MENU
icon label
image label
blacklogo

Fujifilm Luncurkan Kamera Mirroless 100 Megapiksel Pertama di Dunia

MAY 26, 2019@15:30 WIB | 143 Views

Setelah pindah ke medium format, Fujifilm menjadi yang pertama mengeluarkan kamera megapiksel tiga digit. Diumumkan pada hari Rabu, 23 Mei, Fujifilm GFX100 menggandakan jumlah megapiksel model sebelumnya hingga menjadi 102 megapiksel. Sebuah kamera mirrorless dengan resolusi tertinggi yang ada saat ini.

Tapi itu bukan satu-satunya keunggulan yang diklaim Fujifilm dari kameranya - GFX100 juga merupakan medium format pertama dengan stabilisasi gambar terintegrasi penuh, kemampuan merekam video 4K, dan fase deteksi autofokus yang bekerja dari sensor backlit. Kamera ini pertama kali dipertampilkan selama acara Photokina tahun lalu sebagai kamera konsep.

Didesain sebagai model andalan dan bukan pengganti GFX 50S atau GFX 50R, GFX100 menggunakan sensor backlit medium format 102 megapiksel. Itu dipasangkan dengan X-Processor 4 untuk menangani apa yang tidak diragukan lagi akan menjadi file gambar besar.

Sistem autofokus pendeteksi fase pada sensor memfokuskan hingga dua kali lebih cepat dari opsi medium format lainnya milik perusahaan tersebut. Fujifilm mengatakan jika mereka terinspirasi oleh autofokus pada X-T3. Kamera GFX100 juga dapat memotret dalam RAW 16-bit atau 16-bit TIFF.

Sensor itu juga mampu menangkap video 4K pada 30 fps, dengan oversampling hingga sekitar 50 megapiksel untuk rekaman berkualitas lebih tinggi. GFX100 tidak menggunakan sensor medium format penuh untuk video beresolusi tinggi, tetapi sensor 49,5mm diagonal saat memotret pada rasio aspek 17: 9, yang masih berukuran lebih besar dari 43mm full frame sensor. Untuk video, kamera tersebut juga mendukung codec H.265 / HEVC, F-Log, dan Hybrid Log Gamma. Video yang lebih tinggi dari 4K 30p 10 bit kualitas 4: 2: 0 dapat direkam menggunakan peralatan HDMI eksternal.

Dan seolah-olah sensor 102 megapiksel dan video 4K tidak cukup sebagai yang pertama untuk kategori tersebut, GFX100 menggunakan sensor stabilisasi pergeseran gambar yang mampu stabil hingga 5,5 stop. Sistem stabilisasi terintegrasinya mengkompensasi pitch, yaw, shift, dan roll untuk lebih banyak peluang menggunakan kamera medium format secara dipegang.

Teknologi ini dibungkus dengan bodi mirrorless yang beratnya sekitar tiga pound - yang menurut Fujifilm serupa dengan bobot DSLR full frame unggulan. Titik tertipis dari GFX100 hanya sedikit di bawah dua inci. Bodinya sedikit lebih besar dari opsi seri GFX 50, sebagian untuk mengakomodasi pegangan vertikal bawaan, yang pertama untuk Fujifilm. Cengkeraman itu juga memungkinkan kamera untuk mengakomodasi dua baterai, dengan nilai sekitar 800 bidikan.

Seiring dengan LCD 3,2 inci yang dapat dimiringkan, sub monitor sekunder dapat disesuaikan untuk pengaturan pencahayaan rumah dan opsi lainnya sehingga membebaskan ruang layar pada LCD utama untuk komposisi. Layar lain duduk di panel atas. Jendela bidik elektronik menawarkan resolusi 5,76 juta dot dengan cakupan 100 persen.

Fujifilm memperkirakan GFX100 akan mulai dikirimkan pada akhir Juni dengan banderol di kisaran 10.000 dolar Amerika.

[Ard/tim BX]

Tags :

#
fujifilm,
#
mirrorless camera,
#
gfx100