X-S10 akan tersedia mulai November dengan harga $ 999,95 (14,5 Juta Rupiah) tanpa lensa. Untuk yang dilengkapi dengan lensa 18-55 f / 2.8-4 seharga $ 1.399,95 (18,8 Juta Rupiah), atau lensa 16-80 f / 4 seharga $ 1.499,95 (21,7 Juta Rupiah).

Tak seperti kamera Fujifilm lainnya, seperti X-T4, X-T3, atau X-T30, kamera X-S10 menghilangkan kecepatan rana tradisional, ISO, dan dial kompensasi eksposur yang mendukung mode dial dan perintah depan dan belakang dial, seperti banyak kamera Canon, Nikon, dan Sony. Ia juga memiliki dial tanpa label di bahu kiri untuk beralih antara simulasi film X-S10 18. Pengaturan ini akan asing bagi pemilik Fujifilm yang ada, tapi mungkin membuat kamera lebih menarik bagi mereka dari sistem lain.

X-S10 juga memiliki grip yang menonjol, yang lebih besar dari yang ditemukan pada kebanyakan kamera Fujifilm sebelumnya. Pegangan membuatnya lebih mudah untuk memegang kamera dengan satu tangan dan menghilangkan kebutuhan untuk menambahkan aksesori untuk meningkatkan penanganan. Sayangnya, cengkeramannya tidak cukup besar untuk menampung baterai X-T4 yang lebih besar – karena X-S10 menggunakan baterai 1.260mAh W126S yang sama dengan yang ditemukan di banyak kamera Fujifilm lama. Itu juga melepaskan slot kartu SD ganda yang ditemukan pada model kelas atas dan puas dengan satu slot UHS-I.

Seperti X-T4, Fujifilm menawarkan X-S10 sebagai kamera hybrid, yang berarti kamera ini menarik bagi fotografer dan penembak video. Ini memiliki sensor CMOS X-Trans IV 26,1 megapiksel, X-Processor 4, dan sistem fokus otomatis yang sama dengan X-T3 dan X-T4, tetapi tidak cukup cocok dengan model tersebut dalam hal kemampuan video.

X-S10 dapat merekam video 4K 4: 2: 2 10-bit pada 30 frame per detik, tetapi hanya untuk perekam eksternal - perekaman internal dibatasi hingga 4: 2: 0 8-bit. Namun, ia mempertahankan fitur video seperti video full HD berkecepatan tinggi pada 240fps, F-Log, dan zebra.

Fujifilm mengatakan sistem stabilisasi gambar dalam tubuh (IBIS) lima sumbu di X-S10 30 persen lebih kecil dan 30 persen lebih ringan dari yang digunakan di X-T4. Itu memungkinkan kameranya sendiri menjadi lebih ringkas, tetapi memberikan kompensasi guncangan sekitar setengah stop dibandingkan dengan X-T4, maksimal 6 stop.

Soket mikrofon X-S10 dipasang di atas engsel layar sentuh artikulasi, sehingga kabel mikrofon tidak akan menghalangi tampilan layar saat dibalik, tetapi tidak ada jack headphone. Adaptor USB-C ke 3,5 mm disertakan dalam kotak untuk memantau audio, meskipun port USB-C memblokir layar saat dibalik.

Sebagai model tingkat lebih rendah dari X-T4 yang dijual seharga $ 1.600 (23,2 Juta Rupiah), X-S10 menyertakan beberapa perbaikan pada mode eksposur otomatisnya. Sebuah fitur baru akan memungkinkan kamera secara otomatis memilih antara simulasi film Provia, Velvia, dan Astia, tergantung pada konteks pengambilan gambar. Sementara pengaturan Prioritas Pemotretan Otomatis memungkinkan Anda memberi tahu kamera tentang jenis adegan yang Anda potret dan biarkan itu mengambilnya sendiri. Sekarang Anda juga dapat mengambil gambar RAW selain JPEG dalam mode otomatis, sesuatu yang tidak dapat Anda lakukan di kamera Fujifilm lainnya.

X-S10 memiliki skema kontrol X-S10 yang tidak tepat sehingga lebih baik kembali mengatur kecepatan rana dan kompensasi eksposur. Kamera ini juga sulit disesuaikan seperti yang kita inginkan - alih-alih tujuh mode khusus, hanya ada empat, dan tombol bahu kiri atas terbatas hanya untuk menyesuaikan simulasi film.

Ada jutaan orang yang memotret dengan kamera Canon, Nikon, Panasonic, atau Sony yang mungkin telah menghindari kamera Fujifilm sebelumnya. Penembak tersebut mungkin tidak menyukai sistem kontrol throwback Fujifilm, atau mereka mungkin memiliki gaya pengambilan gambar yang bekerja lebih baik dengan kenop perintah depan dan belakang. Atau mungkin mereka vlogger, yang menginginkan sesuatu yang dapat dipertahankan dan menghasilkan bidikan yang mantap.

Sepertinya X-S10 adalah yang pertama di jajaran kamera baru dari perusahaan ini. Jika berhasil, perusahaan kemungkinan akan menindaklanjutinya dengan penerus atau versi yang lebih canggih - format penamaan membiarkan "X-S1" terbuka lebar untuk model potensial tersebut. Tapi kabarnya kamera Fujifilm tradisional tidak akan kemana-mana, dan X-S10 tidak menggantikan model seperti X-T30 atau X-T4.

Fujifilm melompat ke ruang kompetitif, karena Sony, Canon, dan Panasonic semuanya telah merilis model yang disesuaikan untuk calon vlogger tahun ini. X-S10 dilengkapi lebih baik daripada semua model tersebut, dan Fujifilm telah membuat langkah besar dalam meningkatkan kemampuan perekaman video kameranya selama bertahun-tahun, tetapi kita harus melihat apakah itu menjadi favorit vlogger seperti Sony atau Panasonic. [eli/asl/timBX]

Tags :

#
x-s10 fujifilm,
#
kamera vlogger,
#
kamera fujifilm,
#
rekomendasi kamera