MENU
icon label
image label
blacklogo

Hal-hal Menggemparkan Yang Terjadi di Tahun 2021 Setelah Era Web3 Dimulai (Part 1)

DEC 23, 2021@10:30 WIB | 343 Views

Melihat kembali 12 bulan terakhir inovasi teknologi tampaknya berjalan dengan baik dan sehat-sehat saja, sebagian besarnya.

Mungkin hal yang paling menentukan tahun ini adalah pergerakan menuju Web yang terdesentralisasi, atau Web3. Ada banyak berita utama seputar blockchain, cryptocurrency, NFT, Ethereum, dan privasi yang terkait dengan Web3. Kita juga menyaksikan era baru perjalanan ruang angkasa, yang dipimpin oleh SpaceX, Blue Origin, dan Virgin Galactic, ketertarikan dengan realitas baru yang disebut metaverse, dan menyambut perilisan gadget, ponsel, dan perangkat baru.

Namun tidak semua berita teknologi positif, Ada isu seputar keragaman dan inklusi dan pekerja memperjuangkan hak untuk berserikat. Kemudian ada penyelidikan antimonopoli yang tampaknya tidak pernah berakhir dari Big Tech. Kontrol ketat Apple atas App Store-nya bisa dalam bahaya setelah menarik perhatian regulator.

Berikut adalah sepuluh kejadian yang menentukan mengapa perkembangan teknologi tahun ini penting.

1. Blockchain, Bitcoin, NFTs Dan Daos

Teknologi terdesentralisasi mungkin adalah yang paling banyak dibicarakan tahun ini, didorong oleh kenaikan pesat dari harga Bitcoin dan obsesi dengan token non-fungible (NFT). Teknologi generasi berikutnya ini telah menjadi bahasa sehari-hari yang dikenal sebagai Web3 dan tidak lagi hanya iseng-iseng.

Bitcoin adalah mata uang kripto yang paling terkenal dan pada satu momen di tahun ini sebuah Bitcoin bernilai sebanyak $68.000. Itu juga menjadi mata uang resmi El Salvador, yang pertama untuk token. Tetapi penggunaannya bukannya tanpa kontroversi karena para kritikus berpendapat bahwa memproduksi kripto merusak lingkungan. Sementara China adalah pemimpin dalam perkembangan Bitcoin global pada awal tahun 2021, China telah melarang dan AS sekarang memiliki pangsa pasar terbesar. Seiring dengan kenaikan Bitcoin, sesama token seperti Ethereum, Dogecoin dan Shiba Inu memperoleh nilai.

Adapun NFT, karya seni digital ini telah melonjak popularitasnya, dengan sebuah karya seni dilelang dengan rekor $69 juta.

Baca juga: Samsung akan Membuat Chip-Chip Baru untuk Mendukung Revolusi Teknologi Otomotif

2. Gadget Terbaru

Akan terasa kurang jika kita tidak melakukan penutupan teknologi akhir tahun tanpa melihat gadget-gadget yang saat ini ada di pasaran. Ada iPhone 13, Google Pixel 6, Microsoft Surface Duo 2, Samsung Galaxy S21, Z Fold 3, dan Z Flip 3 semuanya diluncurkan. IPad baru, MacBook Pro, Microsoft Surface Laptop Studio, dan Nintendo Switch OLED. Dan kita tidak bisa melupakan kacamata pintar dari Facebook dan Snap. Lihat kumpulan gadget tahun ini yang membuat kita berpikir untuk mengahambur-hamburkan duit.

3. Antitrust Apple

Dalam beberapa tahun terakhir, Facebook dan Google membangkitkan kembali regulator, dan eksekutif dari perusahaan teknologi ini diminta untuk hadir di hadapan Kongres. Tahun ini, bagaimanapun, Apple menarik perhatian tidak hanya anggota parlemen AS, tetapi juga di Uni Eropa, Jerman, Rusia, Jepang, India, dan di seluruh belahan dunia. Kritikus menuduh Apple terlibat dalam perilaku anti persaingan dengan App Store-nya.

Beberapa kasus hukum pada tahun 2021, termasuk gugatan yang diajukan oleh pembuat Fortnite Epic Games, akhirnya mulai mengurangi pertahanan Apple. Tahun depan mungkin kita bisa melihat lebih banyak perubahan datang ke ekosistem iOS karena menghadapi pengawasan lebih lanjut.

4. Perlombaan Untuk Memprivatisasi Perjalanan Luar Angkasa

Tahun lalu, SpaceX milik Elon Musk menjadi perusahaan komersial pertama yang mengirim roket berawak ke luar angkasa dan berlabuh dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional, sebuah tonggak penting dalam kembalinya Amerika ke luar angkasa. Virgin Galactic milik Richard Branson mengikutinya pada tahun 2021, bersama dengan Blue Origin milik Jeff Bezos.

Peluncuran tersebut menggarisbawahi perlombaan di antara para miliarder ini untuk memprivatisasi perjalanan ruang angkasa. Namun, para kritikus berpendapat bahwa alih-alih membidik orbit lebih jauh, Musk, Branson, dan Bezos mungkin menemukan investasi yang lebih berarti dalam membantu memperbaiki keadaan di Bumi.

Baca juga: Gugatan Class Action Diterima Pihak Apple Atas Layar Apple Watch

5. Serangan Cyber Dan Ransomware Terbesar

Masih terhuyung-huyung dari peretasan SolarWinds utama yang berdampak pada bisnis dan banyak agen federal pada tahun 2020, AS belum sepenuhnya keluar dari masalah. Tahun ini, negara tersebut menyaksikan para peretas menghancurkan pipa minyak utama, mengejar sistem komputer milik pembuat obat vaksin COVID-19, meluncurkan serangan ransomware yang menghancurkan terhadap penyedia perangkat lunak TI Kaseya, mencuri kode sumber dari layanan streaming langsung Twitch Amazon, dan baru-baru ini.

Mengeksploitasi kerentanan dalam perangkat lunak logging Apache yang populer. Pemerintahan Biden telah mengambil langkah-langkah untuk menopang pertahanan dunia maya negara itu, tetapi apakah itu cukup untuk menghentikan para peretas?[shf/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
web3,
#
tech 2021,
#
nft,
#
apple,
#
daos,
#
bitcoin,
#
samsung,
#
antitrust apple,
#
serangan cyber