MENU
icon label
image label
blacklogo

Kilas balik: Sony Ericsson W800 dan K750 Menunjukkan Nilai Branding yang Baik

JAN 27, 2020@18:40 WIB | 368 Views

Sony pernah memegang beberapa nama merek paling berharga di bidang teknologi. Perusahaan itu praktis menciptakan pemutar musik portabel yaitu walkman yang legendaris. Selain itu, Sony juga mengeluarkan kamera digital pertamanya pada tahun 1996. Namun, perusahaan ini tidak menangani transisi ke ponsel dengan sangat baik. Perusahaan atau tepatnya kemitraan Sony bekerja dengan membagi pekerjaanya ke Ericsson sebesar 50/50, memang cara ini dicoba untuk mengadaptasi branding Sony ke ponsel. Hal ini  memberi mereka contoh handset seperti Sony Ericsson W800, yang memiliki walkman dengan tulisan huruf besar di sisinya.

Tidak hanya itu, ia memiliki tombol dengan logo Walkman yang meluncurkan pemutar musik, yang dapat menangani file MP3 dan AAC. Ini masih dianggap sebagai prestasi yang mengesankan ketika telepon keluar pada tahun 2005. Namun itu bukan satu-satunya telepon yang berfokus pada musik pada tahun itu. Motorola ROKR E1, ponsel iTunes, adalah saingan utamanya. Membandingkan keduanya sangatlah menarik karena menunjukkan perbedaan yang cukup signifikan. Sony (Ericsson) memberi kamu kartu memori sebesar 512MB, kabel USB, dan perangkat lunak Disc2Phone. Kamu juga bisa membeli musik dari toko dan mentransfernya ke telepon. Sebaliknya, Motorola berharap kalian dapat memuat lagu dari koleksi iTunes kamu. iTunes Store dpat membuka pintu virtualnya beberapa tahun sebelumnya dan dapat mendukung iPod. IPod melakukannya untuk musik digital seperti yang dilakukan Walkman untuk kaset.

Sebagai nama besar dalam perangkat keras audio dan pemilik Sony Music (sebenarnya adalah mitra 50/50 di Sony BMG pada 2005), raksasa Jepang ini berada dalam posisi sempurna untuk merebut pasar musik seluler. Ponsel Walkman adalah setengah dari persamaan itu, lalu sebuah toko musik online akan menjadi setengahnya, tetapi itu tidak pernah terwujud. Mereka menyalinnya ke CD dan mentransfer lagu ke telepon yang akan selalu kalah dengan unduhan digital. Selain itu, kamu juga bisa mendengarkan musik tanpa batas, lho! W800 memiliki keunggulan yang jelas atas Motorola (ROKR E1 terbatas pada 500 trek). 512MB yang disertakan dalam kemasan bisa memuat banyak musik, kamu juga bisa mendapatkan kartu memori berkapasitas 2GB. Rata-rata lebih dari 700 lagu (dengan asumsi file 128Kbps, yang tidak masuk akal untuk saat itu). Tidak memiliki speaker stereo, dan tidak ada jack audio standar (Moto memiliki jack 2.5mm).

Tak hanya itu, kamu juga dapat melihat Sony Ericsson K750 hari ini. Sebenarnya, ini pada dasarnya telepon yang sama - perbedaan terbesar antara keduanya adalah branding. Alih-alih berfokus pada musik, K750 adalah kamera telepon. Ini menampilkan modul kamera 2MP yang sama dengan pengaturan yang sedikit berbeda di bagian belakang. Handphone ini juga memiliki penutup geser yang melindungi lensa dan secara otomatis meluncurkan aplikasi kamera ketika kamu menggesernya (W800 memiliki penutup lensa yang lebih kecil, diaktifkan dengan sakelar di bagian belakang). Semuanya dirancang agar terlihat seperti kamera digital Sony, meskipun kami tidak dapat memberi tahu kamu mengapa perusahaan melewatkan kesempatan untuk menggunakan branding Cybershot yang akan datang dengan penerusnya, K800.

Kamu hanya mendapat kartu memori berkapasitas 64MB dengan ponsel ini dan tombol di atas joystick membuka menu multitasking daripada pemutar musik. Ponsel itu memang mendukung MP3 dan AAC, sama seperti W800. Keduanya memiliki tombol rana kamera di samping. Mengapa Sony Ericsson merilis dua telepon yang hampir identik? Jelas, itu adalah permainan pemasaran - W800 menarik bagi pemilik Walkman, K750 bagi mereka yang menggunakan kamera Cyber-shot (meskipun kurangnya branding mungkin sedikit melukai,).

Kamu akan berpikir bahwa akan lebih baik untuk membuat satu ponsel super yaitu kamera Cyber-shot, pemutar musik Walkman, mungkin tampilan Trinitron. Bahkan Sony sendiri tampaknya setuju. Xperia 1 terbaru benar-benar diisi dengan nama merek Sony, melihat materinya, kamu akan melihat semuanya dari merek Bravia yang menghadap konsumen hingga merek profesional seperti monitor referensi Master dan kamera Alpha. Tapi kami berbicara tentang Sony Ericsson W800, K750 dan nilai branding. Laporan Q4 2005, Sony Ericsson menyebut telepon bermerek Walkman merupakan "puncak" di tahun itu dan mengatakan perusahaan mengirim 3 juta unit. Ini termasuk W900 kelas atas dengan konektivitas 3G, jadi itu bukan hanya W800. K750 bahkan tidak disebutkan dalam laporan. Namun, kedua ponsel kemudian menjadi best-seller dengan sekitar 15 juta terjual selama masa hidup mereka. Tampaknya branding ini bukanlah segalanya dalam jangka panjang. [Ech/Hsn/timBX]

Tags :

#
sony,
#
sony ericsson,
#
w800,
#
k750,
#
kilas balik,
#
branding