MENU
icon label
image label
blacklogo

Kupas Tuntas Samsung Galaxy Chromebook 2

MAR 03, 2021@09:00 WIB | 314 Views

Chromebook 2 menjadi laptop andalan Samsung yang lebih baik dari produk sebelumnya. Selain harganya lebih murah, masa pakai baterai Chromebook 2 lebih bagus dan lebih tahan lama.

Samsung Galaxy Chromebook dirilis kurang lebih setahun lalu dengan sejumlah fitur fantastis, beberapa di antaranya seperti layar OLED, S Pen internal, sasis setebal 0,38 inci, membuat Chrombook terlihat nampak sangat mewah. Namun ada dua masalah yang signifikan dari Chromebook: pertama label harga $ 999 (bersaing ketat dengan MacBook Air), dan kedua masa pakai baterai.

Penting diketahui, Samsung Galaxy Chromebook 2 ini bukanlah sekuel dari Galaxy Chromebook melainkan laptop alternatif yang lebih terjangkau. Lebih dari itu Chromebook 2 tidak memiliki beberapa fitur paling ambisius sebagaimana Galaxy Chromebook. Stylus, sensor sidik jari, dan panel OLED sudah tiada. Sebagai gantinya adalah masa pakai baterai sepanjang hari dan label harga di bawah $ 700. Tentu Chromebook 2bukanlah  Chromebook terobosan di masa depan, tetapi sebagai perangkat yang mungkin benar-benar dibutuhkan banyak konsumen.

Sekilas, Galaxy Chromebook 2 mirip Galaxy Chromebook. Desain mencolok Galaxy Chromebook salah satu nilai jual terbesarnya. Chromebook 2 hadir dalam warna "fiesta red" yang berani, yang merupakan persilangan antara merah menyala dan oranye terang. Ada juga warna "merkuri abu-abu".

Samsung juga mengambil jalan pintas, membuat Chromebook 2 lebih lebih tebal dan lebih berat dari pendahulunya, masing-masing dengan tebal 0,55 inci dan 2,71 pon. Terbilang masih cukup ringan, meski agak kuat untuk dipegang sebagai tablet dalam waktu lama. Dengan tepi persegi, ia memiliki getaran yang lebih memblok, dan hasil akhirnya terasa agak seperti plastik dan merupakan magnet sidik jari yang cetakannya mudah dihapus.

Tidak satu pun dari perubahan ini yang merupakan pukulan besar terhadap Galaxy Chromebook 2, terutama dari segi harga. Masih terlihat cukup bagus, dan sasis aluminiumnya kokoh. Ada sedikit atau tidak ada kelenturan pada tampilan atau keyboard, meski sedikit layar bergoyang saat mengetik dan menggunakan layar sentuh, itu tidak terlalu mengganggu. Di sinilah Chromebook 2 memiliki keunggulan dibandingkan Acer Chromebook Spin 713 misalnya. Perangkat itu lebih besar daripada Samsung, desainnya cukup hambar, dan sedikit banyak memiliki kelenturan pada keyboard dan layarnya.

Downgrade sasis sangat besar pada layar. Galaxy Chromebook memiliki panel 4K OLED yang benar-benar indah tetapi tidak diperlukan oleh sebagian besar orang. Sebaliknya, Chromebook 2 adalah Chromebook pertama yang menampilkan panel QLED. Panel QLED bukanlah OLED, meskipun namanya mirip; itu adalah layar LCD dengan lampu latar LED yang menggunakan teknologi quantum-dot Samsung.

Tapi OLED atau bukan OLED, ini masih salah satu tampilan terbaik yang pernah dilihat dari Chromebook. Warna-warnanya cerah dan akurat, dengan kontras yang solid dan detail halus. Mesin ini bagus untuk menonton video. Ini mengkilap dan menendang kembali beberapa silau tetapi tidak ada yang terlalu mengganggu. Kekecewaan lainnya adalah 16: 9 (resolusi 1920 x 1080). Chromebook Spin 713 juga memiliki panel yang sangat bagus dengan rasio aspek 3: 2 yang lebih lapang. Namun secara keseluruhan, Chromebook 2 tampak hebat. Speakernya juga terdengar cukup bagus, menjadikannya perangkat hiburan yang solid di sekelilingnya.

Keyboardnya lebih datar daripada beberapa keyboard Chromebook terbaik termasuk dari Google Pixelbook Go. Memiliki tekstur kunci yang bagus dengan klik yang memuaskan tapi tidak terlalu keras. Dalam hal port, ada dua port USB-C (satu di setiap sisi - poin bonus untuk pengisian daya yang nyaman!), Slot microSD, dan jack headphone. Hanya saha tidak ada USB-A.

Chromebook 2 kehilangan beberapa fitur keren seperti yang ada di perangkat yang lebih mahal (termasuk Galaxy Chromebook). Yang paling signifikan adalah kunci layar sidik jari seperti pada pendahulunya. Hal lain yang tidak ada adalah stilus yang dibundel. Galaxy Chromebook dikirimkan dengan pena yang bagus, yang tinggal di garasi kecil di dalam sasis. Chromebook 2 kompatibel dengan pena USI, tetapi harus disimpan terpisah. Juga tidak ada kamera di dek keyboard, sesuatu yang telah disertakan dalam sejumlah Chromebook terbaru untuk memungkinkan foto menghadap ke depan dengan mudah saat dalam mode tablet.

Kendati semua fitur itu merupakan bonus, fitur ini tidak akan terlalu memengaruhi pengalaman pengguna pada umumnya. Maka dengan harga $ 549 hingga $ 699 tidak terlalu mengecewakan bukan! Di mana BlackPals bisa membeli Galaxy Chromebook 2 dengan salah satu dari dua prosesor: konfigurasi mulai $ 549,99 termasuk Intel Celeron 5205U dengan RAM 4GB dan penyimpanan 64GB, dan model $ 699,99 termasuk Core i3-10110U, RAM 8GB, dan penyimpanan 128 GB.

Namun, meski harganya menarik, Celeron dengan RAM 4GB adalah sistem tingkat pemula. Ada satu kasus penggunaan yang menarik untuk model Celeron yakni Netflix. Jika Anda tidak berencana menggunakan Galaxy Chromebook 2 sebagai pendorong utama tetapi ingin memanfaatkan layar QLED untuk hiburan, Anda bisa mendapatkan harga $ 549. Hanya saja, sejumlah orang mungkin harus menggunakan Core i3.

Core i3 adalah langkah mundur dari Core i5, prosesor yang mendukung Galaxy Chromebook. Tapi seperti layar OLED, prosesor itu berlebihan untuk banyak tugas Chrome OS. Dengan Core i3, Chromebook 2 tetap normal dengan penggunaan secara bersamaan mulai dari mengirim email, mengutak-atik spreadsheet, menulis di Google Dokumen, streaming Spotify, hingga melakukan pekerjaan standar lainnya. Bahkan, perangkat tidak panas di keyboard, touchpad, atau bagian bawah dek. Di mana Galaxy Chromebook 2 ini juga memiliki kipas yang tidak dimiliki beberapa Chromebook tipis.

Daya tahan baterai, seperti yang disebutkan, cukup dapat diterima. Cukup untuk dipakai bekerja dengan rata-rata bekerja selama 7 jam 21 menit secara terus menerus dengan kecerahan 50 persen. Memang, Chromebook 2 butuhn sedikit waktu untuk mengisi daya.

Untuk penyimpanan internal, Galaxy Chromebook 2 memiliki penyimpanan eMMC, yang jauh lebih lambat daripada SSD yang bisa ditemukan di kebanyakan laptop. Proses mendapatkan sekumpulan sekitar 100 foto dari kamera ke Adobe Lightroom baru saja diseret. eMMC bukanlah pukulan besar bagi Chromebook dengan harga ini.

Terakhir, Chromebook 2 tidak mengalami masalah besar dengan Chrome OS. Sistem operasinya sendiri berjalan mulus untuk sementara waktu. Selebihnya, membandingkan Chromebook 2 dengan pasar, pesaing beratnya bisa jadi adalah Google Pixelbook Go. Konfigurasi Pixelbook Go $ 649 hadir dengan hanya penyimpanan 64GB dan chip Core m3 yang lebih lama. Jadi meskipun ada alasan mengapa orang tertentu mungkin lebih memilih perangkat Google (memiliki keyboard yang lebih baik, lebih tipis dan lebih ringan), Galaxy Chromebook 2 seharga $ 699 adalah nilai yang lebih baik di antara keduanya. Hanya dengan $ 50 lebih, Anda mendapatkan prosesor yang lebih baik, lebih banyak penyimpanan dan RAM, warna yang cemerlang, bentuk yang dapat dikonversi, dan layar yang spektakuler.

Perbandingan yang lebih sulit adalah Chromebook Spin 713 yang dapat dikonversi. Dengan harga $ 70 lebih murah, Anda bisa mendapatkan sistem itu dengan Core i5, NVMe SSD, pilihan port yang lebih baik yang mencakup USB-A dan HDMI, dan layar 3: 2 yang juga luar biasa. Secara keseluruhan, perangkat Acer masih menawarkan nilai lebih baik bagi banyak orang. Meski begitu, Galaxy Chromebook 2 masih merupakan perangkat Samsung: ia meminta perangkat keras premium yang indah untuk dilihat dan dibuat untuk bertahan lama. [asl/timBX]

Tags :

#
samsung galaxy chromebook 2,
#
review galaxy chromebook 2,
#
galaxy chromebook 2,
#
spesifikasi galaxy chromebook 2

RELATED ARTICLE