MENU
icon label
image label
blacklogo

Bud Berniat Hubungkan Bank Dengan Fintech Dan Penyedia Layanan Keuangan Lainnya

FEB 05, 2019@08:00 WIB | 50 Views

Bud, fintech asal UK yang membantu bank menghubungkan aplikasi dan data mereka dengan perusahaan fintech lainnya dan penyedia layanan keuangan.

Awalnya diluncurkan kembali pada tahun 2016 sebagai aplikasi konsumen yang ingin membuat berbagai layanan keuangan yang dapat diakses dari single aggregated interface, startup yang berbasis di London ini telah beralih ke platform teknologi yang ditawarkannya kepada bank dalam membantu mereka tetap lebih kompetitif di era Open Banking/PSD2. Teknologinya memungkinkan bank membuat aplikasi dan layanan baru yang memungkinkan bagi pelanggan mereka untuk mengelola semua produk keuangan mereka hanya dengan satu aplikasi saja.

Pada dasarnya, Bud bertindak sebagai lapisan teknologi yang secara cerdas menghubungkan data rekening bank ke layanan keuangan pihak ketiga, termasuk yang disediakan oleh fintech dan penyedia keuangan lama, serta melakukan pekerjaan berat lainnya yang diperlukan untuk menciptakan pengalaman konsumen yang lebih baru dari data bank.

"Pekerjaan yang telah kami lakukan dengan First Direct ... adalah sebuah karya fitur dan fungsi yang dimungkinkan oleh regulasi baru, data sains, dan koneksi yang relevan dengan layanan fintech dan perbankan," kata CTO dan salah satu pendiri Bud, George Dunning melalui TechChruch.

“Kami telah membangun sejumlah fitur pengayaan data dengan menggunakan data transaksional untuk membuat kehidupan orang-orang lebih mudah. Koneksi dan agregasi akun orang merupakan standar saat ini, jadi kami fokus pada hal-hal seperti meningkatkan literasi keuangan. Balance Smart adalah fitur yang menunjukkan kepada pengguna apa yang bisa mereka belanjakan dengan aman dan 'Goals’ membantu mereka dalam merencanakan ke depan. Regular payment finder kami yang canggih mampu memfilter dan melacak pembayaran tagihan dan jika anda dapat menghemat uang, Bud menghubungkan anda ke layanan yang akan mewujudkannya ”.

Banyak dari fitur ini didukung oleh kemampuan Bud dalam menggunakan data untuk mendeteksi pola dan perilaku. "Sesuatu yang sederhana seperti mendeteksi apakah seseorang pergi ke luar negeri dan membantu mereka mendapatkan asuransi dalam perjalanan mereka dengan menggunakan salah satu mitra kami dari dalam aplikasi jauh lebih baik daripada jika anda melakukannya dengan cara lama," kata Dunning.

Selain First Direct yang dimiliki HSBC (salah satu mitraBud), co-founder Bud tidak dapat mengungkapkan salah satu pelanggan bank lain dari perusahaan. "Kami bekerja dengan beberapa bank di seluruh industri, menggunakan perbankan terbuka dan pasar layanan kami untuk memecahkan masalah bagi pelanggan mereka yang tidak bisa diselesaikan sebelum sekarang," katanya.

Di sisi fintech dan jasa keuangan, Bud saat ini bekerja di 85 perusahaan yang berbeda. Ini termasuk fintechs Wealthify dan PensionBee ke perusahaan yang lebih mapan seperti Hiscox dan AJ Bell.

Sementara itu, Bud mengatakan dengan modal baru akan mendukung ekspansi tim Bud, saat perusahaan bergerak untuk menggandakan jumlah karyawannya menciptakan "tim terbesar yang didedikasikan untuk Open Banking ". Jumlah karyawan pada saat ini adalah 62 karyawan.

Pernyataan isyarat dari Raman Bhatia, kepala bang digital di HSBC Retail Banking and Wealth Management: "Sejak awal kemitraan kami dengan Bud pada tahun 2017 lalu, kami telah terkesan dengan pendekatan tim terhadap inovasi. Mereka telah membantu membentuk pendekatan kami terhadap open banking, bekerja bersama kami untuk memberikan layanan yang membuat perbankan lebih mudah bagi pelanggan kami. Mereka menonjol karena termotivasi oleh misi mereka dalam membantu orang-orang dalam menjalin hubungan yang lebih baik dengan layanan keuangan ”. [tje/timBX]

Tags :

#
start up,
#
finance,
#
bud,
#
fintech