MENU
icon label
image label
blacklogo

Balapan Klasik, Dominasi Mesin V4 Ducati di Austin Berhasil Diacak-acak Pembalap Suzuki

APR 11, 2022@20:12 WIB | 169 Views

Kode keras dilancarkan kembali oleh tim Suzuki Ecstar, pasalnya torehan hasil MotoGP Austin kemarin benar-benar membuat skuat V4 Desmosedici kocar-kacir dengan mesin 4 silinder Suzuki GSX-RR 1000. Dominasi lima pembalap Ducati hanya menyisakan 3 pembalap. Karena Enea Bastianini membuat dan Jack Miller yang tersisa di podium, dan Pecco Bagnaia. Alex Rins dan Joan Mir  membuat cara yang istimewa dengan menghadirkan satu podium , sekaligus menyumbangkan podium kedua dan ke 500 untuk factory di seluruh kelas. 

Dari hasil MotoGP Austin, Texas, Rins berhasil mengumpulkan 56 poin terpaut lima poin dibelakang Enea Bastianini. Sementara Joan Mir yang konsiten mengumpulkan poin 46 atau menempati posisi keempat klasemen dibelakang Alex Espargaro.

Akhir lap pertama, Mir dan Rins berada di belakang pebalap terdepan, di posisi ketujuh dan kedelapan. Memasuki lap 6, Rins berhasil masuk ke Top 5, sekaligus menjadi yang tercepat dalam balapan.

Lima lap tersisa dalam balapan 20 lap, Rins berada di posisi ketiga yang nyaman dengan udara di kedua sisinya. Salip menyalip dengan pembalap Ducati butuh proses panjang. Sementara itu, Mir yang menguntit dibelakang Rins, secara impresif mendorong ke posisi keempat bertarung dengan Jack Miller, berhasil finish terhormat dan konsisten lainnya di dekat podium. 

Rins mencuri keuntungan dari Jack Miller dan pertempuran hebat antara pasangan itu pun terjadi. Rins melakukan operan di Tikungan 11 tetapi kehilangan posisinya, dan dalam satu langkah terakhir yang penuh tekad dan berani di Tikungan 19 ia merebut tempat kedua yang sangat baik.

"Tidak menyangka bisa naik podium, karena di beberapa lap pertama saya sedikit kesulitan dan berisiko kehilangan posisi. Saya harus mencoba dan mendorong ban lebih banyak, mengerem nanti, untuk menyalip dengan baik. Ketika saya berada di urutan ketiga, saya memiliki beberapa momen di depan, beberapa kesalahan, dan saya tahu bahwa menyelesaikan balapan adalah hal yang paling penting. Kemudian, dengan hanya dua lap tersisa, saya merasa lebih baik dan kecepatan saya bagus, itu berarti saya bisa menyalip Jack dan mendapatkan posisi kedua,” ungkap Rins yang memenangi podium utama COTA di tahun 2019.

Sementara bagi Joan Mir, finis keempat di Austin adalah pencapaian hebat, terkait karakter sirkuit yang fast moving dan overtaking.

“Saya sangat senang karena ini adalah hasil terbaik saya di Austin, dan ini adalah trek yang sangat sulit untuk dikendarai. Jadi, bagi saya, finis di urutan keempat adalah hal yang hebat. Kami berhasil melakukan balapan yang hebat dan performa saya dengan motor telah meningkat dari balapan ke balapan, terima kasih kepada tim saya."

Dibalik keberhasilan mereka berdua, ada sosok manajer baru di tim Suzuki Ecstar, Livio Suppo. “Para pembalap kami menjalani balapan yang hebat hari ini, baik Alex dan Joan memiliki kecepatan yang sangat bagus, GSX-RR juga bekerja dengan baik, dan ini membuat kami merasa baik. Saya bangga menjadi bagian dari skuad Suzuki ini pada hari merek tersebut meraih podium ke-500, ini adalah perasaan yang istimewa. Sekarang mari kita tetap membumi dan tetap fokus di Eropa.”

Sementara Austin memang menyajikan balapan yang klasik. Masih sama seperti tahun lalu, bedanya kedua pembalap berhasil start di 10 besar, namun bisa mencuri podium. "Alex dan Joan mendapatkan yang terbaik dari diri mereka sendiri dan motor mereka. Itu adalah cara terbaik untuk merayakan 500 podium untuk Suzuki. Kami memiliki awal yang konsisten untuk musim ini, dan sekarang kami akan pergi ke putaran Eropa khususnya Portugal untuk mencoba dan menjaga momentum ini dan bertujuan untuk menang." [Ahs/timBX]

Tags :

#
suzuki ecstar,
#
alex rins gp austin 2022,
#
motogp500 suzuki factory,
#
joan mir austin 2022