MENU
icon label
image label
blacklogo

Citroen Beri Solusi Mobilitas Dengan Ami One

FEB 22, 2019@12:00 WIB | 507 Views

Dalam 100 tahun, Citroen telah datang dengan beberapa mobil paling cemerlang dan inventif yang pernah ada. Jadi, untuk yang pertama dari dua konsep yang akan ditampilkan untuk merayakan ulang tahun keseratus itu, pabrikan Perancis ini berusaha untuk menyalurkan semangat penuh wawasan ke depan.

Beberapa Citroen inovatif dalam sejarah begitu melekat dan indah, tetapi yang lain kecil dan murah dan, sialnya, jelek. Ami 1961 adalah salah satu yang terakhir, dan Citroen telah meminjam namanya lagi di sini, karena Ami berarti teman. Tetapi mobil 2 CV ini lebih kecil, lebih murah dan lebih lucu.

Rekayasa 2 CV kali ini tidak seperti yang lain, dan itu semua mengejar biaya rendah dan sosok untuk tujuan, tanpa embel-embel lebih bertenaga yang digantikannya. Ini adalah mobilitas baru untuk pedesaan Perancis di tengah kendala kemiskinan dan jalanan yang buruk.

Ami One juga tentang mobilitas baru, tetapi untuk diperkotaan dan dalam menghadapi kendala lalu lintas dan polusi saat ini. Dia bertenaga listrik, karena sebagian besar mobil konsep tampaknya akhir-akhir ini tidak bisa menyetir sendiri. Manusia tetap harus mengendarainya, karena itu lebih murah. Pemotongan biaya pada intinya.

Manusia bahkan tidak perlu memiliki SIM, karena dia sebenarnya bukan mobil tetapi komuter roda empat (quadricycle), seperti Renault Twizy. Di Perancis, di mana pelajaran dan tes mengemudi menghabiskan biaya sekitar USD 3.900, itu menjadi salah satu penghalang utama.

Sebuah quadricycle juga bisa lulus tes keselamatan-kecelakaan mobil, makanya kemudian dibatasi hingga 45 km/jam. Baterai di bawah lantainya kecil dan murah, mampu menempuh jarak 96 km – masih lebih ketimbang penggunaan satu hari berkendara di kota - dan sebuah motor bertugas menggerakkan roda belakang.

Dua kursi yang dipakainya cukup lapang, dengan ruang untuk tas di sekitar mereka. Dengan panjang 2,5 meter, mobil ini bisa diparkir ke trotoar. Orang Paris selalu parkir di tempat yang lebih kecil dari mobil mereka, jadi mereka mungkin akan mengendarai mobil ini langsung ke kafe.

Tenaga listriknya hampir tidak akan melampaui kemampuannya, ditambah hal-hal yang ditegakkan secara hukum seperti speedo, lampu dan wiper. Luncurkan aplikasi di ponsel Anda, letakkan di baki kecil di atas kolom kemudi, dan semacam cermin autocue mengubah layarnya menjadi tampilan head-up. Itu adalah navigasi Anda, dan musik datang melalui speaker Bluetooth di mobil.

Bodinya menggunakan bagian-bagian yang terintegrasi, karena untuk menghemat komponen. Jadi pintu-pintunya identik, artinya satu engsel ke depan dan satu ke belakang. 'Kunci' – cukup dengan scan kode QR - dan posisi spion berubah. Lampu ekor kiri dan kanan identik; begitu juga yang depan. Fender roda depan-kiri dan belakang-kanan sama, dan sebaliknya.

Tidak ada bak belakang, karena Anda dapat menaruh tas di belakang kursi, atau di depan penumpang. Atapnya adalah selembar kanvas flip-back yang sederhana, dan jendelanya berengsel. Kursi menyerupai kursi taman - kecuali yang ini dibuat dengan proses cetak 3D.

Xavier Peugeot, bos strategi produk Citroen, dengan gamblangnya bilang mobil ini masih berupa konsep. Ketika ditanya lagi, dia mengatakan bahwa untuk masuk ke produksi, itu akan membutuhkan platform baru yang tidak akan dilakukan PSA Group: jadi dia akan meminjam atau berbagi sesuatu dari luar. [biltimBX]

Tags :

#
citroen,
#
ami one,
#
perancis,
#
quadricycle,
#
psa group,
#
auto news