MENU
icon label
image label
blacklogo

Memulai Sebagai Data Centre, Carbon Relay Pangkas Biaya Energi Dan Emisi Menggunakan AI

FEB 01, 2019@16:00 WIB | 208 Views

Raksasa teknologi asal Taiwan, Foxconn International mendukung Carbon Relay, sebuah startup yang berbasis di Boston muncul baru-baru ini yang mana startup ini memanfaatkan algoritma yang digunakan oleh perusahaan-perusahaan raksasa seperti Facebook dan Google untuk AI dalam mengekang emisi gas rumah kaca dari industri teknologi mereka sendiri.

Tuntutan komputasi industri teknologi bertanggung jawab atas 3% dari total konsumsi energi - dan penambahan teknologi baru seperti Bitcoin ke dalam bisa menambah 1/2 % kedalam angka tersebut dalam beberapa tahun mendatang, menurut kepala eksekutif Carbon Relay, Matt Provo.

Itu menghabiskan $ 25 miliar untuk energi per tahun di seluruh industri, kata Provo.

Dari seorang mantan karyawan Apple, Provo pergi ke Harvard Business School karena dia tahu dia ingin menjadi pengusaha dan memulai bisnisnya sendiri - dan dia ingin bisnis itu bisa menyelesaikan masalah yang berarti, katanya.

Variabilitas dan sifat dinamis dari pusat data yang berkaitan dengan termodinamika dan susunan fasilitas atau bangunan menarik bagi AI karena manusia tidak dapat mengikutinya.

"Kami tahu apa yang ingin kami fokuskan," kata Provo tentang dirinya dan dua rekan sesama founder. "Kami bertiga juga memiliki latar belakang ilmu lingkungan ... Kami bersemangat membangun sesuatu dimana AI benar-benar memiliki nilai positif ... risiko yang terkait [dengan perubahan iklim] akan menimpa seumur hidup kami, kami sangat terinspirasi untuk membangun perusahaan yang teknologinya akan berdampak pada itu. "

Misi dan tim pendiri Carbon Relay, termasuk Thibaut Perol dan John Platt mampu menarik beberapa pendukung besar.

Perusahaan ini telah mengumpulkan $ 6 juta dari raksasa industri seperti Foxconn dan investor yang berbasis di Boston, termasuk Dr. James Cash - seorang direktur dewan di Walmart, Microsoft, GE dan State Street; pendiri Black Duck Software, Douglas Levin; Karim Lakhani, seorang direktur dewan di Mozilla Corporation; dan Paul Deninger, seorang direktur dewan direksi perusahaan manajemen pengoperasian gedung, Resideo.

Provo dan timnya tidak hanya mengumpulkan uang untuk menangani pusat data - dan keterlibatan Foxconn mengisyaratkan tujuan yang lebih luas. "Visi saya adalah sistem HVAC komersial atau mesin apa pun yang beroperasi dalam suatu bisnis tidak akan dikirimkan tanpa kecerdasan kita di dalamnya," kata Provo.

Yang lebih menarik adalah teknologi perusahaan bekerja tanpa mengekspos bisnis yang mendasari risiko keamanan yang signifikan, kata Provo.

"Pada akhirnya semua yang kami lakukan adalah mengirim kendaraan ini ... nilai-nilai ini. Nilai-nilai ini adalah arahan matematis untuk tindakan yang perlu diambil, ”katanya.

Carbon Relay sudah menguntungkan, menghasilkan pendapatan $ 4 juta tahun lalu dan berada di jalur pertumbuhan yang stabil, menurut Provo.

Carbon Relay menawarkan dua produk: Optimize dan Predict, yang mengumpulkan informasi dari perangkat HVAC yang ada dan kemudian mengontrol sistem-sistem itu secara terus-menerus dan otomatis dengan pengambilan keputusan yang berkelanjutan.

"Setiap pusat data unik dan sangat kompleks, membutuhkan pendekatan tersendiri dalammengelola penggunaan energi dari waktu ke waktu," kata Cash. "Tim Carbon Relay terdiri dari orang-orang yang bersemangat menciptakan solusi yang akan beradaptasi dengan kebutuhan setiap pusat data besar, menciptakan dampak yang nyata dan cepat pada cara organisasi ini dalam melakukan bisnis." [tje/timBX]

Tags :

#
carbon relay,
#
google