MENU
icon label
image label
blacklogo

Aplikasi Otomatis Besutan Apple dan Google Pelacak Paparan COVID

SEP 02, 2020@18:30 WIB | 172 Views

Negara sekarang dapat menyebarkan pemberitahuan eksposur tanpa membangun aplikasi mereka sendiri. Apple dan Google meluncurkan kerangka kerja perangkat lunak yang dibuat secara otomatis untuk membantu negara menggunakan aplikasi pelacakan kontak mereka sendiri. Dikembangkan sebagai kelanjutan dari kerangka pemberitahuan keterpaparan sebelumnya.

Sistem baru ini memungkinkan otoritas kesehatan masyarakat menghindari pekerjaan yang lebih luas dalam meluncurkan aplikasi mandiri. Cukup mengkonfigurasi kerangka kerja dasar untuk kebutuhan negara mereka. Aplikasi yang sudah ada tidak akan terpengaruh oleh framework baru, dan mengadopsi framework tersebut tidak akan mencegah negara meluncurkan aplikasi yang lebih baik di masa mendatang.

“Sebagai lanjutan dalam pekerjaan kami dengan otoritas kesehatan masyarakat tentang Pemberitahuan Eksposur, kami mempermudah dan mempercepat dengan menggunakan Sistem Pemberitahuan Eksposur tanpa perlu membuat dan memelihara aplikasi,” Apple dan Google mengatakan dalam sebuah pernyataan.

"Exposure Notifications Express memberikan opsi lain bagi otoritas kesehatan masyarakat untuk melengkapi operasi pelacakan kontak mereka dengan teknologi tanpa mengorbankan prinsip inti privasi dan keamanan pengguna."

Pertama kali diluncurkan pada bulan April, sistem pemberitahuan eksposur yang digunakan oleh Apple dan Google mengirimkan pekerjaan pengembangan aplikasi ke departemen kesehatan masyarakat setempat, dengan fokus memastikan privasi dan interoperabilitas setelah pemberitahuan dibagikan. Sementara 25 negara bagian sedang menjajaki beberapa jenis sistem aplikasi, ada enam dari proyek tersebut yang benar-benar diluncurkan dalam banyak kasus karena beban teknis dalam membangun dan menerapkan aplikasi.

“Badan kesehatan masyarakat membawa beban luar biasa dalam mengelola respons virus korona baru,” kata Scott J. Becker, CEO Asosiasi Laboratorium Kesehatan Masyarakat (APHL). “Menawarkan solusi turn-key seperti EN Express dapat sangat mengurangi beban mereka dan menghilangkan banyak persyaratan di muka untuk membuat aplikasi dan menyiapkan server.”

Kerangka kerja ini memungkinkan interoperabilitas antar negara bagian, dengan kemampuan untuk memberi tahu pengguna aplikasi Virginia tentang eksposur dari pengguna aplikasi Maryland, misalnya. Pada bulan Juli, APHL meluncurkan server kunci nasional untuk memungkinkan interoperabilitas yang lebih efisien antara badan-badan negara bagian.

Di dalam sistem baru, departemen kesehatan yang berpartisipasi akan mengumpulkan file konfigurasi, sehingga memungkinkan mereka untuk menetapkan skor risiko terpapar. Kemudian mengarahkan pengguna ke situs web departemen kesehatan khusus, dan mengubah rekomendasi untuk pengguna yang telah terpapar. Setelah konfigurasi selesai, iOS dan Android dapat secara otomatis menghasilkan perangkat lunak yang diperlukan, meskipun kedua sistem operasi menangani tugas tersebut secara berbeda. Di Android, file konfigurasi akan secara otomatis menghasilkan aplikasi Android khusus, sementara iOS akan memasukkan pengaturan ke dalam sistem kontak OS-nya.

Versi iOS akan dibangun ke dalam iOS 13.7, yang diatur untuk diterapkan pada hari Selasa. Android berencana menerapkan sistem tersebut akhir bulan ini untuk semua pengguna dengan Android 6.0 atau lebih tinggi.

Sistem pemberitahuan eksposur pada awalnya dirancang untuk menghindari pengumpulan data yang berlebihan, tetapi pengenalan aplikasi out-of-the-box berarti lebih banyak data yang akan dikumpulkan oleh Apple dan Google.

iOS akan tetap mengumpulkan analitik perangkat umum dan informasi kerusakan (jika pengguna telah memilih). Aplikasi Android yang dibuat secara otomatis akan mengumpulkan info sistem yang tidak teridentifikasi termasuk panggilan kesalahan API. Meski demikian tim mengatakan masih belum ada pengumpulan data yang dapat mengidentifikasi pengguna tertentu yang telah terpapar. Google juga telah berkomitmen untuk menerbitkan kode sumber dari aplikasi Android yang dibuat secara otomatis untuk memungkinkan audit pihak ketiga. Simak video ini: 

Maryland, Nevada, Virginia, dan Washington, DC telah berkomitmen untuk menerapkan sistem baru tersebut. Gubernur Maryland, Larry Hogan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kerangka kerja baru tersebut akan membantu upaya kesehatan masyarakat yang sedang berlangsung di negara bagiannya.

"Exposure Notifications Express akan membantu menyelamatkan nyawa, sangat meningkatkan operasi pelacakan kontak kami, dan memajukan pemulihan COVID-19 di seluruh negara bagian kami," kata Hogan dalam sebuah pernyataan. “Kami menghargai kolaborasi kami dengan Apple dan Google, dan berharap dapat meluncurkan teknologi canggih ini di Maryland.” [eli/asl/timBX]

Tags :

#
apple,
#
google,
#
aplikasi covid,
#
inovasi teknologi,
#
teknologi inovatif