MENU
icon label
image label
blacklogo

Perangkat Wearable Luar Biasa Pendeteksi Serangan Epilepsi

OCT 05, 2020@12:00 WIB | 181 Views

Perangkat ini memiliki kemampuan luar biasa, karena dapat mendeteksi serangan epilepsi satu jam sebelum menyerang.

Hanya dalam beberapa tahun yang singkat, perangkat yang dapat dikenakan telah berubah dari impian memiliki benda futuristik menjadi nyata, bahkan menjadi penyelamat. Sekarang sebagian besar dari kita puas untuk menggunakan sensor oksigen darah Apple Watch Series 6. Sementara itu, peneliti seperti Oren Shriki, dari Departemen Kognitif dan Ilmu Otak di Universitas Ben-Gurion Israel, sudah bekerja keras untuk mengetahui apa yang akan terjadi selanjutnya.

Shriki sedang mengembangkan perangkat yang dapat dikenakan yang akan dapat menghasilkan peringatan dini terhadap serangan epilepsi, dan kemudian mengirimkan pesan tersebut ke ponsel cerdas pengguna atau, mungkin, perangkat lain - hingga satu jam sebelum itu terjadi. Dengan kemampuan itu, dapat membantu pengguna untuk mempersiapkan dan menghindari skenario seperti jatuh atau cedera lain yang mungkin timbul karena mereka tidak sadar.

"[Perusahaan spinout kami] NeuroHelp mengembangkan algoritme yang dapat mendeteksi serangan epilepsi, dan yang lebih penting lagi memperkirakan kejang yang akan datang, berdasarkan pengukuran aktivitas otak non-invasif," kata Shriki kepada Digital Trends. “Algoritme dikembangkan menggunakan data EEG (baca: elektroensefalografi) yang dikumpulkan dari banyak pasien epilepsi. Tujuan akhirnya adalah untuk mengembangkan perangkat yang dapat dikenakan yang merekam EEG dari kulit kepala dan mengirimkan sinyal ke smartphone. Aplikasi ponsel cerdas kemudian akan memproses sinyal menggunakan algoritme dan menghasilkan peringatan yang relevan untuk pasien, serta untuk keluarga dan pengasuh. "

Semua tentang sinyal otak

Sejauh ini, Shriki mengatakan tim telah mendemonstrasikan kemanjuran algoritme menggunakan database rekaman EEG yang diambil dari pasien epilepsi. Tim telah melatih dan menguji beberapa algoritme pembelajaran mesin, dengan yang paling efektif mencapai tingkat akurasi 97%. Algoritme berfungsi dengan mencari pola karakteristik aktivitas otak yang terkait dengan kejang yang sedang berlangsung atau yang akan datang. Para peneliti yang mengembangkan algoritme adalah pakar terkemuka dalam analisis sinyal otak dan pembelajaran mesin, menjadikannya proyek yang ideal untuk mereka kerjakan.

Tidak seperti Apple Watch, yang melakukan semua penilaian melalui pergelangan tangan, kemampuan penginderaan ini mengharuskan pemakainya memakai elektroda yang dipasang di kepala. (Meskipun mereka benar-benar menunjukkan bahwa kemampuan prediksi algoritme hanya berkurang hingga 95% ketika elektroda yang digunakan jauh lebih sedikit.) Namun, dengan chip pembaca otak dan teknologi serupa lainnya, tentu bukan halangan untuk ini.

"Pendekatan lain [memang ada yang] melibatkan jam tangan pintar dengan sensor gerak," kata Shriki. “[Tapi] mereka hanya bisa mendeteksi kejang, bukan memprediksi. Kedua, mereka mendapat alarm palsu dari gerakan yang tidak berhubungan dengan kejang, dan mereka tidak dapat mendeteksi kejang tanpa manifestasi otot. Tantangan dalam pendekatan kami adalah memiliki desain tersembunyi yang kompak yang akan diterima oleh komunitas epilepsi, dan kami sedang mengerjakannya. "

Mengenai kapan ini akan masuk ke pasar, Shriki mengatakan mungkin perlu tambahan dua tahun. “Kami sedang mengerjakan beberapa hal secara paralel, termasuk desain perangkat, yang akan didasarkan pada komponen off-the-shelf, eksperimen klinis, dan persetujuan FDA,” katanya. [eli/asl/timBX]

Tags :

#
wearable,
#
alat pendetek epilepsi,
#
apple watch