MENU
icon label
image label
blacklogo

Demi Suara Sempurna, Apple Kerjakan AirPods Kunduksi Tulang?

AUG 10, 2020@18:30 WIB | 171 Views

Suara lebih baik, aksesibilitas lebih sempurna, mungkin akan segera menjadi kenyataan.

Apple sedang mengerjakan AirPods dengan suara yang lebih baik dan aksesibilitas juga yang lebih baik untuk orang-orang dengan gangguan pendengaran. Kantor Paten dan Merek Dagang A.S. telah memberi Apple paten untuk "peralatan untuk mengirimkan sinyal audio" yang menggunakan konduksi suara berbasis udara pada umumnya, ditambah sesuatu yang dikenal sebagai "transduser konduksi tulang".

Jika ini adalah cetak biru untuk AirPods yang memanfaatkan hubungan antara struktur tulang dan getaran di tengkorak Anda untuk menghasilkan suara di luar saluran telinga Anda, ini adalah pengubah keadaan bagi orang-orang yang lahir tanpa saluran telinga eksternal, atau mereka yang menganggap earbud menyakitkan atau tidak efektif.

Menurut informasi latar belakang dalam paten, headphone konduksi tulang memungkinkan Anda mendengar audio secara langsung melalui getaran di tengkorak Anda. Headphone konduksi udara, pertama-tama mengubah sinyal suara menjadi getaran udara yang dapat dideteksi telinga Anda.

Headphone konduksi tulang dapat menggunakan tulang di tengkorak Anda untuk menghasilkan suara, dari tulang temporal di sisi wajah Anda di bagian depan atau belakang telinga Anda, hingga tulang sphenoid di bagian tengah depan tengkorak Anda, hingga tulang rahang.

Alat bantu dengar jenis ini memiliki beberapa keunggulan. Karena headphone tidak menghalangi udara di saluran telinga, headphone memudahkan Anda mendengar suara eksternal saat mendengarkan audio (bagi pelari ini sangat penting). Karena udara tidak diperlukan untuk transmisi suara, teknologi semacam ini dapat mengaktifkan headphone bawah air.

Yang terpenting, headphone konduksi tulang adalah alternatif yang baik untuk orang yang saluran pendengarannya mungkin telah terganggu atau rusak.

Kekurangan dari produk ini adalah memiliki suara frekuensi tinggi, yang menurut para penemu merupakan tantangan besar. Pendengaran manusia umumnya berkisar antara 20 hingga 20.000 Hertz (Hz), sesuai paten, teknologi konduksi tulang mulai menurun pada rentang lebih tinggi dari 4.000 Hz.

Jadi Anda mungkin benar-benar dapat merasakan sensasi suara — seperti, langsung melalui tulang di kepala Anda, yang mungkin tidak sebaik getaran bass di headphone Beats Solo Anda. Para penemu menggambarkan ini sebagai "sensasi menggelitik bagi pengguna, hingga disebut mengganggu."

Jelasnya, konduksi tulang bukanlah teknologi baru, dan bukan Apple penemunya. Teknologi ini sudah ada sejak tahun 1970-an, ketika para peneliti memperkenalkan alat bantu dengar penahan tulang pertama kali.

Perangkat ini melewati saluran pendengaran eksternal dan telinga tengah dan sebagai gantinya menggunakan prostesis titanium, yang ditanamkan ke tengkorak Anda melalui pembedahan. Prosesor suara dipasang pada penyangga kecil yang terlihat di luar kulit Anda. Saat implan menggetarkan tengkorak dan telinga bagian dalam Anda, implan tersebut menstimulasi serabut saraf yang, pada dasarnya, memungkinkan pendengaran.

Musik, dialirkan ke otak Anda. AirPod yang ditanamkan secara bedah tidak terdengar dengan baik — kecuali Anda bertanya kepada Elon Musk, yang ingin menanamkan chip di kepala Anda untuk membantu Anda mengalirkan musik — dan patennya cukup banyak mengakui hal itu. "Dalam beberapa kasus, transduser konduksi tulang dapat terdiri dari implan subdermal," kata paten tersebut.

Selain itu, ada kemungkinan alat bantu dengar dapat dikombinasikan dengan "sepasang kaca mata yang mampu menampilkan video kepada pengguna atau menambah persepsi visual pengguna." Mungkin ini tugasnya Apple Glass. Sepertinya apa pun yang mungkin dilakukan Apple dengan teknologi ini akan mencakup model hibrida yang menggunakan konduksi suara berbasis udara dan konduksi tulang. Menurut paten, peralatan mungkin menggunakan filter untuk membantu memisahkan frekuensi yang lebih rendah dari frekuensi yang lebih tinggi yang tidak dapat dikompensasikan oleh perangkat konduksi tulang.

Untuk mengatasi sensasi menggelitik dari tulang di kepala Anda yang benar-benar bergetar, Apple telah berpikir menggunakan kompresor untuk mengurangi intensitas sinyal audio tersebut.

Bagaimanapun, paten menyatakan perangkat itu bisa berupa apa saja mulai dari alat bantu dengar hingga lubang suara, jadi ada banyak ruang untuk spekulasi. Meski "AirPods for Everyone" memang memiliki ciri khas yang menarik, paten bukanlah janji atau bukti penemuan di masa depan, jadi bijaksanalah. [eli/asl/timBX]

Tags :

#
apple,
#
airpods,
#
airpods kunduksi tulang