MENU
icon label
image label
blacklogo

Avengers : Endgame, Beginilah Ternyata Detail Rencana Doctor Strange

MAY 02, 2019@12:35 WIB | 1,784 Views

Masih ingatkah Anda akhir momen krusial di Avengers: Infinity War saat Doctor Strange memberitahu Tony Stark bahwa dia menyerahkan Time Stone adalah satu-satunya cara untuk mungkin mengalahkan sang Titan. Itu adalah momen yang memicu spekulasi besar tentang apa yang dimaksud dengan Strange, dan apa yang akan menjadi masa depan bagi para pahlawan terkuat Bumi itu.

Dengan kekuatan untuk melihat kemungkinan masa depan, Doctor Strange telah melihat 14.000.605 masa depan sejak saat dia, Spider-Man, dan Iron Man bertemu para Guardian of The Galaxy lalu bersama menunggu kedatangan Thanos. Dari semua hasil yang dilihatnya, Strange mengatakan jikalau hanya satu yang berakhir dengan kemenangan mereka. Sisanya berarti berujung dalam kekalahan total bagi mereka semua.

Strange memainkan sebuah permainan yang sangat panjang, seperti yang terlihat dari jeda lima tahun antara plot utama Avengers: Endgame dan akhir dari Infinity War. Tapi itu adalah satu yang akhirnya berhasil, di mana memungkinkan Avengers untuk membalikkan snap dan mengalahkan Thanos, meskipun itu datang dengan pengorbanan besar.

Setelah Iron Man dan Doctor Strange bertanding satu lawan satu dengan Thanos lalu kalah, Strange membuat tindakan yang janggal dan menyerahkan Time Stone. Kenapa janggal? Karena dia semestinya tidak dengan mudah menyerahkan Time Stone ke sang Titan, apalagi dia sudah bersumpah untuk melindunginya sebagai bagian dari tugas seorang Supreme Sorcerer. Brelum lagi kondisi Thanos yang sudah memegang Gauntlet of Infinity, yang berarti tindakannya menjamin kesuksesan rencana si Titan.

Namun ternyata satu urutan peristiwa inilah yang menjadi kunci yang memungkinkan para pahlawan punya kesempatan untuk meraih kemenangan. Dia memberikan Time Stone adalah konfirmasi bahwa apapun yang dilihatnya tidak dapat dinegosiasikan. Itu harus terjadi jika akan ada babak kedua dengan Thanos, tidak peduli seberapa jauh atau tepatnya jalan menuju babak dua itu.

Terlebih lagi, melepaskan batu itu memungkinkan semua orang di planet itu - Strange, Stark, Spider-Man dan setengah Guardians of the Galaxy – terlepas dari nasib terbunuh dengan sadis. Memang sebagian dari mereka terbunuh oleh jentikan jari, tetapi bisa, dan akan, kembali ketika ada jentikan lain. Sedangkan tidak ada cara untuk menghidupkan kembali yang terbunuh secara konvensional. Pengorbanan Strange adalah penggambaran karakter cerdas yang melihat narasi yang lebih luas dan mengambil tindakan sesuai dengannya.

Memang Strange dan Stark terlalu sibuk selama aksi terakhir Avengers: Endgame untuk memberikan eksposisi tentang apa sebenarnya rencana Strange dan apakah itu sejalan dengan apa yang dilakukan Avengers. Tetapi kita dapat menduga itu mungkin cukup dekat. Banyak faktor yang mempengaruhi Endgame untuk bergerak, seperti Scott Lang dibebaskan dari Quantum Realm oleh tikus dan kehadiran Captain Marvel. Ada banyak kemungkinan yang tidak dapat diprediksi kecuali Anda memiliki kemampuan melalui waktu.

Menjelang akhir, ketika pertempuran besar-besaran antara para superhero dan kawan-kawannya melawan Thanos dan armada Chitauri-nya terjadi, beberapa protagonis memusatkan upaya untuk mencegah Thanos mendapatkan Infinity Gauntlet baru buatan tangan mereka. CaptainMarvel, Captain America, Thor, dan Iron Man semua mencoba menghalanginya. Sayangnya tidak ada satu pun yang benar-benar memberikan hasil. Di sela momen inilah Stark melakukan kontak mata dengan Strange, yang mengangkat jarinya untuk memberitahunya bahwa ada satu cara yang berhasil - dan terserah pada Tony.

Stark pun melakukan sesuatu di luar perkiraan semua orang, termasuk kita penonton. Alih-alih mencoba mengambil sarung tangan itu, ia melepaskan batu-batunya. Pada saat Thanos menyadari, sudah terlambat, dan Tony telah memasukkan batu-batu itu ke dalam armor-nya untuk menyerap kekuatan mereka. Dengan menantang menyatakan bahwa dia adalah Iron Man, Tony membuat jentikan, dan Thanos beserta pasukan Chitauri terhapus dari keberadaan seperti yang dilakukan si Titan kepada setengah populasi alam semesta sebelumnya. Tony yang terbakar parah dan mati di medan perang setelahnya.

Di sini jelas bahwa Strange tahu harus Tony. Dia adalah satu-satunya yang bisa mencuri batu dan menggunakan sendiri dengan armor-nya. Perlu diingat setiap kali mereka mencoba melepas sarung tangan dari Thanos hasilnya adalah gagal. Tetapi melepas batunya? Itu tidak terduga. Jadi, orang yang memulai MCU adalah orang yang menyelamatkannya, seperti yang dilakukannya selama invasi di New York dan Sokovia, kecuali kali ini, dia tidak akan kembali.

Jika mengupas momen ketika tim melakukan perjalanan kembali ke New York 2012 untuk mengambil tiga batu di sana, Bruce Banner memiliki tugas yang tidak bisa dihindari untuk mencoba meyakinkan Ancient One untuk memberinya Time Stone. Meskipun ramah dan mau menerima kehadirannya, Ancient One menolak pada awalnya. Bukan hanya karena telah bersumpah untuk melindungi batu itu, tetapi karena dia tahu ada kemungkinan masa depan baru yang gelap jika batu itu hilang. Banner lalu berjanji bahwa mereka akan mengembalikan batu-batu itu ke lokasi yang tepat dalam timeline mereka setelah digunakan. Namun yang lebih penting, dia memberitahu Ancient One tentang keputusan Strange untuk memberikan Thanos Time Stone, dan bahwa itu semua adalah bagian dari rencana Strange.

Ancient One pun menyerahkan batu itu, dengan pengertian bahwa Strange akan menjadi Supreme Sorcerer yang baru sekaligus penjaga Time Stone. Dia yakin jika Strange memutuskan untuk melakukan itu berarti itu bagian dari sebuah rencana yang bisa dipercaya.

Perlu diingat jikalau Ancient One tidak bisa melihat masa depan melewati momen kematiannya sendiri. Jadi dia memiliki pandangan terbatas tentang masa depan di era Doctor Strange. Namun dia cukup memahami karakter penerusnya itu. Strange bukan orang yang suka berjudi dan mengambil risiko atau beroperasi saat emosi tinggi. Dia bertindak karena mereka masuk akal, melindungi Sanctum Sanctorum, dan melayani kepentingan baik yang lebih besar.

Skala rencana Strange sebenarnya sangat besar, dengan banyak bagian yang menjadi variable penggerak. Bahkan dengan keterlibatan para superhero, kemungkinan berhasilnya tidaklah besar. Namun ia memiliki keyakinan bahwa mereka cukup mampu untuk mewujudkannya. Keyakinan yang terbayar lunas meski harus berakhir dengan beberapa pengorbanan.

Nah demikian blackpals pembedahan rencana Doctor Strange di Infinity Wars yang memicu jalan cerita untuk Avengers : Endgame. I Love You 3000 blackpals.

[Ard/tim BX]

Tags :

#
avengers endgame,
#
avengers infinity war,
#
doctor strange,
#
iron man,
#
tony stark,
#
mcu,
#
thanos