MENU
icon label
image label
blacklogo

Bekas Tempat Bom Perang Dunia II Dijadikan Pertanian Masa Depan

NOV 26, 2020@09:00 WIB | 167 Views

Jauh di bawah jalanan kota London, tepatnya  di bekas kompleks tempat perlindungan bom yang ditinggalkan sejak Perang Dunia II, ada sesuatu lahan yang dibangun dengan teknologi tinggi. Dan lahan tersebut bisa menjadi sebuah pertanian masa depan. Pertanian di terowongan ini dikenal sebagai Growing Underground (GU), dan terletak 108 kaki di bawah jalan utama di Clapham, pinggiran selatan London. Setiap tahunnya, di 6.000 kaki persegi tempat penampungan bom tua itu, ada lebih dari 100 ton tunas kacang, kucai, daun ketumbar, brokoli, mustard wasabi, arugula, adas, mustard merah, lobak batang merah muda, selada air, pucuk bunga matahari, dan daun salad ditabur, ditanam, dan disiapkan untuk didistribusikan.

Lahan pertanian berteknologi tinggi ini, yang juga termasuuk produksi dan pengangkutan tanamannya merupakan ide anak pengusaha Richard Ballard dan mitra bisnisnya Steve Dring. “Perserikatan Bangsa-Bangsa memperkirakan bahwa kita membutuhkan 70 persen lebih banyak makanan pada tahun 2050,” kata Ballard.

Perjalanan Ballard dan rekannya tentu saja tidak berjalan mulus pada awalnya, namun kini mereka kini bisa mencapai kesuksesan dalam bidang pertanian di masa depan. Kedua pria tersebut awalnya tertarik dengan gagasan bertani vertikal sebagai cara yang efisien untuk memberi makan orang, terutama di daerah perkotaan. Dari sini, mereka makin berkembang dan sukses menciptakan lahan pertanian masa depan.

Pertanian ini tidak rentan terhadap cuaca, dan tanaman dapat dilindungi dari kontaminasi makanan dan ditanam tanpa herbisida dan pestisida. Biaya transportasi minimal, panen sering dilakukan secara otomatis, dan banyak air yang digunakan untuk bercocok tanam dapat didaur ulang.

Tetapi pertanyaan tentang bagaimana membangunnya di kota di mana ruang hidup sangat mahal merupakan tantangan besar pertama mereka. Saat itu, jalur Crossrail London sedang dalam tahap konstruksi. Penggalian kereta api berkecepatan tinggi sepanjang 73 mil di seluruh kota secara teratur ditampilkan di berita TV — terutama karena rahasia masa lalu kota sedang digali, termasuk lubang wabah, artefak Romawi, dan bom Perang Dunia II yang tidak meledak. Ini membuat Ballard dan Dring mempertimbangkan untuk bergerak di bawah tanah.

Mereka bekerja dengan perusahaan manajemen jaringan kereta bawah tanah kota, Transport for London (TfL), untuk menemukan situs Clapham. “Selama kami tidak membangun klub malam bawah tanah, mereka senang kami mencoba sebuah pertanian kecil untuk melihat apakah terowongan dapat berfungsi sebagai lingkungan yang berkembang,” kata Dring.

Dari dana kampanye crowdfunding, mereka membangun dan mengembangkan situs. Setelah uji coba yang sukses di satu bagian kecil tempat penampungan, Ballard dan Dring menegosiasikan sewa hampir 20 tahun dari TfL dan mulai beroperasi pada 2015 serta mulai dengan beberapa pekerja saja. Itu dengan peraturan yang ketat demi perkembangan tunas tumbuhan yang ada dan para pekerja itu sendiri. Lahan pertanian yang sedang bekerja saat ini menempati seperdelapan dari potensi luas lahan seluas 45.000 kaki persegi. Seluruh situs adalah dua terowongan paralel, masing-masing sepanjang 1.640 kaki. Dibangun pada puncak Blitz antara 1940 dan 1942 dan mampu menampung 8.000 orang, ruang itu sudah terhubung ke listrik dan pasokan air London sebelum Growing Underground pindah.

 “Itu adalah lingkungan yang terkendali. Kami tidak membutuhkan pestisida tetapi kami tidak mampu menimbulkan kontaminasi, "kata Jess Moseley, koordinator operasi dan pemandu wisata GU. “Kami meminta pengunjung untuk melepas perhiasan mereka untuk mencegah kemungkinan kontaminasi benda asing".

Lahan ini memang boleh dikunjungi, namun pengunjung diwajibkan mencuci tangan mereka sampai bersih dengan sabun dan menggunakan pembersih berbasis alkohol pada mereka, dan kemudian bebas memasuki pertanian.

Sebagian besar tanaman GU adalah tumbuhan mikro — hanya ada dua tanaman yang lebih besar, pucuk kacang polong dan pucuk bunga matahari. Sebagian besar hasil bumi ukuran penuh seperti wortel atau bok choy dapat ditanam di sini, tetapi mereka membutuhkan waktu terlalu lama untuk tumbuh agar menguntungkan. Namun, penelitian lebih lanjut tentang spektrum pencahayaan alternatif dapat memungkinkan hal ini, kata manajer operasi GU Alex Hamilton-Jones. Dalam waktu singkatnya, tim Growing Underground telah mengembangkan varietasnya dan mengurangi waktu perputaran tanaman. Hal itu tidak lepas dari sejumlah inovasi teknologi yang mengoptimalkan kondisi pertumbuhan di pertanian.

Untuk membantu tanaman tumbuh dengan cepat, lampu yang tepat adalah kuncinya. Ballard dan Dring mencoba tujuh LED berbeda selama Litbang mereka dan menemukan bahwa sistem yang mereka gunakan — LED spektrum AP673L dari Valoya dari Finlandia — menghasilkan hasil terbaik dan rasa terbaik.

Hasilnya adalah produk kompak dengan rasa yang kuat yang ditanam dalam waktu singkat dalam kondisi yang tidak hanya sesuai dengan tanaman tetapi juga memenuhi kebutuhan para penanam. Tidak ada musik yang diputar di area penanaman — pekerja jarang menghabiskan banyak waktu di sini, karena tanaman melakukan semua pekerjaan mereka sendiri.

Selain pencahayaan berteknologi tinggi, ada beberapa adaptasi lain yang memungkinkan tanaman di dalam terowongan tumbuh begitu cepat. Ini dimulai ketika benih disemai yang tanpa bantuan tanah konvensional hingga proses pendistribusiannya diatur sedemikian rupa.

Tanaman di sini dapat dipanen, dikemas, dikirim, dan disajikan di piring dalam waktu empat jam. Mengurangi waktu yang dihabiskan dalam perjalanan berarti produk GU memiliki umur simpan lebih lama daripada yang ditanam di luar ibukota. Hasilnya, makanan tersebut dijual di beberapa pengecer dan grosir makanan utama di Inggris Raya.

Saat GU tumbuh, pertanian serupa juga sudah mulai diterapkan di beberapa kota dunia. Seperti di Korea Selatan, pertanian sayuran di bawah tanah bermunculan di stasiun bawah tanah di metro Seoul, berkat start-up bernama Farm8, sementara di Tokyo, terowongan utilitas terbengkalai yang dibangun untuk melayani kota pencakar langit yang tidak pernah terwujud juga telah diubah menjadi seperti GU di London. Di Hamburg, Jerman, pertanian vertikal bernama & pernah menggunakan metode yang mirip dengan GU untuk memanen tanaman salad. [inn/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
pertanian masa depan,
#
inovasi teknologi,
#
richard ballard,
#
steve dring