MENU
icon label
image label
blacklogo

MotoGP: Valentino Rossi dan Semua Tim Yang Dibela di MotoGP

MAR 01, 2021@17:00 WIB | 328 Views

Valentino Rossi memulai babak baru dari karirnya di MotoGP dengan membuat penampilan publik pertamanya bersama Petronas SRT pada acara peluncuran tim. Hebatnya, 2021 akan menjadi musim ke-26 Rossi di dunia balap grand prix - setelah melakukan debut penuh waktu di kelas 125cc pada tahun 1996 - dan yang ke-22 di kelas utama.

Catatan Rossi di MotoGP sangat legendaris, pembalap asal Italia itu mengumpulkan tujuh gelar dunia, 89 kemenangan balap, 55 pole position dan total 199 podium. Podium terbaru diraih musim lalu di Grand Prix Andalusia (Jerez), ketika Rossi menunjukkan usia ‘hanyalah angka’.

Dan melihat pria 42 tahun itu akan membalap dengan tim barunya, akan menarik jika kita membahas tentang tim-tim yang pernah dibela ‘The Doctor’ sepanjang karirnya di MotoGP.

2000-2001: Nastro Azzurro Honda

- Start: 32

- Gelar juara: 1 (2001)

- Menang: 13

- Pole position: 11

Setelah memenangkan kejuaraan dunia 250cc pada 1999, Rossi melakukan debut kelas utamanya pada tahun 2000 bersama Honda. Line-up tim kerja Honda sudah penuh, jadi Rossi ditempatkan di NSR500 di tim yang dijalankan oleh Honda Eropa dengan warna Nastro Azzurro.

Meskipun secara teknis merupakan pembalap satelit, Rossi mengalahkan trio karya Honda yaitu sang juara dunia 1999 Alex Criville, Sete Gibernau dan Tadayuki Okada, mencetak dua kemenangan dalam perjalanannya menjadi runner-up di klasemen. Sukses menjinakkan monster 500cc dua tak untuk tahun keduanya, Rossi mendominasi musim 2001.

Rossi memenangkan 11 balapan dalam perjalanannya ke yang pertama dari tujuh mahkota kelas utamanya, mengalahkan Max Biaggi di kejuaraan dengan 106 poin. Musim 2001 menandai terakhir kalinya Rossi membalap untuk tim satelit sampai dia bergabung dengan SRT Yamaha untuk pertama kalinya pada bulan Maret 2021.

2002-2003: Repsol Honda

- Start: 32

- Gelar juara: 2 (2002, 2003)

- Menang: 20

- Pole position: 16

Untuk musim 2002, Rossi akhirnya mengenakan warna ikonik Repsol Honda saat ia secara resmi menjadi pembalap tim pabrikan HRC. Di awal era empat tak baru MotoGP, Honda keluar dari rintangan dengan RC211V-nya, dan di tangan Rossi pada 2002, mereka menang 11 kali.

Faktanya, Rossi menyelesaikan setiap balapan dengan finish dua besar, yang berarti margin poinnya adalah 140 atas Max Biaggi (Yamaha).

Rossi berada dalam performa yang sama di musim berikutnya, menang sembilan kali dan menyelesaikan setiap balapan musim 2003 dengan podium.

Pembalap Italia itu meraih gelar keempatnya, kali ini mengalahkan Sete Gibernau yang membela Gresini Honda, dengan selisih 80 poin. Tapi ini akan menjadi tahun terakhir hubungan Rossi dengan Honda, karena kemitraan yang sangat baik di milenium baru mulai runtuh.

Kecewa di Honda, Rossi membuat keputusan mengejutkan untuk bergabung dengan Yamaha untuk tahun 2004.

2004-2010: Yamaha

- Start: 117

- Gelar juara: 4 (2004, 2005, 2008, 2009)

- Menang: 46

- Pol Position: 29

Menyusul tahun 2003 tanpa kemenangan, manajer tim Yamaha saat itu Davide Brivio meyakinkan Rossi untuk bergabung dengan pabrikan Jepang dari Honda pada tahun 2004.

Ketika hubungannya dengan Honda memburuk, Rossi melakukan lompatan ke M1 meskipun Honda tidak membuat segalanya mudah. HRC menahannya dalam masa kontraknya, yang berarti Rossi tidak bisa membalap untuk Yamaha sampai tahun baru.

Diizinkan untuk membawa kru teknisnya ke Yamaha, Rossi meredakan semua ketakutan bahwa dia telah melakukan kesalahan dengan mengalahkan Max Biaggi yang mengendarai Honda untuk meraih kemenangan pada putaran pembuka musim 2004 di Afrika Selatan.

Rossi kemudian memenangkan delapan balapan lagi untuk mengklaim gelar MotoGP keempatnya, menambah rekornya pada tahun 2005 di musim yang paling dikenang karena persaingan sengitnya dengan Sete Gibernau.

Musim 2006 lebih berat bagi Rossi, pembalap Italia itu hanya memenangi lima balapan, yang merupakan rekor terendahnya sejak debut pada 2000.

Banyak kecelakaan, satu di Assen dalam praktiknya yang menyebabkan dia patah tulang di tangan dan kakinya, menghalangi perjuangan dan dia akan kehilangan gelar dari pembalap Honda Nicky Hayden di putaran final dramatis di mana Rossi terjatuh.

Pada tahun 2007, ia kehilangan gelar lagi, kali ini bersaing dengan Casey Stoner dari Ducati, yang meraih mahkota juara dengan 10 kemenangan sementara Rossi hanya memiliki empat kemenangan.

Rossi bangkit kembali pada tahun 2008, memenangkan sembilan balapan dalam perjalanannya menuju mahkota kelas utama keenamnya, meskipun sekarang dia mendapat ancaman baru dari dalam.

Yamaha telah merekrut juara dunia 250cc, Jorge Lorenzo, untuk bergabung dengan susunan pembalap pada 2008, menyetujui kesepakatan pada 2006.

Rossi memasang tembok di garasi Yamaha pada tahun 2008, seolah-olah tidak ingin Lorenzo mengetahui rahasia suksesnya.

Tembok tetap ada untuk tahun 2009 dan persaingan semakin intensif, terutama di GP Catalan, di mana Rossi mengalahkan Lorenzo dengan langkah berani di tikungan terakhir untuk mengklaim kemenangan.

Dia hanya menang enam kali pada tahun 2009 untuk memenangkan gelar MotoGP ketujuhnya. Patah kaki yang dideritanya dalam sesi latihan untuk putaran Mugello mengakhiri harapannya di tahun 2010, meskipun cedera bahu pra-musim juga menjadi kendala.

Rossi menang dua kali pada tahun 2010, tetapi hubungan antara dirinya dan Lorenzo terus memburuk dan pembalap Italia itu pindah ke Ducati untuk tahun 2011.

2011-2012: Ducati

- Start: 35

- Gelar juara: 0

- Menang: 0

- Pole position: 0

Rossi memenuhi impian semua penggemar MotoGP Italia ketika dia menandatangani kontrak dengan Ducati pada tahun 2011. Tapi dari ujiian pertama yang sulit di Desmosedici, jelas ini akan menjadi mimpi buruk.

Dia hanya akan mencetak satu podium sepanjang musim dengan finish di tempat ketiga di GP Perancis. Pada akhirnya, ia mencatatkan posisi terburuknya di kejuaraan hingga saat ini dengan posisi ketujuh di klasemen.

Sementara itu, Casey Stoner meraih gelar keduanya dengan 10 kemenangan.

Ducati beralih dari sasis serat karbon ke rangka aluminium yang lebih konvensional seperti yang diminta oleh Rossi, tetapi hasilnya tidak membantu karena masalah internal.

Rossi mencetak dua podium pada 2012, tetapi waktunya bersama Ducati tidak ditakdirkan untuk bertahan lebih lama dan Yamaha menawarkannya kesempatan untuk kembali ke tim pabrikan pada 2013. Dan dia memanfaatkan peluang tersebut.

2013-2020: Yamaha

- Start: 156 dimulai

- Gelar juara: 0

- Menang: 10

- Pole position: 6

Kembalinya Rossi ke Yamaha dengan cepat menghilangkan anggapan bahwa juara dunia sembilan kali itu kehilangan sentuhannya, saat ia finish kedua pada putaran pembuka 2013 di Qatar.

Dia kembali ke jalur kemenangan di akhir musim itu di Assen, menandai kemenangan pertamanya sejak Malaysia 2010.

Rossi menang dua kali pada tahun 2014, dan total 11 podium lainnya menempatkannya di urutan kedua klasemen kejuaraan, meletakkan dasar untuk merebut gelar pada musim berikutnya.

Rossi dan Jorge Lorenzo bersitegang atas gelar 2015, dengan Rossi menang empat kali dan Lorenzo menang tujuh kali.

Hampir seimbang untuk sebagian besar musim, persaingan keras terjadi di Valencia.

Beberapa tabrakan dengan Marc Marquez sepanjang musim memperburuk hubungan mereka, dan ketika Rossi menuduh pembalap Honda itu melakukan sabotase karena diduga bersekongkol dengan Lorenzo untuk membantunya memenangkan gelar di Malaysia, semuanya pecah.

Rossi dan Marquez bertabrakan di balapan Sepang, Lorenzo menyerukan hukuman yang lebih keras, sementara Rossi diberi start di belakang grid untuk putaran final di Valencia.

Apa pun kebenarannya, tahun 2015 akan menjadi tahun terdekat Rossi untuk memenangkan gelar dunia ke-10.

Dia menang dua kali pada 2016 dan sekali pada 2017, dengan kemenangan di Belanda. Jumlah podium Rossi juga menipis pada saat itu, dari mencetak lima pada 2018 menjadi hanya dua pada 2019 dan satu musim lalu.

Tidak ingin membuat komitmen dengan Yamaha untuk 2021 pada awal tahun lalu sampai dia melihat bagaimana hasilnya, pabrikan Jepang itu tidak punya pilihan selain memindahkannya dari susunan pabrikan untuk tahun ini dengan menandatangani Maverick Vinales dan Fabio Quartararo.

Karena pandemi Covid-19 menyebabkan perombakan kalender secara besar-besaran, Rossi merasa tidak punya pilihan selain melanjutkan pada 2021 meskipun hal itu bukan jaminan memenuhi ambisinya. Tidak lagi menjadi unggulan, Velentino Rossi akan mencoba untuk membangun pengalamannya di Yamaha SRT. [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
valentino rossi,
#
motogp 2021,
#
petronas srt,
#
nastro azzurro honda