MENU
icon label
image label
blacklogo

AI Telah Mampu Identifikasi Lagu Lewat Gelombang Otak

FEB 10, 2021@08:00 WIB | 676 Views

Dari Journey's “Don't Stop Believin '” hingga “Bohemian Rhapsody” milik Queen hingga “Can't Get You Out Of My Head” milik Kylie Minogue, ada beberapa lagu yang berhasil menembus saluran telinga kita dan mengambil tempat tinggal di otak kita. Bagaimana jika mungkin membaca sinyal otak, dan menggunakannya untuk menebak secara akurat lagu mana yang didengarkan seseorang pada saat tertentu?

Itulah yang sedang dikerjakan oleh para peneliti dari departemen Desain yang Berpusat pada Manusia di Universitas Teknologi Delft di Belanda dan departemen Ilmu Kognitif di Institut Teknologi India Gandhinagar. Dalam eksperimen baru-baru ini, mereka menunjukkan bahwa hal itu sangat mungkin - dan implikasinya bisa lebih signifikan daripada yang Anda kira.

Untuk penelitian tersebut, para peneliti merekrut sekelompok 20 orang. dan meminta mereka untuk mendengarkan 12 lagu menggunakan headphone. Untuk membantu fokus mereka, ruangan itu digelapkan dan para relawan ditutup matanya, masing-masing dilengkapi dengan penutup elektroensefalografi (EEG) yang mampu mendeteksi aktivitas listrik di kulit kepala secara noninvasif saat mereka mendengarkan lagu.

Data otak ini, bersama musik yang sesuai, kemudian digunakan untuk melatih jaringan saraf tiruan agar dapat mengidentifikasi hubungan di antara keduanya. Saat algoritme yang dihasilkan diuji pada data yang belum pernah dilihat sebelumnya, algoritme tersebut dapat mengidentifikasi lagu dengan benar dengan akurasi 85% - seluruhnya berdasarkan gelombang otak.

Membaca pikiran, melatih mesin

Ini bukan pertama kalinya para peneliti menunjukkan bahwa mungkin saja melakukan demonstrasi "membaca pikiran" yang akan membuat David Blaine cemburu, semuanya menggunakan data EEG. Misalnya, ahli saraf di Canada's University of Toronto Scarborough sebelumnya telah merekonstruksi gambar berdasarkan data EEG untuk membuat ulang gambar wajah yang disimpan dalam pikiran seseorang secara digital. Penelitian Miyapuram sendiri sebelumnya mencakup sebuah proyek di mana data EEG digunakan untuk mengidentifikasi klip film yang ditonton oleh peserta, dengan masing-masing klip dimaksudkan untuk memancing respons emosional yang berbeda.

Menariknya, karya terbaru ini menunjukkan bahwa algoritme yang terbukti sangat efektif dalam menebak lagu yang sedang didengarkan oleh satu peserta, setelah dilatih dengan otak spesifiknya, tidak akan berfungsi dengan baik bila diterapkan pada orang lain. Faktanya, "tidak terlalu baik" adalah pernyataan yang meremehkan: Akurasi dalam pengujian ini turun drastis dari 85% menjadi kurang dari 10%.

Jalan menuju antarmuka otak-komputer

Dalam jangka menengah, Lomas menyarankan hal itu bisa mengarah pada aplikasi yang kuat untuk mendapatkan informasi tentang "kedalaman pengalaman" yang dinikmati oleh seseorang yang terlibat dengan media. Dengan menggunakan alat analisis otak, mungkin (dan, memang, seharusnya) mungkin untuk secara akurat memprediksi seberapa dalam keterlibatan seseorang saat, misalnya, menonton film atau mendengarkan album.

Pengukuran keterlibatan berbasis otak kemudian dapat digunakan untuk mengasah pengalaman tertentu. [mar/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
bohemian rhapsody,
#
ai,
#
artificial inteligence