MENU
icon label
image label
blacklogo

Inilah Pentingnya Blood Oath di Storyline John Wick

MAY 24, 2019@16:40 WIB | 636 Views

Blood Oath atau Sumpah Darah adalah salah satu aspek terpenting dari mitologi John Wick, dengan implikasi serius bagi John Wick: Chapter 2 dan John Wick: Chapter 3 - Parabellum. Dari sebelum dimulainya film pertama, John Wick adalah legenda di dunia gelap. Semua orang tahu namanya, dan mereka semua bertanya-tanya hal yang sama: apakah dia kembali?

Dalam kehidupan John sebelumnya, ia adalah seorang pembunuh bayaran elit dan bagian dari kelompok masyarakat rahasia yang misterius. Pensiun tidak seharusnya menjadi pilihan di jalur hidup ini. Tetapi setelah bertemu Helen, nantinya jadi istri John Wick, dia adalah orang yang berubah. Dia mendekati penguasa dunia kriminal Viggo Tarasov, yang mengatakan dia bisa pensiun jika mampu menyelesaikan ‘tugas yang mustahil’. Tugas itu adalah satu malam pembunuhan dan kekacauan yang dengan cepat akan mengkonsolidasikan kekuatan pesaing Viggo di bawah kekuasaannya, yang berarti menjadikannya salah satu penguasa dunia kriminal teratas di New York.

Bertekad untuk meninggalkan kehidupannya yang penuh kekerasan, Wick mencari bantuan Santino D'Antonio, yang keluarganya duduk di salah satu dari 12 kursi elite High Table, para penguasa jaringan kejahatan global. John mengambil blood oath atau sumpah darah untuk mendapatkan bantuan Santino dalam menyelesaikan tugasnya yang mustahil.

Istilah blood oath umumnya digunakan di dunia nyata untuk menggambarkan janji yang tidak boleh dilanggar. Secara historis, beberapa budaya memiliki berbagai bentuk sumpah darah yang melibatkan mengeluarkan darah yang sebenarnya, kadang-kadang mencampurnya dengan jabat tangan sebagai tanda komitmen. Di dunia John Wick, ini sedikit dari keduanya. Ketika melakukan sumpah darah, janji itu menekankan jempol berdarah ke bagian kanan perangkat melingkar yang disebut marker. Ini adalah komitmen darah, artinya debitur bersumpah untuk memenuhi sumpah dengan darah melambangkan hukuman jika melanggar sumpah darah.

Setelah John memateraikan komitmennya pada Santino, ia mulai bekerja menghilangkan para pesaing Viggo. Seperti yang akan dikatakan Viggo dalam John Wick pertama, "Mayat-mayat yang dikuburkannya pada hari itu meletakkan fondasi dari apa yang kita miliki sekarang."

Setelah mengubur senjata dan emasnya di bawah lempengan semen di ruang bawah tanahnya, John menetap bersama Helen selama kurang lebih lima tahun. Sebelum secara tragis meninggal karena suatu penyakit, Helen mengatur agar seekor anak anjing dikirim kepada John dengan catatan: "Kamu masih memerlukan sesuatu , seseorang, untuk mencintai. Jadi mulailah dengan ini, karena mobil tidak masuk hitungan."

Kita semua tahu kisah selanjutnya. Kebodohan atau mungkin nasib sial akan membuat Ioseph Tarasov mencuri mobil John Wick dan membunuh anjingnya. Itulah yang membuat John keluar dari masa pensiun.

Di film pertama, John kehilangan istri dan anjingnya. Dalam Chapter 2, John kehilangan mobilnya, rumahnya, dan teleponnya, bersama dengan gambar dan video terakhir dari Helen. Setelah membunuh Santino di Kontinental, John adalah seorang ekskomunikasi, kehilangan aksesnya ke sumber daya yang sangat besar yang bisa ia gunakan sebelumnya. Di sisi lain,  pada akhir John Wick Chapter 2 sumpah darah John sudah terpenuhi, dan marker-nya hanya jadi semacam pengingat bahwa dia telah memperoleh kepemilikan dirinya sekali lagi. Meskipun kehilangan segalanya, dia akhirnya benar-benar terpisah dari kehidupan lamanya, tidak berhutang apapun kepada siapapun.

Namun, sumpah darah kembali dalam John Wick: Chapter 3 - Parabellum. Sekarang dalam pelarian, John harus selamat dari kenaikan harga di kepalanya dari High Table dan tidak lagi memiliki akses ke fasilitas Continental. Meskipun sumpah darahnya yang terhubung dengan Santino sudah selesai, dia masih memiliki yang diberikan kepadanya oleh Winston. Setelah melarikan diri dari New York menggunakan ‘tiket, sebuah salib yang menghubungkan ke masa kecilnya, ia melakukan perjalanan ke Casablanca. Di sana ia bertemu Sofia (Halle Berry), sesama pecinta anjing yang berhutang sumpah darah kepadanya.

Sumpah darah ini adalah hasil dari John membantu Sofia menyembunyikan putrinya dari musuhnya. John menagihnya untuk meminta Sofia membawanya ke Berrada (Jerome Flynn), yang kemudian membawanya ke pengawas High Table, The Elder (Saïd Taghmaoui). Setelah Berrada mati (dibunuh oleh Sofia karena menembak salah satu anjingnya), sumpah darah ini berakhir.

[Ard/tim BX]

Tags :

#
john wick,
#
keanu reeves,
#
blood oath