MENU
icon label
image label
blacklogo

Intel Janjikan Ultrabook Dengan Kuat Baterai 9 Jam Secara Real

MAY 09, 2019@18:15 WIB | 151 Views

Nampaknya perangkat yang didasari ide Project Athena dari Intel akan bisa terwujud dalam waktu dekat ini. Perangkat yang dimaksud adalah laptop dengan daya baterai yang akan memiliki sembilan jam masa pakai baterai secara real. Ya, kedatangan Ultrabook kedua dari Intel ini mungkin nantinya akan memiliki metrik yang bermakna bagi penggunanya.

Perlu diketahui bahwa sebelumnya pihak Intel telah memperkenalkan ide Project Athena itu di event CES Januari tahun ini dan hal itu datang hanya dengan sekear promosi yang masih samar-samar dengan slogan yang dinilai cukup basi, yakni "Inovasi laptop berakar pada pemahaman manusia".

Seperti yang dilansir media Engadget, program Ultrabook era 2012 dari Intel sepertinya yang mendorong produsen Windows untuk membuat laptop pertama yang dapat bersaing secara nyata dengan kualitas build, daya tahan baterai dan daya tanggap dari MacBook Air Apple yang mana dinilai memiliki kualitas luar biasa dalam paketnya. Nah, Project Athena ini akan memiliki setidaknya satu spesifik, yang mana itu merupakan  janji konkret yang tidak dapat Anda harapkan dari laptop apa pun saat ini. Apa itu? Tidak lain adalah sembilan jam penuh daya tahan baterai secara real.

Sejauh ini, banyak pengguna laptop yang mengikuti klaim baterai yang menyesatkan dari produsen selama bertahun-tahun. Yang pada kenyataannya kekuatan daya hidup baterai tidak seperti yang mereka klaim. Sebagai contoh, bagaimana LG menggunakan alat benchmark berusia satu dekade untuk mengklaim bahwa ultrabook 14 yang baru-nya dapat berjalan selama 23,6 jam dengan biaya - patokan yang mengasumsikan Anda hampir tidak akan menggunakan laptop Anda sama sekali, tanpa Wi- Fi, dan dengan layar diatur ke kecerahan sangat rendah. Saat ini, sebagian besar produsen setidaknya memperbarui ke generasi yang lebih baru lagi hingga yang lama bisa dinilai lima tahun kedaluwarsa, terutama sisi baterainya.

Namun bila menelusuri definisi Intel tentang usia baterai secara real mungkin masih berbeda dengan apa yang ada dalam pikiran Anda tentang arti dan makna sebuah baterai pada perangkat laptop selama ini. Media Engadget menunjukkan bahwa tolok ukur Intel akan mencentang kotak yang tepat: beban kerja penelusuran web nirkabel, dengan banyak aplikasi lain berjalan di latar belakangnya, dan kecerahan layar lebih tinggi dari sebelumnya. Dan itu memang menjanjikan, bahkan jika pihak Engadget juga telah mencatat bahwa produsen mungkin menggunakan beberapa trik untuk sampai ke sana, seperti meredupkan layar secara otomatis ketika Anda tidak ada di depan laptop.

Josh Newman dari Intel sendiri (dia adalah Wakil Presiden Komputasi Klien dan orang yang memimpin inisiatif ini) mengatakan bahwa daya tahan baterai yang lebih baik akan melibatkan Intel yang bekerja sama dengan para OEM untuk tidak hanya mengoptimalkan setiap sistem saja tetapi juga mengembangkan tingkat rendah baru - Kekuatan komponen, semua itu untuk sampai ke tempat di mana pembeli dapat benar-benar meninggalkan pengisi daya-nya di rumah. Intinya tak perlu lagi membawa charger laptop nantinya.

Josh Newman juga mengatakan bahwa hard disk solid-state yang responsif akan diberikan pada laptop Project Athena - tidak ada lagi piringan magnetik pemintalan yang lebih lambat - dan kita harus mengharapkan koneksi Wi-Fi 6 yang cepat (sebelumnya 802.11x) menjadi standar. Mereka akan menjadi sistem premium pertama, dengan harapan bahwa mereka mungkin akan tersedia secara lebih luas pada tahun 2020 dan 2021 nanti. Dan chip 10nm Ice Lake mungkin yang akan datang dari Intel merupakan persyaratan dari perangkat baru Intel ini. Ya, perusahaan baru mengungkapkan hari ini bahwa chip itu akan dirilis pada bulan Juni nanti. So, kita nantikan saja update perangkat ultrabook dengan kuat baterai 9 jam secara real dari Intel ini, guys!

Tags :

#
ultrabook,
#
intel,
#
ultrabook baterai tahan lama,
#
black tech