MENU
icon label
image label
blacklogo

F1: 2021, Aston Martin ‘Gantikan’ Racing Point?

FEB 03, 2020@16:00 WIB | 138 Views

Racing Point akan menjadi tim Formula 1 karya Aston Martin mulai musim 2021 setelah pemilik tim (Lawrence Stroll) menyetujui kesepakatan senilai 182 juta poundsterling untuk berinvestasi di produsen mobil Inggris pada hari Jumat (31/1/2020).

Miliarder asal Kanada tersebut memimpin konsorsium untuk membeli skuad Force India F1 yang mengalami masa sulit pada Agustus 2018. Hal tersebut mengarah pada evolusinya menjadi Racing Point untuk musim 2019.

Stroll dikaitkan dengan investasi potensial ke Aston Martin baru-baru ini karena harga saham pabrik yang anjlok.

Dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh Aston Martin pada hari Jumat (31/1/2020), ia mengonfirmasi bahwa konsorsium yang dipimpin oleh Stroll telah menyetujui kesepakatan untuk mengambil 16,7% saham di perusahaan.

Dokumen investasi juga mengonfirmasi Aston Martin telah menandatangani termsheet yang mengikat secara hukum di mana tim Racing Point F1 akan menjadi tim kerja Aston Martin F1 yang berlaku mulai musim 2021. Perjanjian ini untuk jangka waktu 10 tahun di awal dan Aston Martin Lagonda akan mendapat keuntungan ekonomi dalam tim.

Kabarnya juga Stroll tertarik untuk menghidupkan kembali nama merek blue-chip di F1 sebagai bagian dari pengambilalihan awal Racing Point, tetapi tidak dapat mencapai kesepakatan untuk menggunakan nama Brabham atau Maret.

"Saya sangat senang karena saya dan mitra saya di konsorsium, telah mencapai kesepakatan dengan dewan dan pemegang saham utama untuk melakukan investasi jangka panjang yang signifikan ini," kata Stroll.

"Aston Martin Lagonda membuat beberapa mobil mewah paling ikonik di dunia, dirancang dan dibangun oleh orang-orang yang sangat berbakat. Investasi kami yang diumumkan demi menopang keamanan finansial perusahaan dan memastikannya akan beroperasi dari posisi kekuatan finansial.

"Saya dan mitra saya, sangat percaya bahwa Aston Martin adalah salah satu merek mobil mewah global. Saya percaya bahwa kombinasi modal dan pengalaman saya baik dari industri motor dan membangun merek global yang sangat sukses akan berarti bahwa kami memenuhi potensi Aston Martin Lagonda."

Ini akan menandai kembalinya Aston Martin ke Formula 1 untuk pertama kalinya sejak 1960, ketika seorang privateer memasuki mobilnya untuk menjalani beberapa balapan tetapi gagal mencetak poin. Dalam beberapa tahun terakhir, pabrikan telah memfokuskan upayanya pada balap mobil sport, khususnya di FIA World Endurance Championship, di mana mereka berlomba di kelas GTE-Pro dan akan memasuki kelas Hypercar di musim 2020-21.

Sebagai bagian dari pengumuman, itu juga menegaskan bahwa Aston Martin akan mengakhiri perjanjian kemitraan utama dengan Red Bull Racing pada akhir musim ini, tetapi tetap berkomitmen untuk pengiriman mobil Valkyrie yang dikembangkan bersama pada akhir tahun.[Ade/Hsn/timBX]

Tags :

#
formula 1,
#
f1,
#
aston martin,
#
racing point,
#
lawrence stroll