MENU
icon label
image label
blacklogo

Di Tahun 2022, Warner Bros Tetap akan Berkomitmen dan Fokus Kepada Perilisan Ekslusif Bioskop

DEC 16, 2021@11:15 WIB | 352 Views

Warner Bros. akan tetap berkomitmen untuk merilis filmnya di tahun 2022 secara eksklusif di bioskop. Menanggapi efek pandemi COVID-19 pada box office global, studio membuat keputusan untuk merilis seluruh jadwal film mereka untuk tahun 2021 secara bersamaan dari hari dan tanggal dengan HBO Max dan di bioskop. Keputusan tersebut berubah menjadi keputusan yang cukup kontroversial, karena pembuat film seperti Denis Villeneuve dan Christopher Nolan mengecam studio karena membuat keputusan untuk menyetujui strategi rilis tanpa terlebih dahulu berdiskusi dengan mereka. Ketika berita itu diumumkan Desember lalu, Villeneuve menanggapi dengan surat terbuka kepada WB yang berbunyi "Sama sekali tidak ada cinta dan peduli untuk bioskop, atau untuk penonton di sini. Ini semua tentang kelangsungan hidup raksasa telekomunikasi.".

Warner Bros telah bersikeras sejak membuat pengumuman bahwa strategi perilisan 2021 adalah "rencana satu tahun yang berbeda dari sebelumnya", meskipun beberapa kritikus percaya perubahan itu akan menjadi permanen jika film-film tersebut tampil cukup baik di HBO Max. Namun, sekarang setelah tahun 2021 akan segera berakhir, tampaknya strategi WB sayangnya tidak sesukses yang mereka harapkan. Film-film WB tampil tidak terlalu baik jika dibandingkan dengan studio Hollywood lainnya. Meskipun studio tersebut adalah salah satu yang terbesar di industri perfilman, tidak satu pun dari film mereka yang masuk dalam sepuluh film box office terbaik tahun ini di AS. Untuk perspektif, Sony memiliki dua film dalam daftar tersebut, Disney memiliki lima, dan MGM, Universal, dan Paramount masing-masing memiliki satu. Film terlaris WB tahun ini di dalam adalah Dune yang menghasilkan lebih dari $100 juta.

CEO Warner Bros, Ann Sarnoff, menyatakan bahwa studio tidak akan menjalankan strategi perilisan 2021 ke 2022. Menurut THR, Sarnoff berbicara di sebuah konferensi pada hari Rabu dan menyatakan bahwa pihak studio sebenarnya telah mempertimbangkan untuk membawa hari dan tanggal metode rilis HBO Max hingga 2022, tetapi mereka akhirnya memutuskan untuk tidak melakukannya. Sarnoff menambahkan bahwa studio optimis bahwa kehadiran bioskop akan mendekati normal pada saat The Batman (2022) tayang di bioskop pada bulan Maret.

Komentar Sarnoff datang tepat ketika bioskop di seluruh AS sedang mempersiapkan film yang mungkin menjadi yang terbesar tahun ini, Spider-Man: No Way Home (2021). Pendapatan kotor pembukaan film akhir pekan diperkirakan turun antara $150 juta-$200 juta, berpotensi dua kali lipat dari pembukaan tertinggi sebelumnya tahun ini, Venom: Let There Be Carnage $90 juta. The Matrix: Resurrections (2021) dari WB akan tayang perdana minggu depan pada tanggal 22 Desember, dan itu akan menjadi film terakhir studio yang menerima perilisan hari-dan-tanggal di HBO Max untuk saat ini. Entri keempat dalam seri Matrix diharapkan untuk meraup keuntungan di awal antara $35M-$50M, menempatkan film ini setara dengan beberapa film WB yang dirilis di tahun 2021 lainnya.

Film terlaris dalam negeri pada tahun 2021 didominasi oleh film adaptasi komik atau sekuel dari properti yang sudah punya banyak fanbase. Dengan film-film seperti The Batman, Fantastic Beasts: The Secrets of Dumbledore, Black Adam, The Flash, dan Aquaman and the Lost Kingdom yang akan tayang di tahun depan, Warner Bros tampaknya akan membuat comeback besar di box office. Namun, varian delta dan omicron dari COVID-19 masih tetap mengancam box office kembali ke level pra-pandemi. Hanya waktu yang akan memberi tahu seberapa besar keinginan penonton untuk kembali ke bioskop tahun depan, tetapi kesuksesan besar yang diantisipasi dari Spider-Man: No Way Home adalah pertanda yang sangat baik untuk pihakn bioskop yang telah berjuang selama hampir dua tahun. [era/timBX] berbagai sumber.

Tags :

#
warner bros,
#
exclusive theater release,
#
berita film